Kompas.com - 12/08/2013, 07:06 WIB
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com- Selat dan lautan tidak pernah menjadi penghalang bagi warga Kabupaten Kepulauan Seribu, Jakarta, untuk menjaga silaturahim. Tak peduli punya perahu atau tidak, mereka berusaha menjumpai sanak famili di pulau lain. Bagi mereka, Lebaran menjadi momentum tahunan yang tidak bisa ditinggalkan.

Perahu yang dikemudikan Asep (40) perlahan merapat di Dermaga Pulau Panggang, Rabu (7/8) sore itu. Empat jam lagi, beduk maghrib mengakhiri Ramadhan 1434 Hijriah. Satu demi satu penumpang yang berjumlah 30 orang itu sigap melompat ke dermaga.

Mereka warga Pulau Pramuka yang ingin menyeberang ke Pulau Panggang atau sebaliknya. Sebagian yang lain, wisatawan dari Jakarta yang ingin berlibur.

Tak lama menunggu, perahu Ojek Permata I yang dikemudikan Asep itu kembali dipenuhi penumpang. Pria asal Tangerang, Banten, yang sudah 15 tahun tinggal di Kepulauan Seribu itu pun kembali menarik gas guna mengantarkan penumpangnya ke pulau seberang.

Sore itu, tak tampak persiapan khusus Asep menyambut Lebaran. Seragam kerjanya masih sama seperti hari-hari sebelumnya. Kaus oblong dipadu celana pendek selutut.

”Lebaran berhenti (narik) sebentar untuk ikut shalat Id (Idul Fitri). Setelah itu kembali
narik,” ujarnya.

Asep merupakan salah satu dari 11 penyedia jasa penyeberangan yang melayani rute Pulau Pramuka, Pulau Karya, dan Pulau Panggang. Ini nama-nama pulau di kawasan Kepulauan Seribu, yang secara administratif sebuah kabupaten di wilayah DKI Jakarta.

Tarif sekali menyeberang cukup murah, rata-rata Rp 3.000 per orang. Tak seperti angkutan umum lain, ongkos penyeberangan di Kepulauan Seribu tak berubah, meski menjelang Lebaran, harga bahan bakar naik.

Saat Lebaran, perahu ojek, seperti milik Asep, memegang peran vital. Perahu ojek itu urat nadi bagi warga setempat untuk bersilaturahim antarpulau seusai shalat Id. Tidak sedikit pula, warga Kepulauan Seribu yang memiliki makam leluhur di lain pulau, seperti Pulau Karya.

”Setelah shalat Id, hari pertama Lebaran kami bersilaturahim dengan keluarga satu pulau dulu. Baru pada hari kedua, ziarah ke Pulau Karya dan mengunjungi saudara lain yang cukup jauh,” ujar Abilah (56), nelayan di RT 006 RW 003 Pulau Panggang.

Saudara Abilah tersebar di Pulau Pramuka dan Pulau Tidung, selain di Tangerang dan Serang (Banten). Saat berkunjung ke rumah saudara di pulau terdekat, Abilah naik perahu ojek penyeberangan.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Teknisi Listrik Tewas Terjepit di Lift Barang di Ruko Kawasan Grogol Petamburan

Teknisi Listrik Tewas Terjepit di Lift Barang di Ruko Kawasan Grogol Petamburan

Megapolitan
Pamer Pemprov DKI Bangun 33 Tower Rusun selama 2018-2022, Anies: Kerja yang Luar Biasa

Pamer Pemprov DKI Bangun 33 Tower Rusun selama 2018-2022, Anies: Kerja yang Luar Biasa

Megapolitan
Hunian di Ibu Kota Terpaksa Berbentuk Rusun, Anies: Lebarnya Jakarta Enggak Bisa Ditambah

Hunian di Ibu Kota Terpaksa Berbentuk Rusun, Anies: Lebarnya Jakarta Enggak Bisa Ditambah

Megapolitan
Deolipa Yumara Laporkan Pengacara Baru Bharada E ke Polisi Terkait Dugaan Pencemaran Nama Baik

Deolipa Yumara Laporkan Pengacara Baru Bharada E ke Polisi Terkait Dugaan Pencemaran Nama Baik

Megapolitan
Polisi Hentikan Kasus Penyekapan Pengusaha di Depok, Korban dan PT Indocertes Sepakat Berdamai

Polisi Hentikan Kasus Penyekapan Pengusaha di Depok, Korban dan PT Indocertes Sepakat Berdamai

Megapolitan
Imbas Hujan Deras di Depok, Genangan Air di Jalan Arief Rahman Hakim Sebabkan Kemacetan

Imbas Hujan Deras di Depok, Genangan Air di Jalan Arief Rahman Hakim Sebabkan Kemacetan

Megapolitan
Pengendara Motor Terobos Palang Pintu dan Tertabrak KA Bandara, Warga: Pas Dia Jalan, Kereta Lewat

Pengendara Motor Terobos Palang Pintu dan Tertabrak KA Bandara, Warga: Pas Dia Jalan, Kereta Lewat

Megapolitan
Anies Luncurkan Sirukim, Aplikasi Berisi Informasi soal Rumah DP Rp 0 hingga Rusunami

Anies Luncurkan Sirukim, Aplikasi Berisi Informasi soal Rumah DP Rp 0 hingga Rusunami

Megapolitan
Kecewa Notaris Mafia Tanah Divonis Ringan, Keluarga Nirina Zubir: Efek Jera yang Mana?

Kecewa Notaris Mafia Tanah Divonis Ringan, Keluarga Nirina Zubir: Efek Jera yang Mana?

Megapolitan
Polisi Akan Periksa Sejumlah Saksi dan Bukti Terkait Laporan terhadap Pesulap Merah

Polisi Akan Periksa Sejumlah Saksi dan Bukti Terkait Laporan terhadap Pesulap Merah

Megapolitan
Air Mengalir Deras dari Atap Bocor di Mal Kawasan Gambir, Saksi: Air Semakin Lama Semakin Besar

Air Mengalir Deras dari Atap Bocor di Mal Kawasan Gambir, Saksi: Air Semakin Lama Semakin Besar

Megapolitan
Pohon Tumbang Menimpa Angkot di Jalan Raya Bogor, 5 Penumpang Terluka

Pohon Tumbang Menimpa Angkot di Jalan Raya Bogor, 5 Penumpang Terluka

Megapolitan
Rumah di Kawasan Senen Kebakaran, Diduga akibat Korsleting

Rumah di Kawasan Senen Kebakaran, Diduga akibat Korsleting

Megapolitan
Lurah Sebut Lomba Panjat Pinang di Aliran Kalimalang Diganti Jadi Lomba Jalan di Atas Bambu

Lurah Sebut Lomba Panjat Pinang di Aliran Kalimalang Diganti Jadi Lomba Jalan di Atas Bambu

Megapolitan
3.200 Personel Polri Disiagakan Saat Upacara HUT Ke-77 RI di Istana Negara

3.200 Personel Polri Disiagakan Saat Upacara HUT Ke-77 RI di Istana Negara

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.