Program Jokowi-Basuki Diterapkan, Juru Parkir di Jatinegara Pasrah

Kompas.com - 12/07/2013, 18:28 WIB
|
EditorTjatur Wiharyo
JAKARTA, KOMPAS.com — Sekitar sepuluh tukang parkir di kawasan Jatinegara, Jakarta Timur, mengalami penurunan pendapatan hingga 99 persen sejak lahan parkir yang mereka kelola ditutup Dinas Perhubungan DKI pada 17 Juni 2013. Meski begitu, juru parkir itu bertahan dengan pekerjaan mereka sambil berharap Gubernur Joko Widodo dan wakilnya, Basuki Tjahaja Purnama, memberi solusi.

Seorang tukang parkir di kawasan itu, Chatib (50), menuturkan, bahu jalan dilarang untuk dijadikan lokasi parkir selama hari Senin hingga Jumat. Dengan begitu, ia hanya bekerja pada hari Sabtu dan Minggu.

Menurut Chatib, sebelum pelarangan itu, ia bisa mendapatkan uang sekitar Rp 50.000. Jumlah itu, lanjut Chatib, belum memperhitungkan setoran ke Dinas Perhubungan DKI, yang mencapai Rp 30.000.

"Di sini (Jalan Matraman Raya), dari ujung ke ujung (Polres Jakarta Timur hingga selter transjakarta Jatinegara) ada sepuluh tukang parkir. Kita jadi enggak kerja apa-apa," ujar Chatib di Jatinegara, Jakarta, Jumat (12/7/2013).

"Bagaimana mau dapat duit. Orang yang parkir sebentar untuk istirahat saja langsung didatangi dan disuruh jalan terus sama petugas Dishub. Jadi, penghasilan saya cuma dari parkir hanya pas hari Sabtu sama Minggu aja. Kan diperbolehkannya cuma dua hari itu saja. Ya gimana," tambah ayah tiga anak itu.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

APBD Defisit, Mengapa Pembebasan Tanah untuk Normalisasi Ciliwung Dikorbankan?

APBD Defisit, Mengapa Pembebasan Tanah untuk Normalisasi Ciliwung Dikorbankan?

Megapolitan
Bangunan SD yang Roboh di Tangerang Pernah Dua Kali Direnovasi

Bangunan SD yang Roboh di Tangerang Pernah Dua Kali Direnovasi

Megapolitan
4 Tips Berburu Baju Bekas di Pasar Baru

4 Tips Berburu Baju Bekas di Pasar Baru

Megapolitan
Rezeki Nomplok Tukang Foto Copy Gara-gara Tingginya Permohonan SKCK

Rezeki Nomplok Tukang Foto Copy Gara-gara Tingginya Permohonan SKCK

Megapolitan
Lantai JPO GBK yang Patah Gara-gara GrabWheels Telah Diperbaiki

Lantai JPO GBK yang Patah Gara-gara GrabWheels Telah Diperbaiki

Megapolitan
Disdik Duga Bangunan SDN Malangnengah II Tangerang Ambruk Karena Pancaroba

Disdik Duga Bangunan SDN Malangnengah II Tangerang Ambruk Karena Pancaroba

Megapolitan
Tertipu Arisan Online Tanpa Riba, Warga Bekasi  Dijanjikan Uang Tanpa Kocok

Tertipu Arisan Online Tanpa Riba, Warga Bekasi Dijanjikan Uang Tanpa Kocok

Megapolitan
Bima Arya Anggap Pilkada Langsung yang Terbaik, Cukup Perbaiki Sistemnya

Bima Arya Anggap Pilkada Langsung yang Terbaik, Cukup Perbaiki Sistemnya

Megapolitan
Polisi Tangkap 5 Tersangka Pencuri Truk di Jakarta

Polisi Tangkap 5 Tersangka Pencuri Truk di Jakarta

Megapolitan
Desember 2019, Pemprov DKI Rampungkan Regulasi Jalur Skuter Listrik

Desember 2019, Pemprov DKI Rampungkan Regulasi Jalur Skuter Listrik

Megapolitan
Pesepeda yang Masuk Lajur Jalan Biasa Tak Akan Dikenai Sanksi

Pesepeda yang Masuk Lajur Jalan Biasa Tak Akan Dikenai Sanksi

Megapolitan
Anggaran Konsultan Penataan 76 RW Kumuh Dipangkas Lebih dari Setengah

Anggaran Konsultan Penataan 76 RW Kumuh Dipangkas Lebih dari Setengah

Megapolitan
Dishub DKI Larang GrabWheels Melintas di JPO, Trotoar, dan Saat CFD

Dishub DKI Larang GrabWheels Melintas di JPO, Trotoar, dan Saat CFD

Megapolitan
Kisah Elin Si Pedagang Baju Bekas, Bangkit Pasca Kebakaran hingga Dapat Pelanggan Artis

Kisah Elin Si Pedagang Baju Bekas, Bangkit Pasca Kebakaran hingga Dapat Pelanggan Artis

Megapolitan
William PSI Terancam Sanksi Teguran Tertulis karena Buka Anggaran Janggal ke Publik

William PSI Terancam Sanksi Teguran Tertulis karena Buka Anggaran Janggal ke Publik

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X