Kompas.com - 16/07/2013, 17:55 WIB
Kendaraan terjebak kemacetan di Jalan Cilincing Raya, Jakarta Utara, Kamis (30/5/2013). Kemacetan tersebut imbas dari pengerjaan jalan tol akses ke Pelabuhan Tanjung Priok.

KOMPAS/HERU SRI KUMOROKendaraan terjebak kemacetan di Jalan Cilincing Raya, Jakarta Utara, Kamis (30/5/2013). Kemacetan tersebut imbas dari pengerjaan jalan tol akses ke Pelabuhan Tanjung Priok.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho


JAKARTA, KOMPAS.com
 — Kemacetan lalu lintas terlihat di sejumlah ruas jalan menuju Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, semakin parah. Kepala Suku Dinas Perhubungan Jakarta Utara Benyamin Bukit mengatakan, kemacetan di Tanjung Priok bisa diatasi dengan memberikan sistem durasi tiap kontainer pada saat bongkar-muat di pelabuhan.

Benyamin mengatakan, kapasitas jalan dan pelabuhan sudah tidak memadai lagi untuk menampung arus barang. Dari pantauan Kompas.com, Selasa (16/7/2013), kemacetan terlihat di Jalan Cakung-Cilincing, Jalan Yos Sudarso, Jalan RE Martadinata, akses Marunda, dan Jalan Jampea. Jalan-jalan tersebut didominasi truk-truk kontainer.

"Sistem di dalam (pelabuhan) harus memperbaiki. Adanya simplifikasi sehingga sirkulasi tidak stagnan, apalagi mau Lebaran kebutuhan logistik meningkat," kata Benyamin kepada Kompas.com, Selasa (16/7/2013).

Kemacetan membuat para sopir angkutan umum tujuan Terminal Tanjung Priok memilih lewat jalan kampung, seperti Jalan Lagoa, Menteng, Deli, dan Sindang. Mereka berupaya menghindari kemacetan di depan Pos IX yang menjadi pintu masuk utama Pelabuhan Tanjung Priok.

Di jalur arteri, kemacetan antara lain sering terjadi di Jalan Plumpang Raya, Kramat Jaya, Tugu Raya, dan Tipar-Cakung. Sopir angkutan umum dan pengendara kendaraan pribadi harus berebut ruang dengan truk-truk kontainer dari dan ke tempat penyimpanan.

Benyamin mengatakan, penumpukan kendaraan terjadi karena penyempitan jalan akibat pembangunan akses jalan tol dan truk mengantre masuk atau keluar pelabuhan. Puncak dari kemacetan biasanya terjadi pada Rabu-Jumat. Situasi itu terjadi saat berlangsungnya bongkar-muat kapal-kapal pengangkut barang ekspor atau impor.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anies Kirim Surat soal BST Telat Cair, Risma Sindir Perbaikan Data di Jakarta

Anies Kirim Surat soal BST Telat Cair, Risma Sindir Perbaikan Data di Jakarta

Megapolitan
Tak Ada Perubahan, Ini Aturan Lengkap Perpanjangan PPKM Level 4 di Jakarta

Tak Ada Perubahan, Ini Aturan Lengkap Perpanjangan PPKM Level 4 di Jakarta

Megapolitan
Desakan agar Kejaksaan Segera Ungkap Dugaan Korupsi di Dinas Damkar Depok Menguat

Desakan agar Kejaksaan Segera Ungkap Dugaan Korupsi di Dinas Damkar Depok Menguat

Megapolitan
UPDATE: Kasus Baru Covid-19 di Depok Kembali Tembus 1.000

UPDATE: Kasus Baru Covid-19 di Depok Kembali Tembus 1.000

Megapolitan
UPDATE: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Tambah 248, Pasien Aktif Ada 4.493 Orang

UPDATE: Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Tambah 248, Pasien Aktif Ada 4.493 Orang

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Pengendara Sedan Halangi Ambulans di Pamulang | PPKM Diperpanjang, Jakarta Masih Berstatus Level 4

[POPULER JABODETABEK] Pengendara Sedan Halangi Ambulans di Pamulang | PPKM Diperpanjang, Jakarta Masih Berstatus Level 4

Megapolitan
BMKG: Sebagian Jakarta, Bogor, Depok, Bekasi, dan Tangerang Hujan Hari Ini

BMKG: Sebagian Jakarta, Bogor, Depok, Bekasi, dan Tangerang Hujan Hari Ini

Megapolitan
PAUD di Cipayung Gelar Belajar Tatap Muka Saat PPKM karena Desakan Orangtua Murid

PAUD di Cipayung Gelar Belajar Tatap Muka Saat PPKM karena Desakan Orangtua Murid

Megapolitan
Vaksinasi Anak di Bekasi Dimulai, Peserta Wajib Bawa Formulir Persetujuan Orang Tua

Vaksinasi Anak di Bekasi Dimulai, Peserta Wajib Bawa Formulir Persetujuan Orang Tua

Megapolitan
PPN Sewa Toko Dihapus, Hippindo Minta PPh Final Sewa Juga Dibebaskan

PPN Sewa Toko Dihapus, Hippindo Minta PPh Final Sewa Juga Dibebaskan

Megapolitan
Guru Dikerahkan Jadi Tenaga Administrasi dalam Vaksinasi Siswa di Jakarta Barat

Guru Dikerahkan Jadi Tenaga Administrasi dalam Vaksinasi Siswa di Jakarta Barat

Megapolitan
Anies Kirim Surat soal BST Telat Cair karena Data Dobel Kemensos, Ini Respons Risma

Anies Kirim Surat soal BST Telat Cair karena Data Dobel Kemensos, Ini Respons Risma

Megapolitan
Terima 47 Aduan soal Pungli, Wali Kota Tangerang: Yang Potong Bansos Kami Tindak

Terima 47 Aduan soal Pungli, Wali Kota Tangerang: Yang Potong Bansos Kami Tindak

Megapolitan
Pemprov DKI Tegaskan Mal Masih Tutup Selama PPKM Level 4 Kecuali untuk Layanan Online

Pemprov DKI Tegaskan Mal Masih Tutup Selama PPKM Level 4 Kecuali untuk Layanan Online

Megapolitan
Volume Kendaraan di 3 Gerbang Tol Arah Jakarta Turun Saat PPKM Level 4

Volume Kendaraan di 3 Gerbang Tol Arah Jakarta Turun Saat PPKM Level 4

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X