Kompas.com - 07/08/2013, 16:18 WIB
Suasana pemakaman almarhum Aiptu Dwiyatna, di tanah wakaf, Pamulang Barat, Tangerang, Rabu (7/8/2013). Suasana haru menyelimuti lokasi. Istri beserta tiga anak almarhum tampak kegilangan atas kepergian Dwiyatna secara mendadak. Kompas.com/Kurnia Sari AzizaSuasana pemakaman almarhum Aiptu Dwiyatna, di tanah wakaf, Pamulang Barat, Tangerang, Rabu (7/8/2013). Suasana haru menyelimuti lokasi. Istri beserta tiga anak almarhum tampak kegilangan atas kepergian Dwiyatna secara mendadak.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Polisi menemukan sebuah selongsong peluru yang diduga digunakan pelaku penembakan terhadap anggota Unit Binmas Polsek Cilandak, Ipda Dwiyatna, Rabu (7/8/2013) subuh. Polisi masih menyelidiki peluru tersebut.

"Selongsong yang ditemukan kaliber 9 mm," ujar Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Metro Jakarta Selatan Komisaris Novi Tursanurohmad kepada Kompas.com, Rabu siang.

Informasi yang dihimpun, peluru dengan dimensi tersebut biasa digunakan pada senjata api jenis FN atau nama lain Fabrique Nationale. Novi belum dapat memastikan hal itu karena tim forensik tengah menyelidiki peluru tersebut.

Dwiyatna tewas ditembak orang tak dikenal di kepala bagian kanan belakang. Penembakan terjadi di Jalan Ottista, Ciputat, Tangerang Selatan, sekitar pukul 05.00. Ketika itu korban menggunakan sepeda motor dalam perjalanan menuju Masjid Raya Lebak Bulus, Jakarta.

Polisi belum dapat menemukan identitas pelaku. Tiga orang saksi telah diperiksa terkait kasus tersebut. Tim gabungan dari Polri, Polda Metro Jaya, Polrestro Jakarta Selatan, dan Polsek Ciputat diterjunkan untuk menyelidiki kasus ini.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2 Peristiwa Kebakaran Terjadi di Jakarta Rabu Dini Hari

2 Peristiwa Kebakaran Terjadi di Jakarta Rabu Dini Hari

Megapolitan
Menelusuri Masjid Jami Tangkuban Perahu di Setiabudi

Menelusuri Masjid Jami Tangkuban Perahu di Setiabudi

Megapolitan
Depok 13 Pekan Bertahan di Zona Oranye Covid-19

Depok 13 Pekan Bertahan di Zona Oranye Covid-19

Megapolitan
Kota Bekasi Catat 163 Kasus Baru Covid-19, Selasa Kemarin

Kota Bekasi Catat 163 Kasus Baru Covid-19, Selasa Kemarin

Megapolitan
Depok Catat 10 Kematian akibat Covid-19, Jumlah Terbanyak dalam Sehari

Depok Catat 10 Kematian akibat Covid-19, Jumlah Terbanyak dalam Sehari

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Cara Ganti E-KTP yang Hilang atau Rusak bagi Warga Luar Domisili

[POPULER JABODETABEK] Cara Ganti E-KTP yang Hilang atau Rusak bagi Warga Luar Domisili

Megapolitan
[Update 20 April]: Kasus Baru Covid-19 di Kota Tangerang Sebanyak 26, Pasien Aktif 216

[Update 20 April]: Kasus Baru Covid-19 di Kota Tangerang Sebanyak 26, Pasien Aktif 216

Megapolitan
Warga Depok Diminta Tak Mengendurkan Protokol Kesehatan Saat Ramadhan

Warga Depok Diminta Tak Mengendurkan Protokol Kesehatan Saat Ramadhan

Megapolitan
[Update 20 April]: Tangsel Catat 10.672 Kasus Covid-19, Pasien Dirawat Sebanyak 578

[Update 20 April]: Tangsel Catat 10.672 Kasus Covid-19, Pasien Dirawat Sebanyak 578

Megapolitan
Ruhana Kuddus, Wartawati Pertama yang Gencar Menentang Poligami, Nikah Dini dan Dominasi Laki-laki

Ruhana Kuddus, Wartawati Pertama yang Gencar Menentang Poligami, Nikah Dini dan Dominasi Laki-laki

Megapolitan
BMKG: Jakarta dan Sekitarnya Cerah Berawan, Kecuali Bogor

BMKG: Jakarta dan Sekitarnya Cerah Berawan, Kecuali Bogor

Megapolitan
Remaja Diperkosa Anak Anggota DPRD lalu Dijual, Praktisi Hukum Pidana: Berdamai Tak Bisa Hentikan Penyidikan

Remaja Diperkosa Anak Anggota DPRD lalu Dijual, Praktisi Hukum Pidana: Berdamai Tak Bisa Hentikan Penyidikan

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kota Bogor Hari Ini, 21 April 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Kota Bogor Hari Ini, 21 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Tangerang Raya Hari Ini, 21 April 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Tangerang Raya Hari Ini, 21 April 2021

Megapolitan
Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Jakarta Hari Ini, Rabu 21 April 2021

Jadwal Imsak dan Buka Puasa di Jakarta Hari Ini, Rabu 21 April 2021

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X