Ban Pecah, "Pick Up" Bermuatan Cat Tabrak Dinding Tol dan Terbakar

Kompas.com - 11/07/2013, 18:32 WIB
|
EditorAna Shofiana Syatiri
JAKARTA, KOMPAS.com - Saat melintas di Tol Wiyoto Wiyono kilometer 7,400 Pulomas dari arah Cawang menuju arah Tanjung Priok, tiba-tiba salah satu ban mobil pick up bermuatan puluhan galon cat pecah. Mobil oleng menabrak dinding tol dan terbakar.

"Jadi mobil itu ban sebelah kanannya pecah, kondisinya tidak seimbang lalu membentur dinding pembatas," kata Kepala Polsek Metro Cempaka Putih Komisaris Polisi Fitria Mega saat dihubungi Kompas.com, Kamis (11/7/2013) malam.

Syukurnya, tidak ada korban luka atau tewas dari kecelakaan tunggal mobil bernomor polisi B 9531 OL tersebut. Ridwan, sopir pick up, saat itu sedang seorang diri.

Menurut Fitria, setelah menabrak pembatas jalan, mobil terbakar diduga karena tersulut api dari bahan cat dan juga bahan bakar pick up tersebut.

"Sopir sendiri, dia luka lecet dan di larikan ke Rumah Sakit Jakarta, dan sudah bisa pulang," ujar Fitra.

Kejadian ini sempat membuat kemacetan di tol tersebut. Pengendara yang melintas di dekat lokasi kejadian melambatkan laju kendaraan untuk menyaksikan kejadian tersebut. Asap tebal dari pick up menjadi pusat perhatian.

Kapolsek mengatakan, tiga unit mobil pemadam kebakaran datang ke lokasi kejadian untuk memadamkan api. Api bisa dipadamkan sekitar satu jam setelah kejadian.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KPU Kota Depok Kebanjiran Calon PPK Jelang Pilkada 2020

KPU Kota Depok Kebanjiran Calon PPK Jelang Pilkada 2020

Megapolitan
7 Begal Remaja di Depok Anggota Geng Motor, Mengaku Akan Balas Dendam Tawuran

7 Begal Remaja di Depok Anggota Geng Motor, Mengaku Akan Balas Dendam Tawuran

Megapolitan
Banjir Kembali Kepung Jakarta, Anies Kerahkan Tim Gabungan

Banjir Kembali Kepung Jakarta, Anies Kerahkan Tim Gabungan

Megapolitan
Siswa SMP dan SMK Jadi Tersangka Pembegalan di Depok

Siswa SMP dan SMK Jadi Tersangka Pembegalan di Depok

Megapolitan
Sejumlah Arus Lalin Dialihkan akibat Banjir Periuk Kota Tangerang

Sejumlah Arus Lalin Dialihkan akibat Banjir Periuk Kota Tangerang

Megapolitan
Wanita yang Tewas Tertabrak KRL Dekat Stasiun Cawang Teridentifikasi

Wanita yang Tewas Tertabrak KRL Dekat Stasiun Cawang Teridentifikasi

Megapolitan
Batan hingga Gegana Periksa Rumah di Batan Indah, Garis Peringatan Dipasang

Batan hingga Gegana Periksa Rumah di Batan Indah, Garis Peringatan Dipasang

Megapolitan
[VIDEO] Hari Kedua Jalan Cakung-Cilincing Terendam Banjir

[VIDEO] Hari Kedua Jalan Cakung-Cilincing Terendam Banjir

Megapolitan
Diguyur Hujan Sejak Pagi, Sejumlah Titik di Bogor Alami Tanah Longsor

Diguyur Hujan Sejak Pagi, Sejumlah Titik di Bogor Alami Tanah Longsor

Megapolitan
Jalan Cakung Cilincing Raya Masih Tenggelam, Hanya Truk yang Bisa Melintas

Jalan Cakung Cilincing Raya Masih Tenggelam, Hanya Truk yang Bisa Melintas

Megapolitan
Laptop, Komputer hingga Buku di Perpustakaan SMAN 10 Bekasi Rusak akibat Banjir

Laptop, Komputer hingga Buku di Perpustakaan SMAN 10 Bekasi Rusak akibat Banjir

Megapolitan
Ribuan Warga Terdampak Banjir di Periuk Tangerang

Ribuan Warga Terdampak Banjir di Periuk Tangerang

Megapolitan
7 Alat Medis di RSCM Terendam Banjir, Salah Satunya Alat Canggih Tomoterapi

7 Alat Medis di RSCM Terendam Banjir, Salah Satunya Alat Canggih Tomoterapi

Megapolitan
Kakek di Depok Diduga Cabuli 5 Bocah SD di Masjid

Kakek di Depok Diduga Cabuli 5 Bocah SD di Masjid

Megapolitan
Selain Bapeten, Pihak RSCM dan Kemenkes Turut Periksa Mesin di Ruang Radiologi yang Terendam Air

Selain Bapeten, Pihak RSCM dan Kemenkes Turut Periksa Mesin di Ruang Radiologi yang Terendam Air

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X