Preman Tanah Abang Bingung PKL Masuk Blok G

Kompas.com - 05/08/2013, 09:38 WIB
Rambu dilarang parkir yang dipasang Dishub DKI Jakarta di pertigaan menuju Jalan Jati Bunder, Tanah Abang, Jakarta, Jumat (3/8/2013). Penertiban dilakukan secara menyeluruh, khususnya untuk menghidupkan Blok G Tanah Abang. KOMPAS.com/ESTU SURYOWATIRambu dilarang parkir yang dipasang Dishub DKI Jakarta di pertigaan menuju Jalan Jati Bunder, Tanah Abang, Jakarta, Jumat (3/8/2013). Penertiban dilakukan secara menyeluruh, khususnya untuk menghidupkan Blok G Tanah Abang.
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Selama ini, banyak preman di Tanah Abang menggantungkan penghasilan hidupnya dari keberadaan pedagang kaki lima (PKL). Setelah PKL masuk ke Blok G, mereka pun galau.

Mihrom (57), salah seorang preman di Tanah Abang, mengakui kehidupannya selama ini ditopang dari hasil jasa lahan parkir di Tanah Abang. Menurut dia, apabila pedagang pindah ke Blok G, akan banyak pemuda penganggur dan tak punya penghasilan lagi.

Bahkan, Mihrom pun terancam kehilangan penghasilan. Dia menjaga lahan parkir di sekitar Pasar Tanah Abang. Di tempatnya, ada 19 pemuda lainnya yang menggantungkan penghasilan hidup dari lahan parkir itu.

Mihrom mengaku baru sejak tahun 2005 mulai ikut menjaga lahan parkir. Dia mulai terjun setelah usaha konveksinya bangkrut. Sekarang dari menjaga lahan parkir, Mihrom masih bisa menyekolahkan dua anaknya. Makanya, Mihrom bingung apabila PKL dipindah ke Pasar Blok G. Sebab, ada kemungkinan lahan parkirnya hilang.

Begitu juga dengan Prawira (28), yang sudah tiga tahun bekerja bersama Mihrom. Dia mengaku bingung mau pindah ke mana lagi apabila terkena gusuran (PKL pindah ke Blok G).

Tadinya Prawira bekerja di bengkel, tetapi lantaran tak sesuai dengan besaran upahnya, dia pun pindah ke lahan parkir itu. Jadi petugas parkir liar penghasilannya terbilang lumayan. Dalam sehari dia hanya bekerja selama lima jam dan mendapat upah antara Rp 50.000 hingga Rp 75.000.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lakukan Penganiayaan Saat Tawuran, Pelajar Diinterogasi Polisi di Sekolah hingga Menangis

Lakukan Penganiayaan Saat Tawuran, Pelajar Diinterogasi Polisi di Sekolah hingga Menangis

Megapolitan
Sejak Sawah Jadi Pabrik, Warga Harapan Mulya Bekasi Rutin Kebanjiran

Sejak Sawah Jadi Pabrik, Warga Harapan Mulya Bekasi Rutin Kebanjiran

Megapolitan
Pengamat: Kekosongan Wagub DKI Korban Kepentingan Politik PKS dan Gerindra

Pengamat: Kekosongan Wagub DKI Korban Kepentingan Politik PKS dan Gerindra

Megapolitan
Gerindra Kini di Koalisi Jokowi, Cawagub DKI dari PKS Diyakini Bakal Terjungkal

Gerindra Kini di Koalisi Jokowi, Cawagub DKI dari PKS Diyakini Bakal Terjungkal

Megapolitan
Fraksi PSI: Kontraktor Revitalisasi Monas Kurang Meyakinkan

Fraksi PSI: Kontraktor Revitalisasi Monas Kurang Meyakinkan

Megapolitan
Warga Harapan Mulya Bekasi Kebanjiran karena Gorong-gorong Mampet

Warga Harapan Mulya Bekasi Kebanjiran karena Gorong-gorong Mampet

Megapolitan
Diduga Tersambar Kereta, Mayat Tergeletak Dekat Stasiun Taman Kota

Diduga Tersambar Kereta, Mayat Tergeletak Dekat Stasiun Taman Kota

Megapolitan
Dua Calon Baru Diajukan, DPRD Janji Kebut Pemilihan Wagub DKI

Dua Calon Baru Diajukan, DPRD Janji Kebut Pemilihan Wagub DKI

Megapolitan
Polisi Periksa Orangtua hingga Guru Siswi SMP yang Lompat dari Lantai 4 Sekolah

Polisi Periksa Orangtua hingga Guru Siswi SMP yang Lompat dari Lantai 4 Sekolah

Megapolitan
Polisi Tangkap Pemilik Klinik Suntik Stem Cell Ilegal di Kebayoran Lama

Polisi Tangkap Pemilik Klinik Suntik Stem Cell Ilegal di Kebayoran Lama

Megapolitan
Gerindra dan PKS Serahkan Nama Dua Calon Wagub DKI ke Gubernur Anies

Gerindra dan PKS Serahkan Nama Dua Calon Wagub DKI ke Gubernur Anies

Megapolitan
Polisi Sebut Motor Pengemudi Ojol yang Dirampas 10 Debt Collector Belum Sampai di Gudang Leasing

Polisi Sebut Motor Pengemudi Ojol yang Dirampas 10 Debt Collector Belum Sampai di Gudang Leasing

Megapolitan
Hujan 3 Jam, Perumahan di Harapan Mulya Bekasi Kebanjiran

Hujan 3 Jam, Perumahan di Harapan Mulya Bekasi Kebanjiran

Megapolitan
Politisi Gerindra Riza Patria Siap Tinggalkan DPR jika Jadi Calon Wagub DKI

Politisi Gerindra Riza Patria Siap Tinggalkan DPR jika Jadi Calon Wagub DKI

Megapolitan
Kejar 10 Orang yang Rampas Motor Pengemudi Ojol, Polisi Libatkan Pihak Leasing

Kejar 10 Orang yang Rampas Motor Pengemudi Ojol, Polisi Libatkan Pihak Leasing

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X