Kompas.com - 26/07/2013, 15:32 WIB
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

TANGERANG, KOMPAS.com — Dua kelompok massa yang mendukung dan menolak keputusan Komisi Pemilihan Umum Daerah Kota Tangerang berunjuk rasa di depan kantor KPUD Kota Tangerang, Banten, Jumat (26/7/2013) siang. Akibatnya, Jalan Nyi Mas Melati di dekat kantor KPUD ditutup untuk umum dan tak dapat dilewati kendaraan.

Berdasarkan pengamatan Kompas.com, massa yang pro keputusan KPUD Tangerang, yakni pendukung calon wali kota dan wakil wali kota Tangerang Abdul Syukur-Hilmi Fuad, telah berunjuk rasa di depan kantor KPUD sejak pagi. Adapun massa yang menolak keputusan KPUD Tangerang datang sekitar pukul 14.30 WIB. Mereka adalah massa pendukung bakal calon wali kota dan wawalkot, Arief R Wismansyah-Sachrudin.

Kubu Arief-Sachrudin datang dari arah barat dan mencoba mendekati kantor KPUD, tetapi dicegah oleh polisi. Hal itu dimaksudkan agar tidak terjadi gesekan antarkelompok demonstran itu.

Masing-masing kelompok diperkirakan terdiri dari 100 hingga 200 orang. Kelompok kubu Arief-Sachrudin didominasi wanita yang menggunakan kerudung merah muda. Adapun massa Abdul-Hilmi didominasi oleh organisasi Pemuda Pancasila dengan seragam loreng oranye.

Hari ini KPUD Tangerang akan mengumumkan nomor urut tiga pasang calon peserta Pilkada Tangerang 2013. Peserta yang dinyatakan lolos adalah pasangan Tubagus Dedi Gumelar dan Suratno Abu Bakar (diusung PDIP dan PAN), Abdul Syukur-Hilmi Fuad (Golkar, PKS, dan sejumlah partai kecil), serta Harry Mulya Zein-Iskandar Zulkarnaen (PPP dan Hanura).

Adapun pasangan Arief Wismansyah-Sachrudin dinyatakan tidak lolos seleksi bakal calon peserta Pemilihan Kepala Daerah Kota Tangerang 2013. Hal itu dikarenakan Sachrudin tidak mendapat izin dari pimpinannya, yakni Wali Kota Tangerang Wahidin Halim, untuk mengikuti proses pemilihan.

Saat ini Sachrudin menjabat sebagai Camat Pinang. Dalam proses pencalonannya sebagai wakil wali kota, Sachrudin harus mendapatkan izin mengundurkan diri dari jabatannya. Namun, hingga Rabu (24/7/2013) malam, KPUD Tangerang tak mendapatkan klarifikasi mengenai status pengunduran diri Sachrudin.

Hingga berita ini ditayangkan, pengambilan nomor urut belum juga dilakukan. Massa Arief-Sachrudin masih mencoba mendekati kantor KPUD. Kondisi relatif terkendali dan tidak ada gesekan secara fisik dari kedua kubu yang berkumpul di depan kantor KPUD.

"Kami datang hanya untuk meminta kejelasan dari KPUD, mohon massa Abdul Syukur tidak memperkeruh suasana. Kita semua saudara, jangan terprovokasi," kata orator massa Arief-Sachrudin, Badrun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Rute Baru KRL dari Bogor dan Depok, Berlaku Mulai 28 Mei

Ini Rute Baru KRL dari Bogor dan Depok, Berlaku Mulai 28 Mei

Megapolitan
Pengemudi Pajero Belum Ditetapkan Jadi Tersangka Kecelakaan Maut di MT Haryono

Pengemudi Pajero Belum Ditetapkan Jadi Tersangka Kecelakaan Maut di MT Haryono

Megapolitan
Ini Jadwal Perjalanan Terbaru KRL Jabodetabek Mulai 28 Mei

Ini Jadwal Perjalanan Terbaru KRL Jabodetabek Mulai 28 Mei

Megapolitan
Panitia Pastikan Tak Ada Logo Sponsor Perusahaan Bir Saat Balap Formula E Jakarta Berlangsung

Panitia Pastikan Tak Ada Logo Sponsor Perusahaan Bir Saat Balap Formula E Jakarta Berlangsung

Megapolitan
Polisi Duga Pajero yang Sebabkan Kecelakaan Maut di MT Haryono Tak Melaju Kencang

Polisi Duga Pajero yang Sebabkan Kecelakaan Maut di MT Haryono Tak Melaju Kencang

Megapolitan
Bermain Air dengan Teman-temannya, Bocah 10 Tahun Hanyut Terseret Arus Kali Ciliwung

Bermain Air dengan Teman-temannya, Bocah 10 Tahun Hanyut Terseret Arus Kali Ciliwung

Megapolitan
Ini 4 Rute Baru KRL Cikarang/Bekasi yang Berlaku 28 Mei, Tak Semua Langsung ke Manggarai

Ini 4 Rute Baru KRL Cikarang/Bekasi yang Berlaku 28 Mei, Tak Semua Langsung ke Manggarai

Megapolitan
Sampah Bambu Penuhi Aliran Sungai Cikeas, DLH Kota Bekasi Terjunkan 'Pasukan Katak Oranye'

Sampah Bambu Penuhi Aliran Sungai Cikeas, DLH Kota Bekasi Terjunkan "Pasukan Katak Oranye"

Megapolitan
UPDATE 26 Mei: Tambah 16 Kasus Covid-19 di Tangsel, 116 Pasien Dirawat

UPDATE 26 Mei: Tambah 16 Kasus Covid-19 di Tangsel, 116 Pasien Dirawat

Megapolitan
Formula E Jakarta Sudah di Depan Mata: Tiket Hampir Ludes, Replika Mobil Balap Akan Dipamerkan di Area CFD

Formula E Jakarta Sudah di Depan Mata: Tiket Hampir Ludes, Replika Mobil Balap Akan Dipamerkan di Area CFD

Megapolitan
Perampok Beraksi di Ciputat, Korban Diancam dan Diikat, lalu 'Ngesot' Minta Tolong Usai Pelaku Kabur

Perampok Beraksi di Ciputat, Korban Diancam dan Diikat, lalu "Ngesot" Minta Tolong Usai Pelaku Kabur

Megapolitan
Sederet Fakta Kecelakaan Beruntun di MT Haryono, Berawal Pengemudi Pajero Ngebut, Pasutri Tewas

Sederet Fakta Kecelakaan Beruntun di MT Haryono, Berawal Pengemudi Pajero Ngebut, Pasutri Tewas

Megapolitan
Panitia Sebut Biaya Penyelenggaraan Formula E Capai Rp 130 Miliar

Panitia Sebut Biaya Penyelenggaraan Formula E Capai Rp 130 Miliar

Megapolitan
Pasutri Tewas Ditabrak Pajero di MT Haryono, Sang Anak Kebingungan Cari Orangtuanya: Mama, Mama...

Pasutri Tewas Ditabrak Pajero di MT Haryono, Sang Anak Kebingungan Cari Orangtuanya: Mama, Mama...

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Pasutri Tewas Ditabrak Pajero, Keluarga Minta Pendidikan Anak Dibiayai | Tewasnya Preman oleh Pedagang Es Buah

[POPULER JABODETABEK] Pasutri Tewas Ditabrak Pajero, Keluarga Minta Pendidikan Anak Dibiayai | Tewasnya Preman oleh Pedagang Es Buah

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.