Kompas.com - 18/07/2013, 07:28 WIB
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com — Ada yang bilang, musibah adalah akhir dari kehidupan. Ada yang percaya, tetapi banyak juga yang tak percaya. Juhain (51) termasuk golongan yang kedua.

Perempuan ini sama sekali tak menyangka, kebakaran hebat yang melanda permukimannya di RT 13 RW 01 Tanah Tinggi, Johar Baru, Jakarta Pusat, pada 4 Maret 2013 justru membawa hidup baru bagi dia dan 4 anaknya. 

Rabu (17/7/2013) siang, Juhain dan beberapa tetangganya tampak asyik berbincang. "Kalau dibilang untung ya untung juga. (Karena) kebakaran, kami malah dapat rumah baru, bagus lagi," ujar Juhain. Seorang ibu menimpali, "Iya, enak. Saya aja nggak jadi pulang kampung."

Di belakang mereka, tampak beberapa bangunan rumah bercat paduan hijau dan putih berderet. Belasan pekerja sibuk menyelesaikan bangunan yang sudah 70-an persen rampung itu. Sebagian pekerja terlihat mengecat, dan sebagian yang lain merapikan tembok dengan lapisan semen.

Bangunan-bangunan tersebut adalah salah satu kampung deret yang baru saja ditinjau Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo. Di sini dibangun 50 rumah dengan dana dari program kepedulian sosial (CSR) beragam perusahaan. Sebanyak 38 rumah sudah berdiri gagah dan selebihnya ditargetkan rampung sesudah Lebaran.

Bila Kampung Deret ini rampung digarap, Pemerintah Provinsi DKI Jakarta sudah merencanakan pula penataan kampung kumuh di sekitarnya. Kali ini, menggunakan dana APBD DKI Jakarta.

Kepada Kompas.com, Juhain, janda yang telah ditinggal mati suaminya akibat sakit delapan tahun silam itu, mengungkapkan kebijakan kampung deret bak durian runtuh bagi para korban kebakaran tersebut. "Saya nggak bayar, terima jadi rumah saja. Selama ini dibangun, saya nyewa kos dulu," ujar wanita penerima bantuan langsung sementara masyarakat (BLSM) dan Kartu Jakarta Sehat itu.

Meniti hidup baru

Juhain mengaku kampung deret sangat memuaskan. Bagaimana tidak, bila dulu rumahnya yang terbakar hanyalah berbahan kayu beratap seng, sementara rumah baru yang akan dia terima benar-benar sebuah rumah tembok dua lantai seluas 25 meter persegi, dengan tiga kamar tidur dan satu kamar mandi.

Bagi perempuan yang tak bekerja dan selama ini bergantung pada pemberian anak pertamanya ini, bukan masalah besar bila rumah baru tersebut rencananya akan dihuni bersama oleh tiga keluarga atau total sekitar 9 jiwa.

Halaman:
Baca tentang
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara ke PIK Avenue Naik Transportasi Umum

Cara ke PIK Avenue Naik Transportasi Umum

Megapolitan
Rute Kereta Progo dan Jadwalnya 2022

Rute Kereta Progo dan Jadwalnya 2022

Megapolitan
Rute Kereta Mutiara Selatan dan Jadwalnya 2022

Rute Kereta Mutiara Selatan dan Jadwalnya 2022

Megapolitan
7 Toko Oleh-Oleh Nusantara di Jakarta

7 Toko Oleh-Oleh Nusantara di Jakarta

Megapolitan
10 Tempat Bermain Anak di Mall Jakarta

10 Tempat Bermain Anak di Mall Jakarta

Megapolitan
Bank dan Toserba di Cengkareng Sudah Tutup saat Penembakan, Dipastikan Tak Ada Korban

Bank dan Toserba di Cengkareng Sudah Tutup saat Penembakan, Dipastikan Tak Ada Korban

Megapolitan
2 Pencuri Masuk Rumah Warga Kalideres Lewat Jendela, 2 Ponsel dan Tas Berisi Surat Berharga Raib

2 Pencuri Masuk Rumah Warga Kalideres Lewat Jendela, 2 Ponsel dan Tas Berisi Surat Berharga Raib

Megapolitan
Bocah 5 Tahun Ditemukan Meninggal di Danau Resapan Air di Cikarang Utara

Bocah 5 Tahun Ditemukan Meninggal di Danau Resapan Air di Cikarang Utara

Megapolitan
Warga Jakbar Dilatih jadi Duta Wisata hingga Kembangkan Potensi Rekreasi Wilayah

Warga Jakbar Dilatih jadi Duta Wisata hingga Kembangkan Potensi Rekreasi Wilayah

Megapolitan
Pengemudi Taksi Online Diserang Penumpang di Tambun, Korban Ungkap Ciri-Ciri Pelaku

Pengemudi Taksi Online Diserang Penumpang di Tambun, Korban Ungkap Ciri-Ciri Pelaku

Megapolitan
Warga Kecolongan Motor saat Shalat Ashar di Masjid Kawasan Sawangan Depok

Warga Kecolongan Motor saat Shalat Ashar di Masjid Kawasan Sawangan Depok

Megapolitan
Teralis Besi di Rumah Warga Tambora, Melindungi saat Kerusuhan 1998, Memerangkap saat Kebakaran

Teralis Besi di Rumah Warga Tambora, Melindungi saat Kerusuhan 1998, Memerangkap saat Kebakaran

Megapolitan
Kronologi Sopir Taksi Online Diserang di Tambun, Sempat Melawan dan Kepala Dihantam

Kronologi Sopir Taksi Online Diserang di Tambun, Sempat Melawan dan Kepala Dihantam

Megapolitan
Polisi Tak Temukan Indikasi Perampokan dalam Kasus Penembakan Bank Swasta di Cengkareng

Polisi Tak Temukan Indikasi Perampokan dalam Kasus Penembakan Bank Swasta di Cengkareng

Megapolitan
Cegah Kasus Siswa Lompat dari Lantai 3 Kembali Terjadi, SMPN 52 Jakarta Terapkan Langkah Antisipasi

Cegah Kasus Siswa Lompat dari Lantai 3 Kembali Terjadi, SMPN 52 Jakarta Terapkan Langkah Antisipasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.