Kompas.com - 23/08/2013, 16:54 WIB
Di warung jamu Jalan Remaja III, Cempaka Baru, Kemayoran, Jakarta Pusat, ini Rendi (49) menjual minuman keras buatannya. Toko tersebut kini ditutup setelah praktik jual beli miras oplosan oleh pelaku di lokasi terbongkar setelah jatuhnya korban. KOMPAS.com/ROBERTUS BELARMINUSDi warung jamu Jalan Remaja III, Cempaka Baru, Kemayoran, Jakarta Pusat, ini Rendi (49) menjual minuman keras buatannya. Toko tersebut kini ditutup setelah praktik jual beli miras oplosan oleh pelaku di lokasi terbongkar setelah jatuhnya korban.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Rendi (49), penjual minuman keras (miras) oplosan di Jalan Remaja III, Cempaka Baru, Kemayoran, Jakarta Pusat, mencoba melakukan upaya bunuh diri di dalam tahanan Mapolres Metro Jakarta Pusat. Ia diduga mengalami depresi karena merasa bersalah atas kematian para pelanggannya.

"Ada sedikit percobaan bunuh diri, tapi sudah diantisipasi oleh petugas Polres (Jakarta Pusat) setempat. (Rendi) ada meminum parfum yang biasa, kayak parfum baju," kata pengacara pelaku, Riza Endriyana, saat dihubungi Kompas.com, Jumat (23/8/2013).

Riza mengatakan, kejadian tersebut terjadi pada Kamis (22/8/2013) siang. Rendi mengambil parfum yang didapatnya di dalam penjara dengan cara menyelinap. Beruntung upaya nekat pelaku tidak sampai membahayakan keselamatan jiwanya sendiri.

"Sudah diobati di rumah sakit yang dekat dengan Polres (Jakpus) itu. Sekarang sudah dikembalikan ke tahanan dan sudah bisa makan," ujar Riza.

Riza mengatakan, kliennya itu merasa bersalah atas korban yang tewas seusai menenggak minuman keras oplosan di warung jamu miliknya beberapa waktu lalu. Rendi tak menyangka perbuatannya berakibat jatuhnya korban jiwa.

"Nampaknya dihantui rasa bersalah kepada korban, ketika beliau tidak sengaja untuk membuat minuman sehingga membuat kematian. Dia sudah beroperasi selama hampir 20 tahun, tapi tiba-tiba ada masalah seperti ini," ujar Riza.

Istri dan anak dari pelaku juga sudah sempat membesuk Rendi yang kini meringkuk di balik sel tahanan akibat perbuatannya. Atas perbuatannya, pelaku terancam jerat pasal Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2012 tentang Pangan dan Undang-Undang Nomor 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan dengan ancaman pidana di atas 5 tahun penjara.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sejumlah Titik di Tegal Alur Masih Banjir, Penyedotan Air Dilakukan di Malam Hari

Sejumlah Titik di Tegal Alur Masih Banjir, Penyedotan Air Dilakukan di Malam Hari

Megapolitan
Dari 1.000 KK, Hanya 15 Keluarga Korban Banjir di Kecamatan Benda yang Mengungsi

Dari 1.000 KK, Hanya 15 Keluarga Korban Banjir di Kecamatan Benda yang Mengungsi

Megapolitan
Pertanyakan Progres Laporannya, Korban Penipuan Apartemen di Jaksel Datangi Polda Metro Jaya

Pertanyakan Progres Laporannya, Korban Penipuan Apartemen di Jaksel Datangi Polda Metro Jaya

Megapolitan
Pihak Kecamatan Benda Dirikan Dapur Umum bagi Warga Terdampak Banjir

Pihak Kecamatan Benda Dirikan Dapur Umum bagi Warga Terdampak Banjir

Megapolitan
Kasus Omicron di Jakarta Hampir 1.000, Wagub DKI Imbau Masyarakat Tak Keluar Rumah jika Tak Mendesak

Kasus Omicron di Jakarta Hampir 1.000, Wagub DKI Imbau Masyarakat Tak Keluar Rumah jika Tak Mendesak

Megapolitan
Habiskan Stok Lama, Pedagang di Pasar Slipi Masih Jual Minyak Goreng Rp 20.000 Per Liter

Habiskan Stok Lama, Pedagang di Pasar Slipi Masih Jual Minyak Goreng Rp 20.000 Per Liter

Megapolitan
Dari 517 Pasien Covid-19 Varian Omicron di Wisma Atlet, Tak Ada Kasus Kematian

Dari 517 Pasien Covid-19 Varian Omicron di Wisma Atlet, Tak Ada Kasus Kematian

Megapolitan
Dua Warga di Tanjung Duren Terkonfirmasi Positif Covid-19 Varian Omicron

Dua Warga di Tanjung Duren Terkonfirmasi Positif Covid-19 Varian Omicron

Megapolitan
Sempat Mengelak, Pelaku Akhirnya Mengaku Cabuli Bocah Setelah Hasil Visum Keluar

Sempat Mengelak, Pelaku Akhirnya Mengaku Cabuli Bocah Setelah Hasil Visum Keluar

Megapolitan
Warga Rangkapan Jaya Depok Temukan Jenazah Lansia di Kebun Belimbing

Warga Rangkapan Jaya Depok Temukan Jenazah Lansia di Kebun Belimbing

Megapolitan
Anggota Satlantas Jaktim Dilarikan ke RS Polri akibat Ditabrak Pemotor di Simpang PGC

Anggota Satlantas Jaktim Dilarikan ke RS Polri akibat Ditabrak Pemotor di Simpang PGC

Megapolitan
Komplotan Pencuri Beraksi di Komplek Deplu, Gasak 5 Spion Mobil Milik Warga

Komplotan Pencuri Beraksi di Komplek Deplu, Gasak 5 Spion Mobil Milik Warga

Megapolitan
Sempat Buron, Tiga Tersangka Pengeroyokan Anggota TNI AD Akhirnya Ditangkap

Sempat Buron, Tiga Tersangka Pengeroyokan Anggota TNI AD Akhirnya Ditangkap

Megapolitan
Puluhan Kilogram Gulungan Kulit Kabel Ditemukan di Saluran Air Jalan Bungur Raya

Puluhan Kilogram Gulungan Kulit Kabel Ditemukan di Saluran Air Jalan Bungur Raya

Megapolitan
Suami Bunuh Istri di Duren Sawit, Korban Ditemukan oleh Adiknya yang Tidur di Dekatnya

Suami Bunuh Istri di Duren Sawit, Korban Ditemukan oleh Adiknya yang Tidur di Dekatnya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.