Kompas.com - 21/08/2013, 16:25 WIB
Bus pariwisata PO Giri Indah yang membawa rombongan GBI REM Kelapa Gading, Jakarta Utara, masuk jurang di kawasan Puncak, Bogor, Rabu (21/8/2013) pagi. KOMPAS/ AMBROSIUS HARTOBus pariwisata PO Giri Indah yang membawa rombongan GBI REM Kelapa Gading, Jakarta Utara, masuk jurang di kawasan Puncak, Bogor, Rabu (21/8/2013) pagi.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Kecelakaan bus pariwisata PO Giri Indah di Jalan Raya Puncak, Kampung Neglasari, Desa Tugu Utara, Kecamatan Cisarua, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (21/8/2013), diduga terjadi akibat bus mengalami rem blong. Bus itu akhirnya masuk ke dalam jurang sedalam kurang lebih 15 meter.

Kepala Bidang Humas Polda Jawa Barat Komisaris Besar Martinus Sitompul mengatakan, saat kejadian, bus melaju dari arah Puncak menuju arah Ciawi. Setibanya di lokasi kejadian, bus bergerak ke kanan jalan dan menabrak warung serta mobil pikap Suzuki Carry bernomor polisi F 8237 FK yang diparkir di depan warung.

"(Bus) kemudian terseret dan masuk sungai setinggi kurang lebih 15 meter. Penyebab laka (kecelakaan) masih dalam penyelidikan, diduga karena rem blong," kata Martinus via BlackBerry Mesengger kepada wartawan, Rabu (21/8/2013).

Martinus mengatakan, polisi masih menyelidiki penyebab kecelakaan maut tersebut. Enam orang saksi dari peristiwa kecelakaan itu sudah dimintai keterangan. "Sopir bus sementara telah diamankan oleh Unit Laka. Namun, masih dalam perawatan," ujar Martinus.

Bus bernomor polisi B 7297 BI itu mengangkut rombongan jemaat gereja yang berjumlah 60 orang. Mereka dalam perjalanan pulang seusai melaksanakan ibadah puasa tiga hari atau biasa disebut Puasa Ester. Dalam perjalanan pulang, bus itu masuk jurang di Sungai Ciliwung, Jalan Puncak-Cianjur Km 88, Kecamatan Cisarua, Kabupaten Bogor.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bima Arya Usulkan Sekda Jadi Pj Kepala Daerah

Bima Arya Usulkan Sekda Jadi Pj Kepala Daerah

Megapolitan
TV Tersambar Petir, Sebuah Rumah di Bekasi Dilanda Kebakaran

TV Tersambar Petir, Sebuah Rumah di Bekasi Dilanda Kebakaran

Megapolitan
Besok, Oditur Akan Bantah Pleidoi Kolonel Priyanto Terdakwa Kasus Pembunuhan Handi-Salsabila

Besok, Oditur Akan Bantah Pleidoi Kolonel Priyanto Terdakwa Kasus Pembunuhan Handi-Salsabila

Megapolitan
Pabrik Kimia di Cikarang Dilanda Kebakaran, Pemadaman Butuh Waktu 7 Jam

Pabrik Kimia di Cikarang Dilanda Kebakaran, Pemadaman Butuh Waktu 7 Jam

Megapolitan
Politisi PDI-P: Banyak Program yang Tak Dieksekusi Anies

Politisi PDI-P: Banyak Program yang Tak Dieksekusi Anies

Megapolitan
Seorang Remaja Satroni Rumah Ketua RW di Pulogadung, Curi 3 Ponsel

Seorang Remaja Satroni Rumah Ketua RW di Pulogadung, Curi 3 Ponsel

Megapolitan
Pria yang Tewas Gantung Diri di Apartemen Kawasan Duren Sawit Diduga Terlilit Utang

Pria yang Tewas Gantung Diri di Apartemen Kawasan Duren Sawit Diduga Terlilit Utang

Megapolitan
Ketua DPRD DKI Bakal Panggil Manajemen Ancol karena Khawatir Merugi Saat Formula E Berlangsung

Ketua DPRD DKI Bakal Panggil Manajemen Ancol karena Khawatir Merugi Saat Formula E Berlangsung

Megapolitan
5 Warga Binaan Lapas Kelas IIA Bekasi Terima Remisi Hari Raya Waisak

5 Warga Binaan Lapas Kelas IIA Bekasi Terima Remisi Hari Raya Waisak

Megapolitan
Seorang Pria Ditemukan Tewas Gantung Diri di Apartemen Kawasan Duren Sawit

Seorang Pria Ditemukan Tewas Gantung Diri di Apartemen Kawasan Duren Sawit

Megapolitan
Unggahan Viral Warga Depok Dengar Dentuman Berulang Kali, Ternyata Suara Meriam Amunisi Hampa Milik Kostrad

Unggahan Viral Warga Depok Dengar Dentuman Berulang Kali, Ternyata Suara Meriam Amunisi Hampa Milik Kostrad

Megapolitan
Ini Lokasi Kantong Parkir bagi Pengunjung Tebet Eco Park

Ini Lokasi Kantong Parkir bagi Pengunjung Tebet Eco Park

Megapolitan
Waisak, 9 Narapidana di Lapas Perempuan Kelas IIA Jakarta Dapat Remisi

Waisak, 9 Narapidana di Lapas Perempuan Kelas IIA Jakarta Dapat Remisi

Megapolitan
Polisi Pastikan Terduga Pembunuh di Jatisampurna Tak Alami Masalah Kejiwaan

Polisi Pastikan Terduga Pembunuh di Jatisampurna Tak Alami Masalah Kejiwaan

Megapolitan
Tampak Usang dan Rusak, Truk Sampah Milik Pemkot Bekasi Tetap Beroperasi

Tampak Usang dan Rusak, Truk Sampah Milik Pemkot Bekasi Tetap Beroperasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.