Kompas.com - 04/07/2013, 12:57 WIB
Puluhan peziarah yang mayoritas ibu-ibu mendatangi makam Ustaz Jeffry Al Buchori yang berada di TPU Karet Tengsin, Tanah Abang, Jakarta Pusat. Menjelang puasa, makam ustaz yang akrab disapa Uje itu ramai dikunjungi peziarah. KOMPAS.com/DANI PRABOWOPuluhan peziarah yang mayoritas ibu-ibu mendatangi makam Ustaz Jeffry Al Buchori yang berada di TPU Karet Tengsin, Tanah Abang, Jakarta Pusat. Menjelang puasa, makam ustaz yang akrab disapa Uje itu ramai dikunjungi peziarah.
Penulis Dani Prabowo
|
EditorLaksono Hari Wiwoho


JAKARTA, KOMPAS.com — Memasuki bulan suci Ramadhan, makam Ustaz Jeffry Al Buchori ramai dipenuhi para peziarah. Peziarah yang mayoritas ibu-ibu tersebut datang untuk bertakziah atau berdoa di makam ustaz yang terkenal gaul tersebut.

Dengan menggunakan mobil pribadi atau menyewa bus, para peziarah itu datang ke makam Ustaz Jeffry atau Uje di TPU Karet Tengsin, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Kamis (4/7/2013). Ada yang datang dari Bekasi, Bogor, Bandung, bahkan ada pula yang berasal dari Tegal.

Mereka yang datang dari luar Jakarta itu bahkan rela menginap di jalan untuk dapat melawat ke makam Uje. Adapun mereka yang datang dari sekitar Jakarta berangkat dari kediaman masing-masing sejak subuh.

"Kemarin berangkat siang dan sempat istirahat di jalan tadi. Tadinya mau (berangkat) hari Minggu, tapi karena takut macet dan pasti lebih ramai, makanya kita pilih hari ini," kata Mira, yang datang bersama beberapa anggota keluarganya dari Tegal.

Untuk menampung banyaknya para peziarah, sebuah tenda yang terbuat dari terpal berukuran sekitar 3 x 3 meter telah disiapkan oleh pengelola makam. Tujuannya memberikan kenyamanan kepada para peziarah yang ingin berdoa.

Sayangnya, tenda itu tidak sebanding dengan banyaknya peziarah yang datang. Bapak-bapak bahkan memilih berteduh di bawah pohon di sekitar makam demi memberikan kesempatan kepada ibu-ibu untuk berdoa di makam Uje di tengah suasana hujan siang tadi.

Selain berdoa, ibu-ibu peziarah itu juga menaburkan bunga sebagai bentuk rasa hormat mereka kepada mendiang Uje. Mereka juga merawat makam dengan mencabuti rumput liar yang tumbuh di makam itu sehingga tetap bersih.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Setiap hari seperti ini. Tapi sekarang saja lebih ramai karena sudah mau puasa. Dulu ada tenda yang lebih besar yang dibangun, tapi setelah 40 hari tendanya diganti seperti itu,” kata Iwan, salah seorang petugas parkir di sekitar lokasi makam Uje, Kamis siang.

Sejak Uje wafat pada 26 April 2013, tidak sedikit penggemarnya yang merasa kehilangan. Tak heran jika makamnya selalu dipenuhi para peziarah. Mayoritas peziarah ini adalah penggemar Uje.

“Kebetulan saja ada makam keluarga yang di sini, sekalian deh kita datang untuk ngasih doa ke Uje,” kata Widya, wanita asal Bekasi yang datang dengan suami dan dua orang anaknya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

266 Sumur Resapan Dibangun di Kepulauan Seribu Sepanjang 2021

266 Sumur Resapan Dibangun di Kepulauan Seribu Sepanjang 2021

Megapolitan
Momen Polisi Gunakan Senjata Api dan Tewaskan Warga Sipil, Tol Bintaro dan Kafe di Cengkareng Jadi Saksi

Momen Polisi Gunakan Senjata Api dan Tewaskan Warga Sipil, Tol Bintaro dan Kafe di Cengkareng Jadi Saksi

Megapolitan
Terdakwa Munarman Minta Sidang Kasus Dugaan Terorisme Digelar Offline, Pembacaan Dakwaan Ditunda

Terdakwa Munarman Minta Sidang Kasus Dugaan Terorisme Digelar Offline, Pembacaan Dakwaan Ditunda

Megapolitan
Ketahuan Hendak Jual Motor Kerabat, Seorang Pria Coba Kabur lalu Babak Belur Dihajar Massa

Ketahuan Hendak Jual Motor Kerabat, Seorang Pria Coba Kabur lalu Babak Belur Dihajar Massa

Megapolitan
Jasad Perempuan Ditemukan Mengambang di Kali di Jalan Daan Mogot

Jasad Perempuan Ditemukan Mengambang di Kali di Jalan Daan Mogot

Megapolitan
Kasus Pengancaman Segera Dilimpahkan ke Kejaksaan, Tersangka Jerinx Sambangi Mapolda Metro Jaya

Kasus Pengancaman Segera Dilimpahkan ke Kejaksaan, Tersangka Jerinx Sambangi Mapolda Metro Jaya

Megapolitan
Sidang Terorisme di PN Jaktim, Kubu Munarman Minta Digelar Offline

Sidang Terorisme di PN Jaktim, Kubu Munarman Minta Digelar Offline

Megapolitan
Duduk Perkara Kasus Penembakan di Exit Tol Bintaro, Pelakunya Polantas yang Dapat Laporan Warga Dibuntuti

Duduk Perkara Kasus Penembakan di Exit Tol Bintaro, Pelakunya Polantas yang Dapat Laporan Warga Dibuntuti

Megapolitan
Didesak Bubarkan Menwa, UPN Veteran Jakarta Minta Mahasiswa Buat Kajian Akademis

Didesak Bubarkan Menwa, UPN Veteran Jakarta Minta Mahasiswa Buat Kajian Akademis

Megapolitan
Polda Metro Jaya Tegaskan Tak Izinkan Reuni 212 di Patung Kuda

Polda Metro Jaya Tegaskan Tak Izinkan Reuni 212 di Patung Kuda

Megapolitan
Syarat Terbaru Keluar Masuk Jakarta Saat PPKM Level 2 dan Nataru

Syarat Terbaru Keluar Masuk Jakarta Saat PPKM Level 2 dan Nataru

Megapolitan
Akan Gelar Reuni 212 di Patung Kuda Jakarta, Panitia: Tidak Perlu Izin Polisi

Akan Gelar Reuni 212 di Patung Kuda Jakarta, Panitia: Tidak Perlu Izin Polisi

Megapolitan
Pemkot Jaktim Bakal Lanjutkan Penataan RW Kumuh Tahun Depan

Pemkot Jaktim Bakal Lanjutkan Penataan RW Kumuh Tahun Depan

Megapolitan
Aturan Terbaru Makan di Warteg hingga Restoran di Jakarta Saat PPKM Level 2

Aturan Terbaru Makan di Warteg hingga Restoran di Jakarta Saat PPKM Level 2

Megapolitan
Pemprov DKI Larang Pegawai Cuti dan Keluar Kota Saat Libur Natal dan Tahun Baru

Pemprov DKI Larang Pegawai Cuti dan Keluar Kota Saat Libur Natal dan Tahun Baru

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.