Pembelian Metromini AC Tanpa Bantuan Pemprov DKI

Kompas.com - 30/07/2013, 12:53 WIB
Bus baru Metromini di kantor PT Metromini, Rawamangun, Jakarta Timur, Selasa (30/7/2013). Bus yang rencananya akan mulai dioperasikan bukan Agustus 2013 ini telah dilengkapi AC dan memiliki pintu tengah yang tinggi Alsadad RudiBus baru Metromini di kantor PT Metromini, Rawamangun, Jakarta Timur, Selasa (30/7/2013). Bus yang rencananya akan mulai dioperasikan bukan Agustus 2013 ini telah dilengkapi AC dan memiliki pintu tengah yang tinggi
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — PT Metro Mini tak menggunakan bantuan dana dari Pemerintah Provinsi DKI Jakarta untuk pengadaan bus-bus metromini AC. Pembelian bus seharga Rp 420 juta per unit tersebut murni dilakukan oleh pengusaha bus anggota Metro Mini dengan meminjam ke bank.

Direktur Utama PT Metro Mini TH Panjaitan menjelaskan, para pengusaha bus nantinya akan membayar angsuran sebesar Rp 10 juta setiap bulan. Angsuran akan lunas dalam 60 bulan. "Langsung anggota yang ke Bank, mereka yang melakukan akad kredit. Kita (PT Metro Mini) cuma payungnya," katanya saat dihubungi Kompas.com, Selasa (30/7/2013).

PT Metro Mini menegaskan komitmen mereka untuk meremajakan bus-bus karena hal itu sesuai dengan program Pemprov DKI. Oleh karena itu, Pemrov DKI diharapkan dapat membantu pendanaan pengadaan bus-bus baru.

"Kita berharap ada bantuan, kasihan juga sama anggota," ujar Panjaitan.

Pada awal Juni 2013, Ketua Umum Kopaja Nanang Basuki menyatakan bahwa dana pengadaan Kopaja AC murni dari Kopaja dilakukan dengan meminjam ke bank dan tanpa bantuan dari Pemprov DKI Jakarta. Saat ini Kopaja telah meremajakan sekitar 77 unit kopaja di tiga rute. Satu unit bus Kopaja AC seharga Rp 460 juta.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE 30 November: 44 Kasus Baru di Jakarta, Nihil Kematian akibat Covid-19

UPDATE 30 November: 44 Kasus Baru di Jakarta, Nihil Kematian akibat Covid-19

Megapolitan
Masih Pandemi, Ridwan Kamil Sarankan Reuni 212 di Masjd Az Zikra Sentul Dibatalkan

Masih Pandemi, Ridwan Kamil Sarankan Reuni 212 di Masjd Az Zikra Sentul Dibatalkan

Megapolitan
Reuni 212 di Sentul, Anies dan Riza Disebut Belum Terima Undangan

Reuni 212 di Sentul, Anies dan Riza Disebut Belum Terima Undangan

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Diguyur Hujan Hari Ini

Prakiraan Cuaca BMKG: Jabodetabek Diguyur Hujan Hari Ini

Megapolitan
Dinkes DKI: Vaksinasi Covid-19 Anak Usia 6-11 Tahun Akan Digelar di Sekolah

Dinkes DKI: Vaksinasi Covid-19 Anak Usia 6-11 Tahun Akan Digelar di Sekolah

Megapolitan
Dibanding Juli 2021, Jumlah Penumpang MRT Jakarta Naik 596 Persen

Dibanding Juli 2021, Jumlah Penumpang MRT Jakarta Naik 596 Persen

Megapolitan
Dinas LH Kembali Segel Saluran Limbah Pabrik Pencemar Parasetamol di Teluk Jakarta

Dinas LH Kembali Segel Saluran Limbah Pabrik Pencemar Parasetamol di Teluk Jakarta

Megapolitan
Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama di Kota Tangerang 94 Persen

Capaian Vaksinasi Covid-19 Dosis Pertama di Kota Tangerang 94 Persen

Megapolitan
Keputusan Gubernur Banten: UMK 2022 Kota Tangerang Rp 4.285.798, Kota Tangsel Rp 4.280.214

Keputusan Gubernur Banten: UMK 2022 Kota Tangerang Rp 4.285.798, Kota Tangsel Rp 4.280.214

Megapolitan
Curhat Orangtua Murid SMPN 2 Depok Izinkan Anak Ikut PTM Terbatas

Curhat Orangtua Murid SMPN 2 Depok Izinkan Anak Ikut PTM Terbatas

Megapolitan
Korban Pelecehan Seksual KPI Harap Polres Jakpus Segera Rampungkan Penyelidikan

Korban Pelecehan Seksual KPI Harap Polres Jakpus Segera Rampungkan Penyelidikan

Megapolitan
Cerita Guru SMPN 2 Depok Senang PTM Terbatas

Cerita Guru SMPN 2 Depok Senang PTM Terbatas

Megapolitan
Satu Mahasiswi Meninggal, UPN Veteran Jakarta Sebut Pembaretan Menwa Tak Berizin

Satu Mahasiswi Meninggal, UPN Veteran Jakarta Sebut Pembaretan Menwa Tak Berizin

Megapolitan
6 Anggota Pemuda Pancasila Jadi Tersangka Pengeroyokan, Polisi Cari Pelaku Lain

6 Anggota Pemuda Pancasila Jadi Tersangka Pengeroyokan, Polisi Cari Pelaku Lain

Megapolitan
Mulai Rabu, Warga Belum Vaksinasi Covid-19 Dilarang Masuk Pasar Anyar Bogor

Mulai Rabu, Warga Belum Vaksinasi Covid-19 Dilarang Masuk Pasar Anyar Bogor

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.