PKL Pasar Gembrong Minta Tempat Relokasi

Kompas.com - 12/08/2013, 19:05 WIB
EditorTjatur Wiharyo
JAKARTA, KOMPAS.com - Pedagang kaki lima (PKL) di kawasan Pasar Gembrong, Jatinegara, Jakarta Timur tak keberatan ditertibkan oleh Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Namun, mereka minta Pemprov DKI tidak menertibkan begitu saja, melainkan menyediakan tempat relokasi.

"Jadi kami diminta untuk tidak jualan di trotoar. Jangan makan badan jalan. Kami juga minta agar Pemrov DKI untuk membuat kesepakatan dengan pedagang. Direlokasi kami mau, asal jangan tidak diberikan solusi. Kami punya keluarga butuh makan," ujar seorang pedagang mainan, Ruri Hutabarat (38), Senin (12/8/2013).

Hal tersebut disampaikan berkaitan dengan penertiban yang dilakukan Pemprov DKI di kawasan Pasar Gembrong, yang dilakukan sejak Minggu (11/8/2013). Penertiban dilakukan secara persuasif sehingga berlangsung dengan damai.

Pemprov DKI memberikan kepada PKL waktu tiga hari untuk pindah, tetapi sejauh ini belum bisa memberikan solusi untuk para PKL tersebut.


"Kami juga tidak tahu mau dipindah kemana. Belum ada tempat, mau ke Pasar Cipinang atau SMP 14 Jatinegara. Tapi belum pasti, Pasar Cipinang dan bekas SMP di Jatinegara belum selesai dibangun. Area parkir belum ada," ujar Camat Jatinegara Syofian Taher, di kawasan Pasar Gembrong, Senin (12/8/2013).

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber Warta Kota
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

SMK di Depok Diserang Sekelompok Orang, Guru: Sudah Tiga Kali Penyerangan

SMK di Depok Diserang Sekelompok Orang, Guru: Sudah Tiga Kali Penyerangan

Megapolitan
SMK di Depok Dirusak Massa, Polisi Duga Aksi Balas Dendam

SMK di Depok Dirusak Massa, Polisi Duga Aksi Balas Dendam

Megapolitan
Anggota DPRD Yang Bocorkan Rapat Tertutup Akan Dijerat Pasal Kode Etik

Anggota DPRD Yang Bocorkan Rapat Tertutup Akan Dijerat Pasal Kode Etik

Megapolitan
Terduga Teroris di Tambun Merencanakan Bom Bunuh Diri di Lampung

Terduga Teroris di Tambun Merencanakan Bom Bunuh Diri di Lampung

Megapolitan
Pria Ditemukan Membusuk di Kontrakan, Diduga Tewas karena Sakit

Pria Ditemukan Membusuk di Kontrakan, Diduga Tewas karena Sakit

Megapolitan
Djeni Bisa Sewa 3 Mobil Sehari untuk Kemudian Digadai

Djeni Bisa Sewa 3 Mobil Sehari untuk Kemudian Digadai

Megapolitan
9 Terdakwa Sindikat 70 Kg Sabu dan 49.238 Butir Ekstasi Divonis Seumur Hidup

9 Terdakwa Sindikat 70 Kg Sabu dan 49.238 Butir Ekstasi Divonis Seumur Hidup

Megapolitan
Terduga Teroris di Tambun Selatan Terkait dengan Kelompok Abu Zee

Terduga Teroris di Tambun Selatan Terkait dengan Kelompok Abu Zee

Megapolitan
Polisi Kembali Amankan Terduga Teroris di Tambun Selatan, Malam Ini

Polisi Kembali Amankan Terduga Teroris di Tambun Selatan, Malam Ini

Megapolitan
PPD Menegaskan Tak Terkait dengan Korupsi Pengadaan Bus Transjakarta

PPD Menegaskan Tak Terkait dengan Korupsi Pengadaan Bus Transjakarta

Megapolitan
Cemburu Buta, Pemuda Tusuk Teman Pacarnya di Kembangan

Cemburu Buta, Pemuda Tusuk Teman Pacarnya di Kembangan

Megapolitan
Artis Sinetron Vicky Nitinegoro Ditangkap Terkait Kasus Narkoba

Artis Sinetron Vicky Nitinegoro Ditangkap Terkait Kasus Narkoba

Megapolitan
Operator Klaim Bus Transjakarta Zhong Tong Bukan Terbakar, tapi Hanya Kesalahan Mesin

Operator Klaim Bus Transjakarta Zhong Tong Bukan Terbakar, tapi Hanya Kesalahan Mesin

Megapolitan
Operator Jamin Keamanan Bus Transjakarta Merk Zhong Tong

Operator Jamin Keamanan Bus Transjakarta Merk Zhong Tong

Megapolitan
DPRD DKI Akan Rancang Sanksi bagi Anggota yang Langgar Kode Etik

DPRD DKI Akan Rancang Sanksi bagi Anggota yang Langgar Kode Etik

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X