Solar Kapal dan Lokasi Sandar Sulitkan Pemadaman Kapal Terbakar di Muara Baru

Kompas.com - 16/08/2013, 04:54 WIB
Beberapa kapal yang belum diketahui jumlahnya terbakar di Dermaga Muara Baru, Penjaringan, Jakarta Utara. Jumat (16/8/2013). Kompas.com/Robertus BelarminusBeberapa kapal yang belum diketahui jumlahnya terbakar di Dermaga Muara Baru, Penjaringan, Jakarta Utara. Jumat (16/8/2013).
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com — Bahan bakar kapal serta jauhnya lokasi sandar sejumlah kapal nelayan yang terbakar di Dermaga Muara Baru, Penjaringan, Jakarta Utara, membuat petugas sulit menjinakkan api di lokasi kejadian. Sampai Jumat (16/8/2013) pukul 03.00 WIB, api masih terlihat menyala pada satu dari enam kapal nelayan yang terbakar di lokasi.

"Memang lokasi jangkauannya jauh dan susah," kata Mudasir, Komandan Peleton Sudin Damkar Jakarta Utara, di lokasi kejadian, Jumat dini hari. Upaya pemadaman dilakukan dengan menyambung selang air yang dipompa mobil penyedot di ujung pelabuhan. Mobil pemadam kebakaran tak bisa mendekati lokasi kapal yang terbakar.

Dari pantauan Kompas.com, deretan kapal yang terbakar tersandar sekitar 150 meter dari ujung pelabuhan. Lebar jalan masuk menuju lokasi sandar kapal pun hanya bisa dilintasi kendaraan roda dua. "Jadi kami pakai mobil penyedot yang mengambil langsung air dari laut. Total ada 15 unit yang ke sini," ujar Mudasir.

Selain itu, upaya pemadaman juga dilakukan menggunakan perahu khusus pemadam dari Kesatuan Penjaga Laut dan Pantai (KPLP) Pelabuhan Muara Baru. Menurut seorang petugas KPLP Pelabuhan Muara Baru, api membakar enam kapal. "Satu yang paling parah kebakar karena banyak solarnya," ujar petugas tersebut.

Pantauan Kompas.com, kerusakan parah terlihat di tiga kapal. Dek bagian atas kapal hancur terbakar hanya menyisakan badan kapal yang berlubang. Tidak ada korban jiwa dari kebakaran ini, tetapi kerugian diperkirakan cukup besar.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Politisi PAN Ini Pasang Wifi Gratis untuk Belajar Online di 7 Titik di Jakbar

Politisi PAN Ini Pasang Wifi Gratis untuk Belajar Online di 7 Titik di Jakbar

Megapolitan
Diduga Sebar Kebohongan Obat Covid-19, Anji Dilaporkan ke Polisi

Diduga Sebar Kebohongan Obat Covid-19, Anji Dilaporkan ke Polisi

Megapolitan
Pemprov Jakarta Sebut Ganjil Genap Diterapkan untuk Paksa Warga Tetap di Rumah

Pemprov Jakarta Sebut Ganjil Genap Diterapkan untuk Paksa Warga Tetap di Rumah

Megapolitan
UPDATE 3 Agustus: Bertambah 1, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Genap 600

UPDATE 3 Agustus: Bertambah 1, Kasus Covid-19 di Kota Tangerang Genap 600

Megapolitan
UPDATE 3 Agustus: Bertambah 24, Kini Ada 572 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel

UPDATE 3 Agustus: Bertambah 24, Kini Ada 572 Kasus Positif Covid-19 di Tangsel

Megapolitan
Sita 131 Kg Sabu, Terbesar Sepanjang Sejarah di Jakarta Selatan

Sita 131 Kg Sabu, Terbesar Sepanjang Sejarah di Jakarta Selatan

Megapolitan
Calon Pendamping Mohammad Idris di Pilkada 2020 Incar Swasta untuk Bangun Depok

Calon Pendamping Mohammad Idris di Pilkada 2020 Incar Swasta untuk Bangun Depok

Megapolitan
Polisi: 3 Pencuri Spesialis Ganjal ATM dengan Obeng Belajar Melalui Media Sosial

Polisi: 3 Pencuri Spesialis Ganjal ATM dengan Obeng Belajar Melalui Media Sosial

Megapolitan
3 Pencuri Spesialis Ganjal ATM Ditangkap Polisi, Diduga Sudah Beraksi 9 Kali

3 Pencuri Spesialis Ganjal ATM Ditangkap Polisi, Diduga Sudah Beraksi 9 Kali

Megapolitan
Dampingi Mohammad Idris di Pilkada 2020, IBH Ingin Pikat Pemilih 'Asli Depok dan Jawa'

Dampingi Mohammad Idris di Pilkada 2020, IBH Ingin Pikat Pemilih "Asli Depok dan Jawa"

Megapolitan
Kapolda Metro Jaya: Peredaran Narkoba saat Pandemi Covid-19 Cukup Tinggi

Kapolda Metro Jaya: Peredaran Narkoba saat Pandemi Covid-19 Cukup Tinggi

Megapolitan
Polisi Sebut Wilayah Pondok Gede dan Jatiasih Rawan Tawuran di Bekasi

Polisi Sebut Wilayah Pondok Gede dan Jatiasih Rawan Tawuran di Bekasi

Megapolitan
Imam Budi Hartono Klaim Sudah Disetujui Partai untuk Dampingi Idris di Pilkada Depok

Imam Budi Hartono Klaim Sudah Disetujui Partai untuk Dampingi Idris di Pilkada Depok

Megapolitan
Kali Jaletreng Tercemar karena Pembuangan Limbah, Dinas LH Tangsel Kecolongan

Kali Jaletreng Tercemar karena Pembuangan Limbah, Dinas LH Tangsel Kecolongan

Megapolitan
Polda Metro Ungkap 2.894 Kasus Narkotika Sepanjang Januari-Agustus 2020

Polda Metro Ungkap 2.894 Kasus Narkotika Sepanjang Januari-Agustus 2020

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X