Kompas.com - 20/08/2013, 14:36 WIB
Jajaran Polda Metro Jaya, menunjukkan airsoft gun hasil sitaan di Mapolda Metro Jaya. Warta Kota/ Budi Sam Law MalauJajaran Polda Metro Jaya, menunjukkan airsoft gun hasil sitaan di Mapolda Metro Jaya.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Polisi terus mengembangkan kasus airsoft gun dengan menggeledah rumah NS, pemilik toko Depok Air Softer. Tak disangka, ternyata NS adalah istri dari seorang terpidana kasus terorisme.

Penyidik melakukan penggeledahan di rumah NS, Jalan Swadaya, Desa Tugu, Cimanggis, Depok, pada Jumat (16/8/2013). Di rumah itu, penyidik menemukan beberapa senjata jenis airsoft gun berbagai jenis, di antaranya dua belas senjata airsoft gun laras panjang, lima puluh laras pendek, beberapa kotak tabung CO2, dan beberapa kotak gotri.

"Dan satu pucuk senjata api jenis COLT Automatic kaliber 25 (pabrikan) yang diindikasikan adalah milik MS," ujar Direskrimum Polda Metro Jaya Kombes Slamet Riyanto di Mapolda Metro Jaya, Selasa, (20/8/2013).

Terpidana kasus terorisme, MS, kata Slamet, saat ini sedang ditahan di LP Cipinang. MS diketahui merupakan suami NS dari berita acara penyidikan.

NS sudah dua tahun bergelut dalam bisnis penjualan senjata api airsoft gun. Selama ini, NS membeli senjata tersebut di Senen dan Mangga Dua. NS juga menjual sampai ke luar Pulau Jawa dan ke kota-kota lain seperti Padang, Malang, dan beberapa kota lainnya.

"Untuk dijual ke mana saja sedang didalami dari buku penjualan," tambah Slamet. Sampai saat ini, NS masih ditahan untuk kepentingan penyidikan di Mapolda Metro Jaya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KILLCOVID19 Jemput Bola Vaksinasi Lansia, Kerahkan Bus hingga Tenaga Medis

KILLCOVID19 Jemput Bola Vaksinasi Lansia, Kerahkan Bus hingga Tenaga Medis

Megapolitan
Bersaksi di Sidang Rizieq Shihab, Dokter RSCM Jelaskan Pemeriksaan Sampel Swab hingga Positif Covid-19

Bersaksi di Sidang Rizieq Shihab, Dokter RSCM Jelaskan Pemeriksaan Sampel Swab hingga Positif Covid-19

Megapolitan
Kebakaran di Taman Sari Hanguskan Ratusan Rumah, Gulkarmat DKI: Warga Terlambat Melapor

Kebakaran di Taman Sari Hanguskan Ratusan Rumah, Gulkarmat DKI: Warga Terlambat Melapor

Megapolitan
Sekda Tangerang Selatan Ditunjuk Jadi Plh Wali Kota Gantikan Airin Rachmi Diany

Sekda Tangerang Selatan Ditunjuk Jadi Plh Wali Kota Gantikan Airin Rachmi Diany

Megapolitan
Sidang Lanjutan Rizieq Shihab Hari Ini, JPU Hadirkan Saksi dari RSCM, RS Ummi, hingga Mer-C

Sidang Lanjutan Rizieq Shihab Hari Ini, JPU Hadirkan Saksi dari RSCM, RS Ummi, hingga Mer-C

Megapolitan
Pemprov DKI Buka Sayembara Desain Jalur Sepeda Terproteksi, Total Hadiah Rp 52 Juta

Pemprov DKI Buka Sayembara Desain Jalur Sepeda Terproteksi, Total Hadiah Rp 52 Juta

Megapolitan
Kebakaran Taman Sari: Polisi Gelar Olah TKP dan Bantah Penyebab Musibah akibat Pertengkaran Suami Istri

Kebakaran Taman Sari: Polisi Gelar Olah TKP dan Bantah Penyebab Musibah akibat Pertengkaran Suami Istri

Megapolitan
Kasus KDRT Serpong: Suami Paksa Istri Pompa ASI, Lakukan Kekerasan hingga Larang Bertemu Anak

Kasus KDRT Serpong: Suami Paksa Istri Pompa ASI, Lakukan Kekerasan hingga Larang Bertemu Anak

Megapolitan
Kapten Fierda Panggabean dan Tragedi Merpati CN-235 di Gunung Puntang

Kapten Fierda Panggabean dan Tragedi Merpati CN-235 di Gunung Puntang

Megapolitan
2 Peristiwa Kebakaran Terjadi di Jakarta Rabu Dini Hari

2 Peristiwa Kebakaran Terjadi di Jakarta Rabu Dini Hari

Megapolitan
Menelusuri Masjid Jami Tangkuban Perahu di Setiabudi

Menelusuri Masjid Jami Tangkuban Perahu di Setiabudi

Megapolitan
Depok 13 Pekan Bertahan di Zona Oranye Covid-19

Depok 13 Pekan Bertahan di Zona Oranye Covid-19

Megapolitan
Kota Bekasi Catat 163 Kasus Baru Covid-19, Selasa Kemarin

Kota Bekasi Catat 163 Kasus Baru Covid-19, Selasa Kemarin

Megapolitan
Depok Catat 10 Kematian akibat Covid-19, Jumlah Terbanyak dalam Sehari

Depok Catat 10 Kematian akibat Covid-19, Jumlah Terbanyak dalam Sehari

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Cara Ganti E-KTP yang Hilang atau Rusak bagi Warga Luar Domisili

[POPULER JABODETABEK] Cara Ganti E-KTP yang Hilang atau Rusak bagi Warga Luar Domisili

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X