Relokasi PKL, Jokowi Minta Kepala Pasar Blok G Transparan

Kompas.com - 13/08/2013, 16:43 WIB
Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo kembali mendatangi Blok G Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (12/8/2013). Dia memeriksa beberapa fasilitas yang seharusnya sudah diperbaiki oleh PD Pasar Jaya. KOMPAS.com/Fabian Januarius KuwadoGubernur DKI Jakarta Joko Widodo kembali mendatangi Blok G Pasar Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (12/8/2013). Dia memeriksa beberapa fasilitas yang seharusnya sudah diperbaiki oleh PD Pasar Jaya.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo meminta Kepala Pasar Blok G Tanah Abang bertindak transparan dalam melaksanakan verifikasi pedagang kaki lima. Ia ingin tidak ada kongkalikong antara petugas verifikasi dan pedagang dalam proses verifikasi itu.

"Kalau ada tanda-tanda yang tidak benar, nanti kita buka. Transparan pokoknya," ujar Jokowi di Balaikota Jakarta, Selasa (13/8/2013) siang.

Transparansi itu antara lain dilakukan dengan memberi tanda untuk tempat usaha para pedagang. Tempat yang sudah dimiliki pedagang lewat undian harus diumumkan secara terbuka melalui papan pengumuman sehingga semua proses bisa dilihat secara umum.

Jokowi yakin proses pemindahan PKL dari jalan ke dalam Pasar Blok G sejauh ini tidak ada masalah. Ia akan menerapkan prosedur penataan pasar yang sama terhadap pasar lain yang hendak ditata, yakni Pasar Jatinegara di Jakarta Timur dan Pasar Minggu, Jakarta Selatan.

"Konsentrasi memang di Tanah Abang, Pasar Minggu, dan Pasar Jatinegara. (Pola penataan) kurang lebih sama," ujarnya.

Pemerintah Provinsi DKI menata kawasan Pasar Tanah Abang dengan menggunakan sistem push and pull. Sistem itu dilakukan dengan menarik PKL ke dalam Pasar Blok G dan mendorong angkutan kota untuk lebih tertib.

Sebanyak 942 pedagang telah mendaftarkan diri dalam relokasi itu, sementara total kios di pasar itu sebanyak 1.100 unit. Jika masih ada kios yang belum ditempati, kios itu akan diundi untuk digunakan PKL yang telat mendaftar dan PKL yang tak memiliki KTP Jakarta.

Setelah pendaftaran pertama, para PKL diberi waktu untuk mendaftarkan ulang atau verifikasi. Setelah itu, PKL yang sudah dikelompokkan sesuai barang dagangannya diundi untuk menempati tempat usaha yang telah direnovasi di pasar tersebut.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Wisatawan Diminta Pulang Usai Jalani Rapid Test di Stasiun Bogor

5 Wisatawan Diminta Pulang Usai Jalani Rapid Test di Stasiun Bogor

Megapolitan
Update 30 Oktober: Covid-19 di Kota Tangerang Kini 2.159, Bertambah 19 Kasus

Update 30 Oktober: Covid-19 di Kota Tangerang Kini 2.159, Bertambah 19 Kasus

Megapolitan
BNPB Minta Depok Segera Isolasi OTG Covid-19 di Lokasi Khusus

BNPB Minta Depok Segera Isolasi OTG Covid-19 di Lokasi Khusus

Megapolitan
KPU Tetapkan Jadwal Debat Kandidat Pilkada Tangsel: 22 November dan 3 Desember 2020

KPU Tetapkan Jadwal Debat Kandidat Pilkada Tangsel: 22 November dan 3 Desember 2020

Megapolitan
Libur Panjang, 509.140 kendaraan Tinggalkan Jakarta

Libur Panjang, 509.140 kendaraan Tinggalkan Jakarta

Megapolitan
[UPDATE] Grafik Covid-19 30 Oktober: Total 7.116 Kasus di Depok

[UPDATE] Grafik Covid-19 30 Oktober: Total 7.116 Kasus di Depok

Megapolitan
Polemik Lokasi Khusus Isolasi OTG Covid-19 di Depok, Kini BNPB Sebut Wisma Makara UI Boleh Dipakai

Polemik Lokasi Khusus Isolasi OTG Covid-19 di Depok, Kini BNPB Sebut Wisma Makara UI Boleh Dipakai

Megapolitan
Manajemen Terminal Kampung Rambutan Akan Bagikan Masker Kain untuk Penumpang

Manajemen Terminal Kampung Rambutan Akan Bagikan Masker Kain untuk Penumpang

Megapolitan
Peserta yang Lolos CPNS Bisa Mengundurkan Diri, Ini Tahapannya

Peserta yang Lolos CPNS Bisa Mengundurkan Diri, Ini Tahapannya

Megapolitan
Puncak Arus Balik Libur Panjang Diprediksi Terjadi pada Sabtu dan Minggu

Puncak Arus Balik Libur Panjang Diprediksi Terjadi pada Sabtu dan Minggu

Megapolitan
Libur Panjang, Barang Bawaan Penumpang Pesawat di Bandara Soekarno-Hatta Capai 178.508 Kilogram

Libur Panjang, Barang Bawaan Penumpang Pesawat di Bandara Soekarno-Hatta Capai 178.508 Kilogram

Megapolitan
Buru Pelaku Begal di Tanjung Priok, Polisi Kumpulkan Rekaman CCTV

Buru Pelaku Begal di Tanjung Priok, Polisi Kumpulkan Rekaman CCTV

Megapolitan
UPDATE 30 Oktober: 166 Pasien Positif Covid-19 di Tangsel Masih Dirawat

UPDATE 30 Oktober: 166 Pasien Positif Covid-19 di Tangsel Masih Dirawat

Megapolitan
Sesosok Jenazah Mengambang di Sungai Cisadane, Sudah Seminggu Dicari Keluarga

Sesosok Jenazah Mengambang di Sungai Cisadane, Sudah Seminggu Dicari Keluarga

Megapolitan
Tim Suksesnya Diintimidasi Saat Pasang APK, Benyamin Davnie: Serahkan Ke Kepolisian

Tim Suksesnya Diintimidasi Saat Pasang APK, Benyamin Davnie: Serahkan Ke Kepolisian

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X