Kompas.com - 22/08/2013, 13:24 WIB
|
EditorAna Shofiana Syatiri
JAKARTA, KOMPAS.com - Sanu alias Edo, karyawan Rendy (49), pengopolos minuman keras di warung jamu yang terletak di Jalan Remaja III, Cempaka Baru, Jakarta Pusat, ikut menjadi korban tewas.

Menurut seorang penjaga toko jual beli motor yang terletak di depan warung jamu milik Rendy, Edo ikut mencicipi miras oplosan tersebut. Sebab, salah seorang pelanggan memprotes rasa miras oplosan yang dibelinya tidak seperti biasanya.

"Yang Edo itu meninggal juga. Jadi mungkin oplosan itu enggak pada biasanya," kata pria berinisial D itu kepada Kompas.com, Kamis (22/8/2013).

Menurut D, orang yang memprotes miras racikan Edo, sebut saja namanya B. "Do, sekarang kok rasanya kaya gini?" cerita D.

Kemudian, Edo membalasnya. "Ah, fisik lu aja yang enggak kuat," ejek Edo.

Edo kemudian mengambil minuman dari toko tempatnya bekerja itu dan menenggak sebanyak satu gelas pada Minggu malamnya. Namun, sekitar pukul 02.00 WIB, cerita D, Edo mulai merasakan efek dari minuman oplosan tersebut.

"Malam itu juga Edo dibawa ke rumah sakit masuk di Medical 24 jam di Sunter. Lalu di USG, di situ dapat rujukan ke Rumah Sakit Islam," ujar D.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Nahas, menurut keterangan D, Edo meninggal pada Senin (19/8/2013). "Dapat kabar Edo meninggal hari Senin," terang D.

D mengatakan, warga sekitar tidak tahu seputar aktivitas Rendy dan Edo. Beberapa warga menduga dua pelaku peracik minuman oplosan tersebut baru di tempat usahanya.



Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wapres Maruf Amin Minta Pemkot Tangerang Vaksinasi 15.000 Orang Perhari

Wapres Maruf Amin Minta Pemkot Tangerang Vaksinasi 15.000 Orang Perhari

Megapolitan
Jumlah Pasien Covid-19 Melonjak, RS Islam Jakarta Butuh Tambahan 48 Nakes

Jumlah Pasien Covid-19 Melonjak, RS Islam Jakarta Butuh Tambahan 48 Nakes

Megapolitan
Ini Link Cek Ketersediaan Tempat Tidur Pasien Covid-19 di Jakarta

Ini Link Cek Ketersediaan Tempat Tidur Pasien Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Dinkes DKI: Varian Baru Corona Ditemukan di Jakarta Lebih Menular dan Bergejala Berat

Dinkes DKI: Varian Baru Corona Ditemukan di Jakarta Lebih Menular dan Bergejala Berat

Megapolitan
3 Staf PTSP Positif Covid-19, Kantor Kelurahan Cengkareng Timur Ditutup Sementara

3 Staf PTSP Positif Covid-19, Kantor Kelurahan Cengkareng Timur Ditutup Sementara

Megapolitan
Jakarta Memasuki Fase Genting Covid-19, Lonjakan hingga Antrean Pasien Terjadi di Wisma Atlet

Jakarta Memasuki Fase Genting Covid-19, Lonjakan hingga Antrean Pasien Terjadi di Wisma Atlet

Megapolitan
Dinkes DKI: Pandemi Covid-19 di Jakarta Menuju Tren Mengkhawatirkan

Dinkes DKI: Pandemi Covid-19 di Jakarta Menuju Tren Mengkhawatirkan

Megapolitan
RS Islam Jakarta Terpaksa Tolak Pasien Baru Covid-19 karena Ruang Isolasi Penuh

RS Islam Jakarta Terpaksa Tolak Pasien Baru Covid-19 karena Ruang Isolasi Penuh

Megapolitan
Tempat Tidur Pasien Covid-19 di RSUD Kota Tangerang Penuh

Tempat Tidur Pasien Covid-19 di RSUD Kota Tangerang Penuh

Megapolitan
Kasus Melonjak, RS di Depok Aktifkan Lagi Ruang Isolasi Pasien Covid-19

Kasus Melonjak, RS di Depok Aktifkan Lagi Ruang Isolasi Pasien Covid-19

Megapolitan
Peserta Vaksinasi Covid-19 di Alam Sutera Membeludak, Wali Kota: Karena Ada Wapres

Peserta Vaksinasi Covid-19 di Alam Sutera Membeludak, Wali Kota: Karena Ada Wapres

Megapolitan
Satgas Depok Temukan 40 Kasus Positif Covid-19 'Klaster Libur Lebaran'

Satgas Depok Temukan 40 Kasus Positif Covid-19 "Klaster Libur Lebaran"

Megapolitan
Polisi: Keluarga Anji Ajukan Rehabilitasi Penyalahgunaan Narkoba

Polisi: Keluarga Anji Ajukan Rehabilitasi Penyalahgunaan Narkoba

Megapolitan
Vaksinasi Covid-19 di Puspemkot Tangerang Timbulkan Kerumunan, Ini Penjelasan Pemkot

Vaksinasi Covid-19 di Puspemkot Tangerang Timbulkan Kerumunan, Ini Penjelasan Pemkot

Megapolitan
Peserta Vaksinasi Covid-19 di Alam Sutera Membludak ke Pinggir Jalan, Antrean Dipusatkan di Gereja

Peserta Vaksinasi Covid-19 di Alam Sutera Membludak ke Pinggir Jalan, Antrean Dipusatkan di Gereja

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X