Kompas.com - 13/08/2013, 14:05 WIB
Petugas pemadam kebakaran membersihkan jalan Kebon Melati di kawasan Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, Minggu (11/8/2013). Ratusan petugas dari berbagai kesatuan dinas menertibkan lapak-lapak pedagang kaki lima dan membersihkan kawasan tersebut. KOMPAS / PRIYOMBODOPetugas pemadam kebakaran membersihkan jalan Kebon Melati di kawasan Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, Minggu (11/8/2013). Ratusan petugas dari berbagai kesatuan dinas menertibkan lapak-lapak pedagang kaki lima dan membersihkan kawasan tersebut.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Langkah awal Pemerintah Provinsi DKI Jakarta melakukan penataan dengan menertibkan pedagang kaki lima (PKL) yang berjualan menggunakan bahu jalan di Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, berjalan mulus. Namun, hal tersebut dinilai baru halaman pertama dari program penertiban PKL.

Pengamat perkotaan, Yayat Supriatna, menyatakan Pemprov DKI Jakarta perlu mempertegas apakah hanya penataan PKL yang merupakan tujuan akhir mereka. Menurutnya, upaya merelokasi pedagang masuk dalam lokasi Blok G bukan berarti selesai sudah semua masalah. Upaya tersebut baru menyelesaikan satu dari beberapa persoalan yang ada di Pasar Tanah Abang.

"Ini baru awal. Jadi, ini baru halaman pertama. Kita harus melihat perkembangan lebih lanjut ke depan di sana bagaimana karena ini masih dalam proses," kata pengajar dari Universitas Trisakti ini saat dihubungi Kompas.com, Selasa (13/8/2013).

Menurut Yayat, masalah yang terjadi di Pasar Tanah Abang tidak hanya tentang bagaimana menata PKL. Masalah lain, seperti adanya lokasi bongkar muat ekspedisi, kebutuhan akan halaman parkir, sebagian PKL yang belum tertampung di Blok G, sampai dengan perilaku pembeli yang terbiasa berbelanja di luar pasar, perlu dicarikan solusinya.

"Masalah pembeli, yang harus berubah kan bukan cuma PKL, tetapi pembeli juga harus berubah. Apakah mau untuk belanja ke Blok G? Kalau pembeli praktiknya tidak mau membeli ke Blog G, ya sama saja," ujar Yayat.

Jika pembeli tak mau berbelanja masuk di dalam Blok G, lanjut Yayat, tentu upaya memindahkan pedagang ke dalam pasar akan menjadi sia-sia. Sebab, hal itu hanya akan memunculkan pedagang baru yang berjualan kembali di luar pasar.

Untuk itu, Yayat mengatakan perlunya juga melakukan pembinaan kepada pembeli agar mereka mau membeli di dalam pasar. Dia pun memberikan tips jurus marketing agar pembeli mau masuk ke dalam pasar.

"Pertama jurus marketing dengan harga sewa murah, tempat nyaman, dan retribusi lebih murah. Tentunya barang yang dijual oleh pedagang akan menjadi murah dan pembeli akan ke atas pasar. Makanya, pengelola pasar juga harus cermat," ujarnya.

Pertumbuhan PKL Jakarta tinggi

Yayat menilai, pertumbuhan PKL di Jakarta tetap akan tinggi ke depannya. Pasalnya, dalam perkiraannya, saat ini, hanya 25 persen warga Jakarta yang terjun di sektor formal, seperti bekerja di perkantoran, sedangkan sisanya 75 persen masih di sektor informal dengan berbagai profesi.

Ia mengatakan, tentunya PKL yang masuk dalam sektor informal memungkinkan pertumbuhan yang tetap tinggi ke depannya. Sementara upaya penertiban yang dilakukan melalui petugas seperti Satpol PP akan diuji ke depannya dengan hal ini.

"Ini akan dilihat satu dua bulan ke depannya karena sekarang ini masih sepi Lebaran. Antara petugas dan PKL ini seperti lagu dangdut, antara tahan mana dan mana tahan. Jadi, PKL bertahan untuk usaha hidupnya, sementara petugas mana tahan untuk berdiri terus," tandas Yayat.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sidang Kasus Terorisme dengan Terdakwa Munarman Dilanjutkan Hari Ini

Sidang Kasus Terorisme dengan Terdakwa Munarman Dilanjutkan Hari Ini

Megapolitan
Lansia yang Tewas Dikeroyok Massa di Cakung Dituduh Pencuri Akibat Senggol Pemotor

Lansia yang Tewas Dikeroyok Massa di Cakung Dituduh Pencuri Akibat Senggol Pemotor

Megapolitan
Prediksi BMKG: Sebagian Jakarta Hujan Siang hingga Malam, Bekasi Hujan Sepanjang Hari

Prediksi BMKG: Sebagian Jakarta Hujan Siang hingga Malam, Bekasi Hujan Sepanjang Hari

Megapolitan
Pengamat Tebak Pesan Anies ke Giring: Kalau Sumbang Suaranya, Jangan Ngomong Politik Dulu Deh...

Pengamat Tebak Pesan Anies ke Giring: Kalau Sumbang Suaranya, Jangan Ngomong Politik Dulu Deh...

Megapolitan
Nasib Naas Pengendara Mobil di Cakung: Disangka Maling, Dikejar Massa dan Dipukuli hingga Tewas

Nasib Naas Pengendara Mobil di Cakung: Disangka Maling, Dikejar Massa dan Dipukuli hingga Tewas

Megapolitan
Ingat, Ganjil Genap di 13 Ruas Jalan Jakarta Masih Berlaku di Tengah Lonjakan Kasus Covid-19

Ingat, Ganjil Genap di 13 Ruas Jalan Jakarta Masih Berlaku di Tengah Lonjakan Kasus Covid-19

Megapolitan
PSI Tegaskan Tidak Anti Formula E, asalkan Anies Selesaikan Dulu Masalah Banjir dan Macet

PSI Tegaskan Tidak Anti Formula E, asalkan Anies Selesaikan Dulu Masalah Banjir dan Macet

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Kecelakaan Dua Truk di Gatot Subroto| Konvoi Mobil Mewah Ditegur Polisi

[POPULER JABODETABEK] Kecelakaan Dua Truk di Gatot Subroto| Konvoi Mobil Mewah Ditegur Polisi

Megapolitan
UPDATE 24 Januari: Tambah 133 Kasus di Kota Tangerang, 741 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE 24 Januari: Tambah 133 Kasus di Kota Tangerang, 741 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Sekolah di Depok Gelar PTM 100 Persen Besok, Kantin Ditutup dan Istirahat Diperpendek

Sekolah di Depok Gelar PTM 100 Persen Besok, Kantin Ditutup dan Istirahat Diperpendek

Megapolitan
UPDATE: Bertambah 1.739, Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Kini Ada 879.307

UPDATE: Bertambah 1.739, Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Kini Ada 879.307

Megapolitan
12 Pompa Apung dan 5 Pompa Mobile Dikerahkan untuk Surutkan Banjir di Tegal Alur

12 Pompa Apung dan 5 Pompa Mobile Dikerahkan untuk Surutkan Banjir di Tegal Alur

Megapolitan
Sopir Minibus Selamat Usai Terjepit karena Tabrak Truk di Klender

Sopir Minibus Selamat Usai Terjepit karena Tabrak Truk di Klender

Megapolitan
Dua Tersangka Kasus Penyekapan Wanita di Tangerang Diamankan Polisi

Dua Tersangka Kasus Penyekapan Wanita di Tangerang Diamankan Polisi

Megapolitan
Sajam yang Dipakai untuk Menusuk Anggota TNI AD di Jakarta Utara Sudah Ditemukan

Sajam yang Dipakai untuk Menusuk Anggota TNI AD di Jakarta Utara Sudah Ditemukan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.