Kompas.com - 22/08/2013, 17:44 WIB
Pedagang kaki lima mendaftarkan diri untuk mendapatkan kios di Pasar Blok G, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (31/7/2013). Pendaftaran terkait penertiban dan relokasi pedagang kaki lima di kawasan Tanah Abang itu akan berlangsung hingga Jumat, 2 Agustus 2013. KOMPAS/WISNU WIDIANTOROPedagang kaki lima mendaftarkan diri untuk mendapatkan kios di Pasar Blok G, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (31/7/2013). Pendaftaran terkait penertiban dan relokasi pedagang kaki lima di kawasan Tanah Abang itu akan berlangsung hingga Jumat, 2 Agustus 2013.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Dari 968 lapak yang tersedia di Pasar Blok G Tanah Abang, Jakarta Pusat, saat ini masih tersisa 378 lapak. Lapak yang tersisa ini diperebutkan oleh 723 orang pendaftar.

Pendaftar gelombang kedua itu harus mengikuti tahap verifikasi yang berakhir hari ini dan pengundian penempatan lapak. Adapun pedagang yang sudah lolos verifikasi tahap pertama dan mengikuti undian sejauh ini 590 orang.

"Ada pedagang yang tidak mengikuti pengundian. Mereka kami anggap tidak lolos dan haknya kami alihkan ke pedagang yang mendaftar. Pada tahap kedua pengundian lapak, ada 11 pedagang yang tidak hadir," kata Kepala Dinas Koperasi Usaha Mikro Kecil Menengah dan Perdagangan Ratnaningsih, Kamis (22/8/2013) di Jakarta.

Ratnaningsih kembali menegaskan bahwa prioritas utama tetap PKL yang berjualan di Tanah Abang, khususnya yang sudah menjadi warga resmi Jakarta. Ratnaningsih berharap proses relokasi pedagang berlangsung lancar walaupun peminatnya cukup banyak.

Taufik, perwakilan pedagang RW 07, Kelurahan Kebon Kacang, mengatakan, masih banyak pedagang yang belum tertampung di Pasar Blok G. Hal itu terjadi karena terkendala oleh sebab yang berbeda, salah satunya terlambat mendaftar dan tidak mengikuti pengundian. Banyaknya pedagang yang belakangan ikut mendaftar karena ada penertiban yang berlangsung setelah Lebaran.

"Sebaiknya pemerintah kembali ke tujuan semula, relokasi dilakukan untuk pedagang kaki lima di sekitar Pasar Tanah Abang. Utamanya, mereka yang berjualan di Jalan KH Mansyur, Jalan Kebon Jati, dan Jalan Jati Bunder,” kata Taufik.

Jika semua PKL ditampung, maka Pasar Blok G tidak akan muat. PKL asal Jakarta Pusat saja, kata Taufik, juga tidak akan tertampung semuanya di Blok G.

Menurutnya, setelah relokasi, pedagang menginginkan pembinaan. Tidak hanya itu, pedagang juga ingin bantuan pemerintah dalam hal akses pemasaran produk mereka.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ibu Hamil di Depok Mau Jual Ginjal, Akui Tak Sanggup Lagi Gali Lubang Tutup Lubang

Ibu Hamil di Depok Mau Jual Ginjal, Akui Tak Sanggup Lagi Gali Lubang Tutup Lubang

Megapolitan
Sopir Mobil Mabuk Tabrak Pemotor di Jalan Sudirman, Lalu Kabur dan Tabrak 3 Kendaraan Lain

Sopir Mobil Mabuk Tabrak Pemotor di Jalan Sudirman, Lalu Kabur dan Tabrak 3 Kendaraan Lain

Megapolitan
Jalan Green Boulevard BSD City Direncanakan Jadi Lokasi 'Street Race'

Jalan Green Boulevard BSD City Direncanakan Jadi Lokasi "Street Race"

Megapolitan
Sopir Mobil Diduga Mabuk Tabrak 4 Kendaraan di Jalan Jenderal Sudirman

Sopir Mobil Diduga Mabuk Tabrak 4 Kendaraan di Jalan Jenderal Sudirman

Megapolitan
Ibu Hamil di Depok Ingin Jual Ginjal, Apakah Jual Beli Organ Tubuh Dibolehkan?

Ibu Hamil di Depok Ingin Jual Ginjal, Apakah Jual Beli Organ Tubuh Dibolehkan?

Megapolitan
Ibu Hamil di Depok Mau Jual Ginjal, Mulanya Rugi Nyaris Rp 1 Miliar dari Bisnis Minyak Goreng

Ibu Hamil di Depok Mau Jual Ginjal, Mulanya Rugi Nyaris Rp 1 Miliar dari Bisnis Minyak Goreng

Megapolitan
Jadi TNI Gadungan Untuk Nikahi Kekasih, Seorang Pria Ditangkap Polisi di Jatinegara

Jadi TNI Gadungan Untuk Nikahi Kekasih, Seorang Pria Ditangkap Polisi di Jatinegara

Megapolitan
Hendak Antar Pesanan, Kurir Makanan Diduga Dikeroyok Dua Pria di Ciledug Raya

Hendak Antar Pesanan, Kurir Makanan Diduga Dikeroyok Dua Pria di Ciledug Raya

Megapolitan
Duduk Perkara Ibu Hamil di Depok Mau Jual Ginjalnya, Terlilit Utang dan Dikejar Rentenir

Duduk Perkara Ibu Hamil di Depok Mau Jual Ginjalnya, Terlilit Utang dan Dikejar Rentenir

Megapolitan
Kelurahan Jurumudi Direndam Banjir 4 Hari, Bantuan Belum Merata hingga Warga Harus Berebut

Kelurahan Jurumudi Direndam Banjir 4 Hari, Bantuan Belum Merata hingga Warga Harus Berebut

Megapolitan
Bobol Motor di Kebon Jeruk, Pencuri Malah Lewat Tongkrongan Korban dan Tertangkap

Bobol Motor di Kebon Jeruk, Pencuri Malah Lewat Tongkrongan Korban dan Tertangkap

Megapolitan
Kasus Penyalagunaan Narkoba Ardhito Pramono: Direhabilitasi tapi Proses Hukum Tetap Berjalan

Kasus Penyalagunaan Narkoba Ardhito Pramono: Direhabilitasi tapi Proses Hukum Tetap Berjalan

Megapolitan
Bertemu Relawan Pendukung di Makasar, Anies Bicara soal Waktu Deklarasi Capres

Bertemu Relawan Pendukung di Makasar, Anies Bicara soal Waktu Deklarasi Capres

Megapolitan
Kasus Omicron Bertambah, Pemkot Tangerang Akan Sesuaikan Aturan WFH dan PTM

Kasus Omicron Bertambah, Pemkot Tangerang Akan Sesuaikan Aturan WFH dan PTM

Megapolitan
Mobil Terjun Ke Parit di Tangerang, Pengemudi dan Anaknya Selamat

Mobil Terjun Ke Parit di Tangerang, Pengemudi dan Anaknya Selamat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.