Dishub DKI Tak Beri Toleransi untuk Angkot Tak Laik Jalan

Kompas.com - 07/08/2013, 07:12 WIB
Metromini adalah salah satu alternatif kendaraam umum yang diminati warga.
Walaupun.kerap ugal-ugalan kendaraan ini dianggap cepat mengantar penumpang ke tujuan, Blok M, Jakarta, Jumat.(26/7/2013). KOMPAS.COM/SONYA SUSWANTIMetromini adalah salah satu alternatif kendaraam umum yang diminati warga. Walaupun.kerap ugal-ugalan kendaraan ini dianggap cepat mengantar penumpang ke tujuan, Blok M, Jakarta, Jumat.(26/7/2013).
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com
 
—  Penertiban angkutan umum tidak laik jalan tetap diteruskan. Dari hasil razia di seluruh wilayah Jakarta, petugas menahan 104 angkutan umum dari berbagai jenis. Bukan hanya metromini, penertiban juga dilakukan terhadap semua jenis angkutan umum yang tidak laik jalan.

Kendaraan yang ditahan itu terdiri dari 45 metromini, 9 kopaja, serta 48 angkutan umum berbagai jenis meliputi bajaj, taksi, mikrolet, dan bus besar. ”Demi keamanan pelayanan penumpang, tidak ada toleransi lagi. Operasi penertiban terus berlanjut walaupun memasuki Lebaran,” kata Kepala Dinas Perhubungan Provinsi DKI Jakarta Udar Pristono, Selasa (6/8/2013).

Selain melakukan penertiban di jalan, Dinas Perhubungan Provisi DKI Jakarta juga memperketat uji kir angkutan umum. Petugas tidak menoleransi kendaraan yang tidak memenuhi syarat beroperasi. Bukan hanya itu, pemilik yang kedapatan memalsukan dokumen masa uji akan dipidanakan petugas.

Terkait hal ini, ratusan pengemudi dan pemilik angkutan sempat melakukan protes. Mereka meminta keringanan materi uji kir yang dinilai memberatkan. ”Kami benar-benar tidak ada toleransi kepada mereka yang mengabaikan kelaikan kendaraan,” kata Pristono.

Dinas Perhubungan Provinsi DKI Jakarta bekerja sama dengan Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya terkait hal itu. Ada pemahaman kesepakatan bersama antara kepolisian dan petugas Dinas Perhubungan mengenai hal itu.

”Dalam waktu dekat, seluruh dokumen pemilik yang memalsukan data masa uji kelaikan kendaraan kami serahkan ke Polda. Sudah ada kerja sama soal itu,” kata Pristono.

Kepala Bidang Pengendalian Operasi Dinas Perhubungan Provinsi DKI Jakarta Sunardi Sinaga mengatakan, penertiban justru perlu ditingkatkan saat Lebaran. Banyak pemilik memanfaatkan situasi ini untuk mengoperasikan kendaraan tidak laik jalan.

”Mereka (pemilik) mengira tidak ada operasi penertiban, makanya masih banyak kendaraan yang tidak laik jalan nekat beroperasi. Karena itu, kami menurunkan tim ke semua wilayah untuk mengawasi pergerakan mereka,” kata Sunardi.

Masa uji habis

Dari seluruh angkutan yang ditertibkan, sebagian besar habis masa ujinya. Di Terminal Tanjung Priok, sejumlah bus antarkota antarprovinsi tetap jalan meski masa berlaku surat kir-nya habis. Kepala Terminal Tanjung Priok ML Pattikawa mengatakan, petugas Dinas Perhubungan DKI Jakarta mengecek bus yang masuk ke terminal sejak H-7 atau Kamis (1/8). Beberapa bus masa berlaku kir-nya habis, tetapi kendaraan dinilai masih laik jalan.

”Bus tetap jalan karena memang laik jalan. Kekurangannya hanya masalah administrasi antara lain karena pemilik belum memperpanjang kir. Namun, mayoritas bus yang masuk ke Tanjung Priok laik jalan dan melayani rute jarak pendek, terutama beberapa kota/kabupaten di Jawa Barat dan Banten,” kata Pattikawa.

Sekitar 150 bus antarkota antarprovinsi masuk ke Terminal Tanjung Priok dalam sehari menjelang Lebaran. Bus-bus itu melayani 22 tujuan, antara lain Rangkasbitung, Balaraja, Serang, Sukabumi, Bogor, Tasikmalaya, Bandung, Cikarang, Wonosobo, Cilacap, Surabaya, dan Madura.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Diguyur Hujan Dua Jam, Ratusan Rumah di BPI Tangsel Kebanjiran

Diguyur Hujan Dua Jam, Ratusan Rumah di BPI Tangsel Kebanjiran

Megapolitan
Dua dari Empat Perampok Warteg di Jakarta adalah Residivis Kasus yang Sama

Dua dari Empat Perampok Warteg di Jakarta adalah Residivis Kasus yang Sama

Megapolitan
Permukiman di Cipulir Banjir Pascahujan Deras pada Minggu Malam

Permukiman di Cipulir Banjir Pascahujan Deras pada Minggu Malam

Megapolitan
Kata Anies, Banjir Underpass Kemayoran Surut dan Sudah Bisa Dilintasi

Kata Anies, Banjir Underpass Kemayoran Surut dan Sudah Bisa Dilintasi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Anies: Dulu Takbiran Dilarang, Sekarang Diizinkan | Jakarta Negatif Virus Corona

[POPULER JABODETABEK] Anies: Dulu Takbiran Dilarang, Sekarang Diizinkan | Jakarta Negatif Virus Corona

Megapolitan
BMKG: Jabodetabek Hujan Siang Ini

BMKG: Jabodetabek Hujan Siang Ini

Megapolitan
Kronologi Pria Masturbasi Dalam Mobil, Bermula ketika Tunggu Penumpang

Kronologi Pria Masturbasi Dalam Mobil, Bermula ketika Tunggu Penumpang

Megapolitan
Banyak Teman Anggota DPRD, Nurmansjah Lubis Diyakini Bisa Jadi Wagub DKI

Banyak Teman Anggota DPRD, Nurmansjah Lubis Diyakini Bisa Jadi Wagub DKI

Megapolitan
Kabel Bawah Tanah di Yamaha Cakung Terbakar

Kabel Bawah Tanah di Yamaha Cakung Terbakar

Megapolitan
Cerita Cawagub DKI Nurmansjah Lubis Kebanjiran pada Tahun Baru 2020

Cerita Cawagub DKI Nurmansjah Lubis Kebanjiran pada Tahun Baru 2020

Megapolitan
Nurmansjah Lubis Lobi Fraksi-fraksi DPRD Sebelum Diumumkan Jadi Cawagub DKI

Nurmansjah Lubis Lobi Fraksi-fraksi DPRD Sebelum Diumumkan Jadi Cawagub DKI

Megapolitan
Polsek Sawangan Sita Puluhan Botol Miras dari 3 Warung Jamu

Polsek Sawangan Sita Puluhan Botol Miras dari 3 Warung Jamu

Megapolitan
Perampok di Warteg Pesanggrahan Gunakan Uang Jarahan untuk Makan dan Narkoba

Perampok di Warteg Pesanggrahan Gunakan Uang Jarahan untuk Makan dan Narkoba

Megapolitan
Seorang Peserta Loe Gue Run 2020 Meninggal Dunia

Seorang Peserta Loe Gue Run 2020 Meninggal Dunia

Megapolitan
Bandingkan Diri dengan Rival, Cawagub Nurmansjah Lubis Merasa Lebih Cocok Dampingi Anies

Bandingkan Diri dengan Rival, Cawagub Nurmansjah Lubis Merasa Lebih Cocok Dampingi Anies

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X