Kompas.com - 12/08/2013, 13:17 WIB
Satuan Polisi Pamong Praja.melakukan.tindak tegas pada para PKL Pasar Minggu. Para petugas Satpol PP mengambil barang dagangan mereka dan tidak mengembalikannya pada pedagang, Pasar Minggu, Jakarta, Senin (12/8/2013). KOMPAS.COM/SONYA SUSWANTISatuan Polisi Pamong Praja.melakukan.tindak tegas pada para PKL Pasar Minggu. Para petugas Satpol PP mengambil barang dagangan mereka dan tidak mengembalikannya pada pedagang, Pasar Minggu, Jakarta, Senin (12/8/2013).
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Petugas Satpol PP di Pasar Minggu, Jakarta Selatan, sudah tidak mau bertoleransi dengan para pedagang kaki lima (PKL) yang masih membandel berjualan di jalan. Petugas Satpol PP langsung mengambil tindakan tegas.

Sejak Senin (12/8/2013) pagi, sekitar pukul 05.00, petugas Satpol PP melakukan sweeping PKL yang masih berjualan di jalan, kemudian petugas mengangkut lapak-lapak pedagang nakal tersebut.

Ketua Satpol PP Jakarta Selatan Sulistiarto mengatakan sudah tidak bisa menoleransi PKL Pasar Minggu yang berjualan di pinggir jalan. Ia mengaku sudah cukup sabar selama dua bulan memberikan toleransi kepada mereka.

"Enggak ada toleransi sekecil apa pun dan setitik apa pun bagi kaki lima. Sudah dua bulan kami kasih kelonggaran," ujar Sulistiarto di Jakarta, Senin ini.

Saat melakukan aksi sweeping PKL tadi pagi, Sulistiarto menurunkan 150 orang anak buahnya dengan 65 truk pengangkut. Hal itu dilakukan untuk mempersempit gerak para PKL.

Sulistiarto menegaskan bahwa apa yang dilakukan pihaknya tidak melanggar HAM atau sampai disebut tidak manusiawi. Malah menurutnya, para pedagang tersebut yang melanggar HAM.

"Bukannya kami tidak manusiawi, tapi mereka yang tidak manusiawi. Mereka melanggar HAM mengambil yang bukan haknya, jalan untuk mobil malah digunakan, trotoar untuk pejalan kaki digunakan," ujar dia.

Sebelumnya, Satpol PP di Pasar Minggu sempat membuat Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo berang. Saat melakukan sidak, dia melihat petugas Satpol PP malah membiarkan PKL yang berjualan di pinggir jalan.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Belasan Kios di Terminal Senen Terbakar

Belasan Kios di Terminal Senen Terbakar

Megapolitan
UPDATE: Tambah 11 Kasus di Tangsel, 120 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 11 Kasus di Tangsel, 120 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE: Tambah 19 Kasus di Kota Tangerang, 195 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 19 Kasus di Kota Tangerang, 195 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Fakta Pelajar Menjambret di Jagakarsa, Cari Korban untuk Bayar Hutang

Fakta Pelajar Menjambret di Jagakarsa, Cari Korban untuk Bayar Hutang

Megapolitan
Kronologi Klaster Covid-19 di Perum Griya Melati Bogor, 25 Orang Terinfeksi

Kronologi Klaster Covid-19 di Perum Griya Melati Bogor, 25 Orang Terinfeksi

Megapolitan
Lambatnya Polisi Usut Pemerkosaan dan Perdagangan Remaja yang Menjerat Anak Anggota DPRD Bekasi

Lambatnya Polisi Usut Pemerkosaan dan Perdagangan Remaja yang Menjerat Anak Anggota DPRD Bekasi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Permintaan Maaf Wagub DKI soal Video Paduan Suara di Masjid Istiqlal | Permintaan Maaf JYC yang Gelar Paduan Suara di Masjid Istiqlal

[POPULER JABODETABEK] Permintaan Maaf Wagub DKI soal Video Paduan Suara di Masjid Istiqlal | Permintaan Maaf JYC yang Gelar Paduan Suara di Masjid Istiqlal

Megapolitan
Usai Mudik, Satu Keluarga di Ciledug Kota Tangerang Positif Covid-19

Usai Mudik, Satu Keluarga di Ciledug Kota Tangerang Positif Covid-19

Megapolitan
Wagub: TGUPP Bukan Penyebab ASN Tak Ikut Lelang Jabatan

Wagub: TGUPP Bukan Penyebab ASN Tak Ikut Lelang Jabatan

Megapolitan
Depok Catat 126 Kasus Baru Covid-19 pada 18 Mei

Depok Catat 126 Kasus Baru Covid-19 pada 18 Mei

Megapolitan
Sebuah Gudang Kabel Optik di Cipayung Terbakar

Sebuah Gudang Kabel Optik di Cipayung Terbakar

Megapolitan
Hari Ini, 4 Perusahaan di Kota Tangerang Laksanakan Vaksinasi Gotong Royong

Hari Ini, 4 Perusahaan di Kota Tangerang Laksanakan Vaksinasi Gotong Royong

Megapolitan
25 Warga di Perumahan Griya Melati Bogor Positif Covid-19

25 Warga di Perumahan Griya Melati Bogor Positif Covid-19

Megapolitan
Petugas Dishub Bekasi Dikeroyok Anggota Ormas Saat Bertugas

Petugas Dishub Bekasi Dikeroyok Anggota Ormas Saat Bertugas

Megapolitan
Selepas Lebaran, Kasus Covid-19 Kota Bogor Meningkat

Selepas Lebaran, Kasus Covid-19 Kota Bogor Meningkat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X