Kompas.com - 03/08/2013, 12:47 WIB
|
EditorTjatur Wiharyo

JAKARTA, KOMPAS.com - Tanggal 11 November 2011 dikenang sebagai hari istimewa bagi warga Condet, Jakarta Timur. Bukan karena tanggal itu merupakan tanggal cantik (11-11-11), melainkan karena saat itulah warga menemukan bulus (Chitra chitra javanensis) raksasa di sekitar Sungai Ciliwung. Para aktivis penyelamatan daerah aliran Sungai Ciliwung kemudian mendeklarasikan tanggal tersebut sebagai Hari Sungai Ciliwung dan bulus menjadi maskotnya.

Ketua Komunitas Ciliwung Condet Abdul Kodir mengatakan, keberadaan satwa yang oleh warga setempat disebut senggawangan itu sangat penting. Hal itu mengingatkan warga di bantaran sungai tersebut tentang perlunya melestarikan lingkungan Ciliwung.

"Senggawangan ini kami jadikan maskot Ciliwung karena hewan ini unik dan langka. Hewan ini juga dianggap sebagai mitos yang barangkali dapat menggerakkan masyarakat untuk peduli terhadap lingkungan Ciliwung," katanya kepada Kompas.com, Jumat (2/8/2013).

Kodir mengatakan, ia bersama komunitas Ciliwung Institute dari hulu hingga hilir Ciliwung selalu mengampanyekan kepada siapa pun tentang pentingnya memelihara lingkungan sungai tersebut. Menurutnya, Ciliwung sudah banyak kehilangan flora dan fauna khas daerah tersebut. Tidak semua warga di Condet, misalnya, tahu tentang satwa dan tumbuhan khas di kawasan itu. Ketika warga bulus raksasa menemukan bulus raksasa dua tahun silam, ketika itulah Kodir pertama kali melihat satwa yang selama ini dianggap sebagai mitos warga Condet.

"Zaman dulu juga ada elang di Condet, tapi sekarang sudah tidak ada lagi," kata pria yang lahir dan tumbuh dewasa di Condet tersebut.

Bulus raksasa itu akhirnya dilepaskan kembali ke habitatnya. Selain untuk melestarikan kehidupannya, warga Condet juga khawatir akan kemungkinan buruk yang mungkin timbul karena mengandangkan satwa tersebut.

Meski demikian, kampanye untuk menjaga keanekaragaman hayati Ciliwung terus dijalankan. Komunitas Ciliwung Institute kemudian mengemas beragam kegiatan menarik untuk kampanye penyelamatan Ciliwung. Kampanye itu disuarakan dengan sederhana dan mudah diterima oleh berbagai kalangan.

Kreativitas

Berangkat dari permasalahan itu, staf pengajar Desain Komunikasi Visual Universitas Bina Nusantara, Rujiyanto, menggunakan kreativitasnya untuk mendesain wujud maskot Ciliwung. Ia secara khusus menciptakan sebuah maskot senggawangan dengan karakter Betawi yang menjadi budaya asli warga di daerah aliran Sungai Ciliwung.

DOK. PRIBADI Rujiyanto berpose bersama gambar maskot Senggawangan pada ujian tugas akhir S2 di Condet, Jakarta Timur, 14 Juli 2013.

Menurut Yanto, demikian ia disapa, maskot bernama Senggawangan ini lahir dari gerakan sosial yang selama ini digagas oleh komunitas Ciliwung untuk menumbuhkan kecintaan anak-anak akan keberadaan Ciliwung yang bersih, sehat, dan nyaman. Karena sasarannya adalah anak-anak, Yanto mengubah wujud asli bulus menjadi rupa lain dengan karakter-karakter yang disukai anak.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Replika Mobil Balap Formula E Dipamerkan di CFD, Masyarakat Bisa Gunakan untuk Berswafoto

Replika Mobil Balap Formula E Dipamerkan di CFD, Masyarakat Bisa Gunakan untuk Berswafoto

Megapolitan
Pasutri Tewas Ditabrak Pajero di MT Haryono, Keluarga Minta Sopir Biayai Pendidikan Anak Korban yang Selamat

Pasutri Tewas Ditabrak Pajero di MT Haryono, Keluarga Minta Sopir Biayai Pendidikan Anak Korban yang Selamat

Megapolitan
Polisi Periksa 5 Saksi terkait Kecelakaan yang Tewaskan 2 Pemotor di MT Haryono

Polisi Periksa 5 Saksi terkait Kecelakaan yang Tewaskan 2 Pemotor di MT Haryono

Megapolitan
Perampokan Terjadi di Sawah Baru Ciputat, Korban Diikat Kain

Perampokan Terjadi di Sawah Baru Ciputat, Korban Diikat Kain

Megapolitan
Polisi Lakukan Tes Urine terhadap Sopir Mobil Pajero yang Terlibat Kecelakaan Maut di MT Haryono

Polisi Lakukan Tes Urine terhadap Sopir Mobil Pajero yang Terlibat Kecelakaan Maut di MT Haryono

Megapolitan
Ibu Rumah Tangga di Tangsel Tewas Terserempet Kereta Api Rangkas-Tanah Abang

Ibu Rumah Tangga di Tangsel Tewas Terserempet Kereta Api Rangkas-Tanah Abang

Megapolitan
Epidemiolog Ingatkan Pemerintah Perkuat Sistem Kesehatan di Masa Transisi Pandemi Covid-19

Epidemiolog Ingatkan Pemerintah Perkuat Sistem Kesehatan di Masa Transisi Pandemi Covid-19

Megapolitan
Cetak Rp 300 Juta Uang Palsu, Pasutri Dapat Untung Rp 100 Juta Uang Asli

Cetak Rp 300 Juta Uang Palsu, Pasutri Dapat Untung Rp 100 Juta Uang Asli

Megapolitan
Epidemiolog Sebut PPKM Tetap Dibutuhkan meski Aktivitas Warga Sudah Dilonggarkan

Epidemiolog Sebut PPKM Tetap Dibutuhkan meski Aktivitas Warga Sudah Dilonggarkan

Megapolitan
Sukacita Umat Katolik Saat Kembali Beribadah di Gereja Katedral, 'Ada Kerinduan yang Mendalam'

Sukacita Umat Katolik Saat Kembali Beribadah di Gereja Katedral, "Ada Kerinduan yang Mendalam"

Megapolitan
Pengemudi yang Tabrak Pemotor hingga Tewas di MT Haryono Dituntut Biayai Pendidikan Anak Korban

Pengemudi yang Tabrak Pemotor hingga Tewas di MT Haryono Dituntut Biayai Pendidikan Anak Korban

Megapolitan
 P2TP2A Anjurkan Anak-anak Pelaku Bullying dan Kekerasan di Tangsel Jalani Konseling Psikologis

P2TP2A Anjurkan Anak-anak Pelaku Bullying dan Kekerasan di Tangsel Jalani Konseling Psikologis

Megapolitan
Dua Kali Jalani Layanan 'Trauma Healing', Kondisi Korban Kekerasan Anak di Tangsel Membaik

Dua Kali Jalani Layanan "Trauma Healing", Kondisi Korban Kekerasan Anak di Tangsel Membaik

Megapolitan
Seorang Wartawan Jadi Korban Tabrak Lari di Kuningan, Korban Alami Luka-luka

Seorang Wartawan Jadi Korban Tabrak Lari di Kuningan, Korban Alami Luka-luka

Megapolitan
Suami Istri Tewas dalam Kecelakaan di MT Haryono, Putrinya yang Berusia 2 Tahun Selamat

Suami Istri Tewas dalam Kecelakaan di MT Haryono, Putrinya yang Berusia 2 Tahun Selamat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.