Kompas.com - 12/08/2013, 07:06 WIB
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com- Selat dan lautan tidak pernah menjadi penghalang bagi warga Kabupaten Kepulauan Seribu, Jakarta, untuk menjaga silaturahim. Tak peduli punya perahu atau tidak, mereka berusaha menjumpai sanak famili di pulau lain. Bagi mereka, Lebaran menjadi momentum tahunan yang tidak bisa ditinggalkan.

Perahu yang dikemudikan Asep (40) perlahan merapat di Dermaga Pulau Panggang, Rabu (7/8) sore itu. Empat jam lagi, beduk maghrib mengakhiri Ramadhan 1434 Hijriah. Satu demi satu penumpang yang berjumlah 30 orang itu sigap melompat ke dermaga.

Mereka warga Pulau Pramuka yang ingin menyeberang ke Pulau Panggang atau sebaliknya. Sebagian yang lain, wisatawan dari Jakarta yang ingin berlibur.

Tak lama menunggu, perahu Ojek Permata I yang dikemudikan Asep itu kembali dipenuhi penumpang. Pria asal Tangerang, Banten, yang sudah 15 tahun tinggal di Kepulauan Seribu itu pun kembali menarik gas guna mengantarkan penumpangnya ke pulau seberang.

Sore itu, tak tampak persiapan khusus Asep menyambut Lebaran. Seragam kerjanya masih sama seperti hari-hari sebelumnya. Kaus oblong dipadu celana pendek selutut.

”Lebaran berhenti (narik) sebentar untuk ikut shalat Id (Idul Fitri). Setelah itu kembali
narik,” ujarnya.

Asep merupakan salah satu dari 11 penyedia jasa penyeberangan yang melayani rute Pulau Pramuka, Pulau Karya, dan Pulau Panggang. Ini nama-nama pulau di kawasan Kepulauan Seribu, yang secara administratif sebuah kabupaten di wilayah DKI Jakarta.

Tarif sekali menyeberang cukup murah, rata-rata Rp 3.000 per orang. Tak seperti angkutan umum lain, ongkos penyeberangan di Kepulauan Seribu tak berubah, meski menjelang Lebaran, harga bahan bakar naik.

Saat Lebaran, perahu ojek, seperti milik Asep, memegang peran vital. Perahu ojek itu urat nadi bagi warga setempat untuk bersilaturahim antarpulau seusai shalat Id. Tidak sedikit pula, warga Kepulauan Seribu yang memiliki makam leluhur di lain pulau, seperti Pulau Karya.

”Setelah shalat Id, hari pertama Lebaran kami bersilaturahim dengan keluarga satu pulau dulu. Baru pada hari kedua, ziarah ke Pulau Karya dan mengunjungi saudara lain yang cukup jauh,” ujar Abilah (56), nelayan di RT 006 RW 003 Pulau Panggang.

Saudara Abilah tersebar di Pulau Pramuka dan Pulau Tidung, selain di Tangerang dan Serang (Banten). Saat berkunjung ke rumah saudara di pulau terdekat, Abilah naik perahu ojek penyeberangan.

Namun, untuk beranjang sana ke saudara di Pulau Tidung, ia menggunakan perahu sendiri. Sejauh ini, belum ada perahu penyeberangan dari Pulau Panggang, tempat tinggalnya, ke pulau itu. Ongkos naik perahu sendiri juga lebih murah karena hanya keluar enam liter bahan bakar untuk sekali jalan. Adapun jika menyewa perahu, biayanya sampai Rp 300.000.

Silaturahim antarpulau

Tidak seperti Abilah, sebagian warga telah bersilaturahim antarpulau pada hari pertama Lebaran. Kamis (8/8) pagi, selepas shalat Id, kesibukan warga untuk menyeberang dari satu pulau ke pulau lain cukup terasa.

Perahu-perahu bermuatan penuh warga bergerak dari satu dermaga ke dermaga lain, melintasi laut yang membiru diterpa cuaca cerah. Dari kejauhan, pulau-pulau kecil di seberang itu terlihat indah. Angin kencang di perairan Kepulauan Seribu pada hari Lebaran itu bukan penghalang mereka bersilaturahim ke pulau lain.

Mun’im Ikhwanun (28), warga Pulau Panggang yang lain, menuturkan, silaturahim sesama keluarga ataupun antartetangga di Kepulauan Seribu masih terjalin erat. Di satu pulau, bahkan sehari orang bisa dua kali bertamu. Pagi hari untuk bersalaman dan saling meminta maaf, malam hari untuk mengobrol banyak hal.

Mun’im memiliki 10 saudara. Saat Lebaran lalu, delapan di antaranya berkumpul di rumah orangtuanya, Khusni (79). ”Hari pertama Lebaran biasanya dimanfaatkan untuk silaturahim keluarga. Hari kedua berziarah ke makam keluarga,” ujar guru honorer di SD Pulau Untung Jawa dan pemandu wisata itu.

Saking eratnya silaturahim dan kebersamaan selama Idul Fitri, menurut Mun’im, anggota keluarga biasa berpatungan untuk menyediakan menu Lebaran. Besar nilai patungan tak ditentukan. Biasanya itu disesuaikan tingkat ekonomi masing- masing anggota keluarga.

Jauh sebelum Lebaran, sebagian warga telah mempersiapkan segalanya, mulai dari pakaian baru sampai menu istimewa. Suhaela (36), warga RT 005 Pulau Panggang, misalnya. Ia menyiapkan dua itik pemberian adiknya di Brebes, Jawa Tengah, untuk menjadi menu utama Lebaran.

Keluarga Suhaela juga menyiapkan sejumlah kue kering, seperti kue siput, kuping gajah, dan biji ketapang. Semua kue dibuat sendiri dan ditempatkan dalam stoples kecil di atas meja. ”Ya walaupun harga-harga naik, tetap yang namanya Lebaran harus ada menu utama, seperti sambal ketupat, opor, dan gulai,” ujar Suhaela.

Pesta kembang api

Kenaikan harga kebutuhan bukan halangan bagi mereka untuk berlebaran. Nunung (38), salah satu pembuat dodol betawi, sampai kewalahan melayani pesanan pelanggannya. Padahal, harga dodol telah dia naikkan 60-100 persen. Ia terpaksa menolak sebagian pesanan.

Begitulah, meski tinggal di pulau yang jauh dari daratan Jawa, animo warga Kepulauan Seribu merayakan Lebaran juga tinggi. Pada malam Lebaran, hampir semua pintu rumah warga dibuka lebar-lebar meski angin laut bertiup kencang dan beberapa kali halilintar terdengar di kejauhan.

Di masjid, hiruk-pikuk pengumpulan zakat berbaur dengan suara takbir dan beduk yang ditabuh terus-menerus. Seperti daerah-daerah lain, percikan kembang api juga menghiasi langit Kepulauan Seribu.

Asep Syarifudin, Bupati Kepulauan Seribu, mengatakan, semangat masyarakat Kepulauan Seribu untuk berlebaran sangat besar. Hal itu tidak saja terjadi di Pulau Panggang, tetapi juga di 10 pulau lain yang berpenduduk. Semangat itu muncul lantaran sebagian besar warga jarang ketemu. ”Saat Lebaran itulah mereka bisa berkumpul,” ucapnya. (DEFRI WERDIONO)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Semarak Malam Puncak Jakarnaval 2022, Lyodra Ajak Penonton Nyanyi di Atas Panggung

Semarak Malam Puncak Jakarnaval 2022, Lyodra Ajak Penonton Nyanyi di Atas Panggung

Megapolitan
PKL Tebet Eco Park Ditempatkan di Dekat Rusun Harum agar Tak Jualan di Trotoar

PKL Tebet Eco Park Ditempatkan di Dekat Rusun Harum agar Tak Jualan di Trotoar

Megapolitan
Update 14 Agustus: Tambah 242 Kasus Covid-19 di Tangsel, Totalnya Kini 98.265

Update 14 Agustus: Tambah 242 Kasus Covid-19 di Tangsel, Totalnya Kini 98.265

Megapolitan
Pemprov DKI Gelontorkan Dana Rp 5,4 Miliar untuk Gelar Jakarnaval 2022

Pemprov DKI Gelontorkan Dana Rp 5,4 Miliar untuk Gelar Jakarnaval 2022

Megapolitan
Update 14 Agustus: Tambah 2.109 Kasus Covid-19 di Jakarta, 19.195 Pasien Dirawat

Update 14 Agustus: Tambah 2.109 Kasus Covid-19 di Jakarta, 19.195 Pasien Dirawat

Megapolitan
Wagub DKI Bantah Wajibkan Pegawai Pemprov Nonton Jakarnaval 2022

Wagub DKI Bantah Wajibkan Pegawai Pemprov Nonton Jakarnaval 2022

Megapolitan
Kebakaran Mobil Karnaval Saat Jakarnaval 2022 Diduga akibat Percikan dari Kembang Api

Kebakaran Mobil Karnaval Saat Jakarnaval 2022 Diduga akibat Percikan dari Kembang Api

Megapolitan
Mobil Karnaval Jakarnaval 2022 Terbakar, Wagub DKI: Kebakaran Sedikit Saja, Tak Masalah

Mobil Karnaval Jakarnaval 2022 Terbakar, Wagub DKI: Kebakaran Sedikit Saja, Tak Masalah

Megapolitan
Bendung Katulampa Siaga 2, Waspada Banjir di Bantaran Kali Ciliwung Jakarta

Bendung Katulampa Siaga 2, Waspada Banjir di Bantaran Kali Ciliwung Jakarta

Megapolitan
Tebet Eco Park Kembali Dibuka Besok, Pemkot Jaksel Siapkan Lahan Parkir Kendaraan

Tebet Eco Park Kembali Dibuka Besok, Pemkot Jaksel Siapkan Lahan Parkir Kendaraan

Megapolitan
Mobil Karnaval Jakarnaval 2022 Tiba-tiba Terbakar, Sebelumnya Ada Nyala Petasan

Mobil Karnaval Jakarnaval 2022 Tiba-tiba Terbakar, Sebelumnya Ada Nyala Petasan

Megapolitan
Pegawai Pemprov DKI Mengaku Diwajibkan Nonton Jakarnaval 2022: Ada Surat Tugasnya

Pegawai Pemprov DKI Mengaku Diwajibkan Nonton Jakarnaval 2022: Ada Surat Tugasnya

Megapolitan
Cara Daftar Masuk Tebet Eco Park melalui Aplikasi JAKI

Cara Daftar Masuk Tebet Eco Park melalui Aplikasi JAKI

Megapolitan
Ruko di Depok Kebakaran Diduga akibat Korsleting, Tumpukan Uang Ikut Terbakar

Ruko di Depok Kebakaran Diduga akibat Korsleting, Tumpukan Uang Ikut Terbakar

Megapolitan
Jakarnaval 2022, Motor dan Mobil Dishub DKI Jajal Sirkuit Formula E

Jakarnaval 2022, Motor dan Mobil Dishub DKI Jajal Sirkuit Formula E

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.