Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 06/08/2013, 15:30 WIB
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Permasalahan tentang keberadaan rumah potong hewan di Tanah Abang, Jakarta Pusat, masih belum menemui titik temu. Para tukang potong hewan di tempat tersebut mengklaim bahwa rumah jagal sebagai ikon di kawasan tersebut. Benarkah demikian?

Aliansi Orang-orang Tenabang untuk RPH Tanah Abang menyebutkan, rumah potong hewan (jagal) kambing adalah salah satu ikon Tanah Abang. Keberadaannya sudah ada sejak awal abad ke-19.

"Sejarah Betawi (Jakarta) menunjukkan para pedagang kambing daerah sekitar Betawi membawa kambing untuk dijual di Pasar Tanah Abang. Si Pitung dari Rawa Belong pun disebutkan pernah menjual kambingnya di situ," sebut aliansi tersebut dalam petisi yang dialamatkan kepada Gubernur DKI Jakarta tersebut. Petisi itu dibuat pada 5 Agustus 2013.

Menanggapi hal itu, Wali Kota Jakarta Pusat Saefullah menilai tak tepat jika kambing dan jagal dijadikan sebagai ikon Tanah Abang. "Ikon? (Kalau) kotor bagaimana?" kata Saefullah ketika dikonfirmasi soal ikon Tanah Abang oleh wartawan, Jakarta, Senin malam (5/8/2013).

Saefullah mengatakan, pasar kambing akan tetap ada di Tanah Abang, salah satunya ada di Jalan Sabeni. Namun, rumah potong hewan atau rumah jagal dipastikan tidak boleh lagi beroperasi di tengah kota.

Selain itu, petisi tadi menyebutkan, sejarawan Betawi, Ridwan Saidi, menyebutkan bahwa Tanah Abang merupakan salah satu situs sejarah perkembangan Kota Batavia (Jakarta). Oleh karena itu, keberadaannya harus dipertahankan.

Dikonfirmasi secara terpisah, Selasa (6/8/2013), Ridwan mengatakan bahwa pasar di mana pun umumnya menjadi tempat perdagangan hewan. Hal ini tak lantas menahbiskan jagal atau kambing menjadi ikon Tanah Abang.

"Kagak ada (disebut ikon), semua pasar juga berdagang hewan. Malah Pasar Jumat (dulu) spesial berdagang kambing benggala. Bedanya kalau di Pasar Tanah Abang, kambing kacang, yang kecil-kecil, bakal disembelih," kata Ridwan di kediamannya di bilangan Bintaro, Jakarta Selatan.

Ridwan mengatakan, pasar itu ada karena ada konsumen. Ia mencontohkan Pasar Baru yang terkenal dengan Gang Kelinci karena dulu memang menjadi pusat perdagangan kelinci. Waktu itu, kata Ridwan, anak-anak kecil suka memelihara kelinci.

"Dulu itu pasar kelinci. Sekarang enggak ada karena kebutuhan kelinci enggak ada," ujar Ridwan.

Ia mengatakan, Tanah Abang mulai ramai dengan perdagangan kambing dan pemotongan hewan setelah tahun 1930. Sementara itu, keberadaan pasarnya sudah dimulai pada awal abad-19, di mana warga keturunan China berdagang chita atau tekstil. Adapun kaum pribumi berdagang kopi, tuak, nira, dan minum-minuman lain.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pedagang Pasar Buku Kwitang Sulit Dapat Lahan Sejak 2008

Pedagang Pasar Buku Kwitang Sulit Dapat Lahan Sejak 2008

Megapolitan
Ibu Eny Ikut Liburan ke Puncak, Ketua RT: Saya Nyanyi, Dia Joget

Ibu Eny Ikut Liburan ke Puncak, Ketua RT: Saya Nyanyi, Dia Joget

Megapolitan
Tega Bunuh Anak Kandungnya yang Masih Balita, Wowon: Rewel dan Sering Nangis

Tega Bunuh Anak Kandungnya yang Masih Balita, Wowon: Rewel dan Sering Nangis

Megapolitan
Puas Pemerkosa Santriwati di Depok Divonis 18 Tahun, Pengacara Korban: Itu Sudah Maksimal

Puas Pemerkosa Santriwati di Depok Divonis 18 Tahun, Pengacara Korban: Itu Sudah Maksimal

Megapolitan
Toko Restu Tak Pernah Lepas dari Sejarah dan Tradisi Pedagang Buku Kaki Lima di Kwitang

Toko Restu Tak Pernah Lepas dari Sejarah dan Tradisi Pedagang Buku Kaki Lima di Kwitang

Megapolitan
Ibu Eny Sudah Pulang ke Rumah, Ketua RT: Sempat Minta Maaf dan Tersenyum

Ibu Eny Sudah Pulang ke Rumah, Ketua RT: Sempat Minta Maaf dan Tersenyum

Megapolitan
Update Titik Banjir di Jakarta Pukul 18.00: Ada 9 Ruas Jalan yang Tergenang Air

Update Titik Banjir di Jakarta Pukul 18.00: Ada 9 Ruas Jalan yang Tergenang Air

Megapolitan
AKBP Dody Pakai 'Tangan' Orang Lain saat Tukar Sabu-sabu dengan Tawas

AKBP Dody Pakai "Tangan" Orang Lain saat Tukar Sabu-sabu dengan Tawas

Megapolitan
Kesal Tak Dilayani, Pemuda Pengangguran Tusuk PSK di Kamar Apartemen di Bekasi

Kesal Tak Dilayani, Pemuda Pengangguran Tusuk PSK di Kamar Apartemen di Bekasi

Megapolitan
Pemprov DKI Tak Alokasikan Dana Pembebasan Lahan Sodetan Ciliwung

Pemprov DKI Tak Alokasikan Dana Pembebasan Lahan Sodetan Ciliwung

Megapolitan
Divonis 18 Tahun, Pemerkosa Santriwati di Depok Dianggap Mencoreng Lembaga Pendidikan Islam

Divonis 18 Tahun, Pemerkosa Santriwati di Depok Dianggap Mencoreng Lembaga Pendidikan Islam

Megapolitan
Minyakita Langka dan Harga Naik, Stok di Bulog Cabang Tangerang Kosong

Minyakita Langka dan Harga Naik, Stok di Bulog Cabang Tangerang Kosong

Megapolitan
Sedang Mencuci Baju, Warga Cipayung Temukan Ular Sanca Sepanjang Tiga Meter di Rumahnya

Sedang Mencuci Baju, Warga Cipayung Temukan Ular Sanca Sepanjang Tiga Meter di Rumahnya

Megapolitan
Lansia Curi Mobil di Tebet untuk Ziarah ke Makam Istri, Kasus Selesai dengan 'Restorative Justice'

Lansia Curi Mobil di Tebet untuk Ziarah ke Makam Istri, Kasus Selesai dengan "Restorative Justice"

Megapolitan
Tepergok Pemilik Rumah, Pencuri di Klender Pura-pura Cari Kontrakan

Tepergok Pemilik Rumah, Pencuri di Klender Pura-pura Cari Kontrakan

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.