Kompas.com - 07/08/2013, 08:58 WIB
EditorLaksono Hari Wiwoho

Para perupa ruang publik atau street artist dari dalam dan luar negeri ”menyerbu” kampung-kampung di Jakarta. Di kampung-kampung itu, seni menjadi narasi sejarah kecil, kisah yang bercerita tentang keseharian orang-orang kampung itu sendiri.

Seb Toussaint menggeleng ketika Siti Maimunah menawarinya untuk melukis mural pemandangan di dinding samping rumah Siti. Padahal, Toussaint-lah yang merayu Siti agar mengizinkannya melukis mural di dinding itu.

”Jangan sesuatu yang abstrak, ’kata’, kami mencari ’kata’. Tolong pilih satu ’kata’ yang inspiratif. Satu saja,” ujar Toussaint kepada Siti yang sepertinya senang rumahnya dipilih untuk dilukisi mural Toussaint.

Siti berpikir sejenak, mencari-cari kata, lalu teringat Jumat itu adalah hari pertama pada bulan Agustus, bulan kemerdekaan Indonesia. ”Merdeka?” Siti menawarkan.

Toussaint bertanya apa arti kata ”merdeka”, dan begitu mendapat jawaban ia langsung setuju. Ia kian senang ketika menerima secarik kertas bertuliskan ”merdeka”. ”Kata yang ringkas, kaya makna,” ujarnya sambil menggantung kertas itu ke kawat meteran listrik di dinding samping rumah Siti.

Diambilnya tabung cat semprot putih, tangannya cepat menoreh dua garis horizontal sejajar yang terpisah jarak satu meteran. Ia menaksir ukuran ideal huruf-huruf muralnya agar ”merdeka” pas memenuhi dinding samping selebar tujuh meteran itu.

Pilihan warga

Tabung cat semprot Toussaint seperti menari, cepat membentuk sketsa kasar muralnya di dinding abu-abu itu. Teman seperjalanan Toussaint, seorang fotografer dan pembuat film pendek yang menyebut dirinya Spag, segera mengeluarkan beberapa kaleng plastik cat akrilik, menyiapkan nampan cat dan kuas gulirnya. Keduanya terus berdiskusi tentang konsep mural yang akan mereka gambar di dinding rumah Siti.

Sejak Jumat (26/7/2013), Toussaint yang asal Inggris dan Spag yang asal Perancis berkeliling Kampung Bayur, Kelurahan Cipinang Melayu, Kecamatan Makasar, Jakarta Timur, dan melukis mural di tiap dinding kosong yang terlihat ke jalan.

”Kenapa Kampung Bayur?” Toussaint mengulangi pertanyaan. ”Ya karena kami menumpang di rumah teman kami, di dekat sini. Lalu kami berjalan kaki masuk ke sejumlah kampung dan akhirnya memutuskan membuat mural di sini,” ujar perupa yang pernah membuat mural di Bolivia, Paraguay, Brasil, China, dan sejumlah negara Eropa itu.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cegah PMK, Peternak Sapi di Depok Semprotkan Disinfektan hingga 'Lockdown' Kandang

Cegah PMK, Peternak Sapi di Depok Semprotkan Disinfektan hingga "Lockdown" Kandang

Megapolitan
Ini Alasan Wali Kota Usulkan Polres Tangsel Naik Jadi Tipe A

Ini Alasan Wali Kota Usulkan Polres Tangsel Naik Jadi Tipe A

Megapolitan
Oknum Polisi Lepaskan Tembakan di Kompleks Polri Ragunan, Warga: Kami Ketakutan...

Oknum Polisi Lepaskan Tembakan di Kompleks Polri Ragunan, Warga: Kami Ketakutan...

Megapolitan
Wali Kota Usulkan Polres Tangsel Naik Jadi Tipe A

Wali Kota Usulkan Polres Tangsel Naik Jadi Tipe A

Megapolitan
Antisipasi PMK, Berikut Syarat Masuk Hewan Ternak ke Banten

Antisipasi PMK, Berikut Syarat Masuk Hewan Ternak ke Banten

Megapolitan
Antisipasi PMK, Pemprov Banten Minta Pemkab-Pemkot Data dan Awasi Hewan Ternak

Antisipasi PMK, Pemprov Banten Minta Pemkab-Pemkot Data dan Awasi Hewan Ternak

Megapolitan
Polisi Lacak Penyebar Video Hoaks Perampokan di Kalideres

Polisi Lacak Penyebar Video Hoaks Perampokan di Kalideres

Megapolitan
Kapasitas KRL Jadi 80 Persen, Jumlah Penumpang Belum Naik Signifikan

Kapasitas KRL Jadi 80 Persen, Jumlah Penumpang Belum Naik Signifikan

Megapolitan
Diduga Tersambar Petir, Bangunan Khas Minangkabau di Kebon Jeruk Kebakaran

Diduga Tersambar Petir, Bangunan Khas Minangkabau di Kebon Jeruk Kebakaran

Megapolitan
Pemprov Banten Minta Bupati-Wali Kota Bentuk Gugus Tugas Pengendalian dan Penanggulangan PMK

Pemprov Banten Minta Bupati-Wali Kota Bentuk Gugus Tugas Pengendalian dan Penanggulangan PMK

Megapolitan
Kolong Flyover Taman Cibodas Tergenang 70 Sentimeter, Akses Pengendara Terputus

Kolong Flyover Taman Cibodas Tergenang 70 Sentimeter, Akses Pengendara Terputus

Megapolitan
Antisipasi Penumpukan Penumpang, KAI Commuter Terapkan Penyekatan di Stasiun

Antisipasi Penumpukan Penumpang, KAI Commuter Terapkan Penyekatan di Stasiun

Megapolitan
Antisipasi Hepatitis Akut Misterius pada Anak, Dinkes Kota Bekasi Berencana Bentuk Komite Ahli

Antisipasi Hepatitis Akut Misterius pada Anak, Dinkes Kota Bekasi Berencana Bentuk Komite Ahli

Megapolitan
Reaksi Beragam Warga terkait Kebijakan Lepas Masker...

Reaksi Beragam Warga terkait Kebijakan Lepas Masker...

Megapolitan
Bea Cukai Bandara Soekarno-Hatta Bantah Tudingan Mafia Impor Barang yang Dituduhkan Eks Pejabatnya

Bea Cukai Bandara Soekarno-Hatta Bantah Tudingan Mafia Impor Barang yang Dituduhkan Eks Pejabatnya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.