Kompas.com - 22/07/2013, 09:19 WIB
Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama dalam acara bedah buku Kompas.com/ Robertus BelarminusWakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama dalam acara bedah buku "Serdadu Jakarta Baru" di Pejaten, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Minggu (21/7/2013).
|
EditorAna Shofiana Syatiri


JAKARTA, KOMPAS.com
- Wakil Gubernur (Wagub) DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama tidak menampik adanya kepentingan dari perusahaan-perusahaan swasta yang menitipkan dana corporate social responsibility-nya (CSR) ke Pemerintah Provinsi (Pemrov) DKI Jakarta.

"Iya pasti ada kepentingan dong, kepentingan pengin usahannya itu lancar. Dia pengin semua urusannya cepet beres," kata Basuki di Jakarta, Senin (22/7/2013).

Kendati demikian, ia memastikan Jakarta tidak akan tergadai bahkan terbeli dengan banyaknya bantuan tersebut.

"Oh, mana bisa, kan orang bisa amatin kan berapa keputusan yang kami lepasin kepada mereka," kata pria yang kerap disapa Ahok ini.

Ahok mencontohkan beberapa pengembang apartemen telah dicabut izin bangunnya karena melangar peraturan.

Sebelumnya, pengamat Unversitas Indonesia Iberamsjah menilai banyaknya perusahaan swasta yang menitipkan dananya ke Pemrov ditakutkan ditunggangi kepentingan para cukong. Ia melihat CSR sebagai dana siluman.

Jika Jokowi-Ahok terus-menerus menerima dana dari swasta, ia khawatir Jakarta akan tergadai oleh kepentingan swasta. "Harusnya (program-program) menggunakan anggaran APBD yang disusun dengan DPRD," lanjut dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di samping kemungkinan ini, pengamat kebijakan publik, Agus Pambagyo, kepada Kompas.com, Sabtu (20/7/2013), menilai Pemrov DKI Jakarta tidak etis bila menggunakan dana CSR dari perusahaan swasta untuk membangun kota. Menurutnya, tanggung jawab perusahaan tidak seharusnya dilakukan dengan menyetorkan dana langsung kepada pemprov.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasatpol PP Jakbar Bantah Anggotanya Terima Uang Saat Sidak di Rumah Makan

Kasatpol PP Jakbar Bantah Anggotanya Terima Uang Saat Sidak di Rumah Makan

Megapolitan
Mulai Hari Ini, Tarif Tes PCR di Bandara Soekarno-Hatta Turun Jadi Rp 275.000

Mulai Hari Ini, Tarif Tes PCR di Bandara Soekarno-Hatta Turun Jadi Rp 275.000

Megapolitan
Banksasuci di Tangerang Digusur demi Upaya Pencegahan Banjir

Banksasuci di Tangerang Digusur demi Upaya Pencegahan Banjir

Megapolitan
Batu Penggilingan Abad ke-17 Dipindahkan dari Trotoar TB Simatupang ke Condet

Batu Penggilingan Abad ke-17 Dipindahkan dari Trotoar TB Simatupang ke Condet

Megapolitan
Penjelasan Pemprov DKI Tak Penuhi Pembayaran Ganti Rugi Korban Penggusuran Rusunami Petamburan

Penjelasan Pemprov DKI Tak Penuhi Pembayaran Ganti Rugi Korban Penggusuran Rusunami Petamburan

Megapolitan
Seorang Polisi Tewas Terlindas Truk Saat Lakukan Pengawalan ke Bekasi

Seorang Polisi Tewas Terlindas Truk Saat Lakukan Pengawalan ke Bekasi

Megapolitan
Saat Ibu Korban Keracunan Nasi Kotak PSI Mengaku Diintimidasi usai Lapor Polisi…

Saat Ibu Korban Keracunan Nasi Kotak PSI Mengaku Diintimidasi usai Lapor Polisi…

Megapolitan
Bendung Katulampa Bogor Siaga 3, Warga di Bantaran Sungai Ciliwung Waspada Banjir

Bendung Katulampa Bogor Siaga 3, Warga di Bantaran Sungai Ciliwung Waspada Banjir

Megapolitan
Bendahara Kelurahan Duri Kepa Kirim Surat Sakit Setiap Akan Dikonfirmasi soal Pinjaman Rp 264,5 Juta

Bendahara Kelurahan Duri Kepa Kirim Surat Sakit Setiap Akan Dikonfirmasi soal Pinjaman Rp 264,5 Juta

Megapolitan
Kasus Kelurahan Duri Kepa Pinjam Rp 264,5 Juta dari Warga, Lurah: untuk Keperluan Pribadi Bendahara

Kasus Kelurahan Duri Kepa Pinjam Rp 264,5 Juta dari Warga, Lurah: untuk Keperluan Pribadi Bendahara

Megapolitan
Warga Cibodas Akan Cabut Laporan Polisi jika Kelurahan Duri Kepa Bayar Hutang Rp 264,5 Juta

Warga Cibodas Akan Cabut Laporan Polisi jika Kelurahan Duri Kepa Bayar Hutang Rp 264,5 Juta

Megapolitan
Harga Minyak Goreng Naik, Pengusaha Warteg di Pademangan Mengeluh Pengeluaran Membengkak

Harga Minyak Goreng Naik, Pengusaha Warteg di Pademangan Mengeluh Pengeluaran Membengkak

Megapolitan
Pelanggar Ganjil Genap di Gunung Sahari Langsung Kena Tilang Elektronik

Pelanggar Ganjil Genap di Gunung Sahari Langsung Kena Tilang Elektronik

Megapolitan
Terkait Utang, Pihak Kelurahan Duri Kepa Disebut Tak Berniat Baik

Terkait Utang, Pihak Kelurahan Duri Kepa Disebut Tak Berniat Baik

Megapolitan
Tagih Utang Rp 264,5 Juta, Warga Cibodas 2 Kali Somasi Kelurahan Duri Kepa Sebelum Lapor Polisi

Tagih Utang Rp 264,5 Juta, Warga Cibodas 2 Kali Somasi Kelurahan Duri Kepa Sebelum Lapor Polisi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.