Rumah Jagal di Jakarta Sudah Diprotes sejak Zaman Belanda

Kompas.com - 07/08/2013, 08:00 WIB
Tumpukan limbah di rumah pemotongan hewan (RPH) Blok G Tanah Abang, Jakarta Pusat, Jumat (19/7/2013). Limbah ini diambil oleh mobil pikap setiap tiga minggu sekali dan dibuang di Cakung, Jakarta Timur. KOMPAS.com/ESTU SURYOWATITumpukan limbah di rumah pemotongan hewan (RPH) Blok G Tanah Abang, Jakarta Pusat, Jumat (19/7/2013). Limbah ini diambil oleh mobil pikap setiap tiga minggu sekali dan dibuang di Cakung, Jakarta Timur.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Keberadaan rumah jagal kambing di kawasan Tanah Abang, Jakarta Pusat, ternyata sudah merepotkan sejak zaman Belanda. Polusinya sudah menjadi masalah untuk warga sekitar.

Menurut budayawan Betawi, Ridwan Saidi, pada tahun 1918, ada rumah jagal milik Menir Haas di Gang Kenari. Karena baunya, rumah jagal tersebut ditutup, kemudian diganti oleh Thamrin sebagai gedung pertemuan.

Kala itu, Pemerintah Hindia Belanda, lanjut Ridwan, merasa iba dengan orang-orang pribumi akibat aktivitas jagal Menir Haas. Padahal, Menir Haas adalah salah seorang ahli daging. Daging kualitas super, daging haas, mengacu pada nama si ahli daging itu.

"Sebelum (pasar kambing) Tanah Abang (pada 1930), sudah ada ketentuan itu (tidak boleh ada polusi karena jagal)," jelasnya saat dijumpai di rumahnya, di Bintaro, Jakarta, Selasa (6/8/2013).


Keberadaan pasar kambing di Tanah Abang mulai ramai setelah 1930. Pada saat itu, orang-orang Betawi sangat taat dengan adatnya. Bagi keluarga berada, anak laki-laki yang berumur 10 tahun diberi sepasang kambing, jantan-betina, untuk dipelihara. Beranjak dewasa, anak-anak yang mulai bosan atau memiliki kesenangan lain boleh menyembelih kambing-kambing itu.

Selain dibelikan kambing, anak laki-laki tadi juga dipasangi anting sebelah. Zaman sekarang serupa dengan anak-anak punk.

Sejak awal abad ke-19, Tanah Abang terkenal dengan pusat perdagangan chita (tekstil). Orang-orang yang punya hajat pun berbondong-bondong membeli rupa-rupa perlengkapan upacara di sana.

Karena banyaknya kambing di Tanah Abang (pasca 1930), orang-orang pun melengkapi belanjaan mereka dengan belanja kambing. Ridwan memastikan kambing-kambing itu bukan kekhasan Tanah Abang.

Seperti pada umumnya pasar, ada perdagangan hewan. Sebut saja Pasar Senen yang ramai dengan perdagangan ayam dan burung, Pasar Jumat dengan perdagangan kambing benggala, serta Pasar Rabu yang tenar dengan pusat perdagangan kelinci.

Keberadaan pasar tersebut lambat laun habis. Ada yang karena proyek pembangunan seperti di Pasar Senen, tetapi umumnya karena tidak ada konsumen (permintaan) seperti Pasar Rabu dan Pasar Jumat.

"Dulu banyak pasar hewan (itu) yang lenyap. Ya, harus terima perubahan, masa kita nangis?" ujarnya.

Lebih lanjut ia menegaskan, keberadaan pasar hewan pun sudah berisiko bagi lingkungan, apalagi rumah jagal. Oleh karenanya, soal jagal di Tanah Abang, Ridwan melihat mudahnya, pemerintah provinsi tinggal menimbang. Berapa banyak orang yang terlibat dalam bisnis jagal? Berapa banyak orang yang terlibat dalam perdagangan kaki lima, yang mau masuk ke Blok G Tanah Abang. "Kita harus adil, bukan artinya mencabut hak orang mencari rezeki," kata dia.

Dia menyatakan, warga Tanah Abang yang berkepentingan dengan rumah jagal juga harus bersikap dan berpikir realistis. "Dari dulu polusi memang harus dijaga, (jagal) memang harus di luar kota," ujar Ridwan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hendak Salip Truk dari Kiri, Pengendara Motor Tewas Terlindas di Jalan Siliwangi Bekasi

Hendak Salip Truk dari Kiri, Pengendara Motor Tewas Terlindas di Jalan Siliwangi Bekasi

Megapolitan
Ketua DPRD DKI: Penggunaan Anggaran TGUPP Harus Disesuaikan dengan Jumlah Anggota

Ketua DPRD DKI: Penggunaan Anggaran TGUPP Harus Disesuaikan dengan Jumlah Anggota

Megapolitan
Natal dan Tahun Baru, Aktivitas Penerbangan Diprediksi Naik 1 Persen

Natal dan Tahun Baru, Aktivitas Penerbangan Diprediksi Naik 1 Persen

Megapolitan
Polisi Sebut Pelaku Persekusi Banser NU Bukan dari Kalangan Ormas

Polisi Sebut Pelaku Persekusi Banser NU Bukan dari Kalangan Ormas

Megapolitan
Polisi Duga Pelaku Persekusi Anggota Banser NU Kabur Pasca Viral

Polisi Duga Pelaku Persekusi Anggota Banser NU Kabur Pasca Viral

Megapolitan
Polisi Keluarkan Surat Penangkapan untuk Gathan Saleh

Polisi Keluarkan Surat Penangkapan untuk Gathan Saleh

Megapolitan
Begal Ojek Online dengan Celurit, Dua Pemuda di Cikarang Dibekuk Polisi

Begal Ojek Online dengan Celurit, Dua Pemuda di Cikarang Dibekuk Polisi

Megapolitan
Tempat Penemuan Koin Belanda di Bekasi Diusulkan Jadi Destinasi Wisata

Tempat Penemuan Koin Belanda di Bekasi Diusulkan Jadi Destinasi Wisata

Megapolitan
Interupsi di Rapat Paripurna, Fraksi PSI Sampaikan Sejumlah Catatan Terkait APBD DKI 2020

Interupsi di Rapat Paripurna, Fraksi PSI Sampaikan Sejumlah Catatan Terkait APBD DKI 2020

Megapolitan
Populasi Sarang Tawon di Jakarta Timur Meningkat, Diduga karena Musim Hujan

Populasi Sarang Tawon di Jakarta Timur Meningkat, Diduga karena Musim Hujan

Megapolitan
Anies Pertimbangkan Pangkas Anggota TGUPP

Anies Pertimbangkan Pangkas Anggota TGUPP

Megapolitan
Marco Kusumawijaya Mundur dari TGUPP, Anies: Pekerjaannya Sudah Tuntas

Marco Kusumawijaya Mundur dari TGUPP, Anies: Pekerjaannya Sudah Tuntas

Megapolitan
Terekam CCTV, Pencuri Bawa Kabur Motor Sport yang Parkir di Pinggir Jalan

Terekam CCTV, Pencuri Bawa Kabur Motor Sport yang Parkir di Pinggir Jalan

Megapolitan
Menengok Rumah Ko Ayun yang Dikepung Proyek Bangunan, Hanya Tersisa Celah Seukuran Badan

Menengok Rumah Ko Ayun yang Dikepung Proyek Bangunan, Hanya Tersisa Celah Seukuran Badan

Megapolitan
Rumahnya Dikepung Proyek Bangunan, Istri Ko Ayun Dipaksa Teken Dokumen

Rumahnya Dikepung Proyek Bangunan, Istri Ko Ayun Dipaksa Teken Dokumen

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X