Ini Mekanisme Penyaluran CSR Melalui Pemprov DKI

Kompas.com - 15/08/2013, 20:20 WIB
Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo (kanan) ditemani Direktur The Capitol Jakarta, Jimmy Wijaya (kiri) meresmikan tangga berjalan di Jembatan Penyebrangan Orang (JPO) Halte Busway St Carolus, Salemba, Jakarta, Rabu (6/3/2013).  Tangga berjalan (eskalator) yang merupakan pertama kalinya terintegrasi dengan JPO TransJakarta itu adalah  sumbangan dari Corporate Social Responsibility (CSR) dari The Capitol Group. KOMPAS/LASTI KURNIAGubernur DKI Jakarta Joko Widodo (kanan) ditemani Direktur The Capitol Jakarta, Jimmy Wijaya (kiri) meresmikan tangga berjalan di Jembatan Penyebrangan Orang (JPO) Halte Busway St Carolus, Salemba, Jakarta, Rabu (6/3/2013). Tangga berjalan (eskalator) yang merupakan pertama kalinya terintegrasi dengan JPO TransJakarta itu adalah sumbangan dari Corporate Social Responsibility (CSR) dari The Capitol Group.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Badan Pengelolaan Keuangan Daerah (BPKD) DKI Jakarta Endang Wijayanti mengatakan, penyaluran bantuan CSR melalui Pemprov DKI Jakarta merupakan inisiatif dari perusahaan terkait. Pemerintah hanya membantu mengarahkan sasaran CSR.

"Perusahaan datang ke kita, menawarkan CSR. Itu bisa ke dinas, suku dinas, atau pimpinan (gubernur/wakilnya) langsung, lalu diberitahukan ke dinas terkait untuk ditunjukkan sasaran CSR," ujar Endang.

Endang mengatakan, dinas tersebut hanya bertugas mencatat barang atau berapa dana yang disalurkan ke target CSR. Setelah penyaluran rampung, dinas itu melaporkannya ke BPKD DKI untuk dicatatkan ke dalam penerimaan hibah di APBD DKI. Di akhir tahun, BPKD mencatatkan ke pengeluaran hibah.

Dalam era pemerintahan Gubernur Joko Widodo dan dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama, konsep penyaluran CSR disesuaikan dengan tema besar, yakni Jakarta Baru. Konsep itu, kata Endang, memiliki khas mengajak peran serta masyarakat dalam proses pemerintahan, termasuk penyaluran CSR.

"Masyarakat bisa mengawasi, asal tidak ada (kepentingan) tertentunya. Waktu banjir kemarin itu, banyak tenaga yang bantu juga, kok," ujarnya.

Ia menyebutkan, Pemprov DKI memiliki kewajiban memublikasikan perusahaan mana saja yang telah memenuhi tanggung jawab sosial mereka. Publikasi itu dapat dilakukan seusai penyaluran CSR rampung atau di akhir tahun, setelah penutupan APBD.

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mengadu Sejumlah Masalah, Petugas Ambulans Unjuk Rasa di Depan Balai Kota

Mengadu Sejumlah Masalah, Petugas Ambulans Unjuk Rasa di Depan Balai Kota

Megapolitan
Deteksi Banjir, Anies Minta Camat dan Lurah Ketahui Volume Air Hujan dengan Alat Ukur

Deteksi Banjir, Anies Minta Camat dan Lurah Ketahui Volume Air Hujan dengan Alat Ukur

Megapolitan
Ridwan Kamil: Realistis Kondisi Normal dari Pandemi Covid-19 Baru 2022

Ridwan Kamil: Realistis Kondisi Normal dari Pandemi Covid-19 Baru 2022

Megapolitan
Dua Ruas Jalan di Jakarta Barat Rawan Terjadi Kecelakaan, Ini Sebabnya

Dua Ruas Jalan di Jakarta Barat Rawan Terjadi Kecelakaan, Ini Sebabnya

Megapolitan
Pemkot Jaksel Panggil Pengembang Melati Residence, Wali Kota: Dua Kali Tak Hadir

Pemkot Jaksel Panggil Pengembang Melati Residence, Wali Kota: Dua Kali Tak Hadir

Megapolitan
Ridwan Kamil Khawatir Lonjakan Kasus Covid-19 di Jabar Setelah Long Weekend

Ridwan Kamil Khawatir Lonjakan Kasus Covid-19 di Jabar Setelah Long Weekend

Megapolitan
Pembangunan Embung Tegal Alur Ditargetkan Selesai Awal 2021

Pembangunan Embung Tegal Alur Ditargetkan Selesai Awal 2021

Megapolitan
Pemkot Klaim Kasus Positif Covid-19 di Jakarta Barat Turun Berkat Ronda Keliling

Pemkot Klaim Kasus Positif Covid-19 di Jakarta Barat Turun Berkat Ronda Keliling

Megapolitan
Lurah Sebut PT Khong Guan Janji Beri Jawaban soal Ganti Rugi Warga Senin Pekan Depan

Lurah Sebut PT Khong Guan Janji Beri Jawaban soal Ganti Rugi Warga Senin Pekan Depan

Megapolitan
Demo Tolak UU Cipta Kerja Usai, Kendaraan Sudah Bisa Melintas

Demo Tolak UU Cipta Kerja Usai, Kendaraan Sudah Bisa Melintas

Megapolitan
8 Dugaan Pelanggaran Kampanye Pilkada Tangsel Dilakukan 2 Paslon

8 Dugaan Pelanggaran Kampanye Pilkada Tangsel Dilakukan 2 Paslon

Megapolitan
Musim Hujan, Pemkot Tangerang Siapkan 709 Petugas Siaga Banjir

Musim Hujan, Pemkot Tangerang Siapkan 709 Petugas Siaga Banjir

Megapolitan
Polda Metro Jaya Bakal Gelar Operasi Zebra 26 Oktober-8 November 2020

Polda Metro Jaya Bakal Gelar Operasi Zebra 26 Oktober-8 November 2020

Megapolitan
UPDATE 21 Oktober: 12.748 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Jakarta, 2.120 Orang Meninggal

UPDATE 21 Oktober: 12.748 Pasien Covid-19 Masih Dirawat di Jakarta, 2.120 Orang Meninggal

Megapolitan
Pengendara Mobil yang Buang Kantong Sampah di Kalimalang Menyerahkan Diri ke Polres Metro Bekasi

Pengendara Mobil yang Buang Kantong Sampah di Kalimalang Menyerahkan Diri ke Polres Metro Bekasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X