PT KAI Akan Fungsikan Gerbong Berdiri di Jam-Jam Padat

Kompas.com - 27/08/2013, 17:00 WIB
Direktur Utama PT KCJ, Tri Handoyo, dan Direktur Komersil PT KCJ, Makmur Syaheran, dalam jumpa pers penerapan Tiket Harian Berjaminan untuk menggantikan Kartu Single Trip. Tiket Harian Berjaminan tersebut akan mulai diluncurkan pada tanggal 20 Agustus 2013. KOMPAS.COM/RATIH WINANTI RAHAYUDirektur Utama PT KCJ, Tri Handoyo, dan Direktur Komersil PT KCJ, Makmur Syaheran, dalam jumpa pers penerapan Tiket Harian Berjaminan untuk menggantikan Kartu Single Trip. Tiket Harian Berjaminan tersebut akan mulai diluncurkan pada tanggal 20 Agustus 2013.
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — PT Kereta Api Indonesia (KAI) akan memfungsikan gerbong berdiri dengan kursi lipat di dalam kereta listrik. Pada jam-jam padat penumpang, semua kursi di gerbong tersebut akan dilipat sehingga seluruh penumpang akan berdiri dan ruang dalam kereta lebih renggang.

"Jadi nantinya saat jam sibuk, tidak ada yang duduk di gerbong itu," kata Direktur Utama PT KAI Commuter Jabodetabek (KCJ) Tri Handoyo dalam jumpa pers di Stasiun Gambir, Jakarta Pusat, Selasa (27/8/2013).

Tri mengatakan, di setiap rangkaian kereta yang berisi sepuluh gerbong, hanya ada dua gerbong yang merupakan gerbong lipat. Delapan gerbong lain tetap normal dengan tempat duduk permanen.

"Jadi saat jam sibuk, setiap rangkaian akan berisi dua gerbong berdiri, delapan gerbong normal. Kenapa bisa begitu, ya memang Jepangnya yang desain begitu," jelasnya.

Gerbong dengan kursi lipat itu merupakan bagian dari 180 rangkaian kereta listrik baru dari Jepang yang akan tiba paling lambat akhir tahun ini. Dilipat atau tidaknya kursi akan diatur oleh masinis. Di luar jam padat atau di atas pukul 09.00, kursi yang tadinya dilipat akan dibuka lagi. Pada sore menjelang saat pulang kerja, kursi kembali dilipat.

Sebanyak 180 rangkaian kereta listrik baru itu merupakan rangkaian kereta tipe 205 yang dipesan dari East Japan Railway Company. Jika tipe tersebut sudah datang, maka akan menjadi tipe kereta listrik terbaru yang beroperasi di Indonesia, khususnya di Jabodetabek. Saat ini, tipe kereta listrik paling baru yang dimiliki oleh PT KAI adalah tipe 203 yang didatangkan pada 2012, juga dari Jepang.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

IDI Jakarta: RS Rujukan Covid-19 Penuh, Kalau Berlangsung Lama, Tenaga Medis Capek

IDI Jakarta: RS Rujukan Covid-19 Penuh, Kalau Berlangsung Lama, Tenaga Medis Capek

Megapolitan
Dua Pekan PSBB Transisi: Anies-Ariza Positif Covid-19 hingga Tingginya Kasus Aktif

Dua Pekan PSBB Transisi: Anies-Ariza Positif Covid-19 hingga Tingginya Kasus Aktif

Megapolitan
3 Pencuri Sepeda Motor di Kalideres Ditangkap, 2 Orang Ditembak karena Melawan

3 Pencuri Sepeda Motor di Kalideres Ditangkap, 2 Orang Ditembak karena Melawan

Megapolitan
Fakta Kasus Narkoba Iyut Bing Slamet, Syok Ditangkap Polisi hingga Kemungkinan Rehabilitasi

Fakta Kasus Narkoba Iyut Bing Slamet, Syok Ditangkap Polisi hingga Kemungkinan Rehabilitasi

Megapolitan
Saat Lahan Pemakaman Korban Covid-19 di Jakarta Kian Menipis...

Saat Lahan Pemakaman Korban Covid-19 di Jakarta Kian Menipis...

Megapolitan
PSI: Gubernur Anies Jadi Harapan Terakhir, Jika Usulan Kenaikan Gaji DPRD DKI Disetujui

PSI: Gubernur Anies Jadi Harapan Terakhir, Jika Usulan Kenaikan Gaji DPRD DKI Disetujui

Megapolitan
Kapolda Metro: Kerawanan Pilkada Depok dan Tangsel Sama

Kapolda Metro: Kerawanan Pilkada Depok dan Tangsel Sama

Megapolitan
Terus Melonjak, 1.360 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

Terus Melonjak, 1.360 Kasus Baru Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Untuk Pelaku UMKM, Ini Stimulus Pemprov DKI Jakarta yang Perlu Kalian Tahu

Untuk Pelaku UMKM, Ini Stimulus Pemprov DKI Jakarta yang Perlu Kalian Tahu

Megapolitan
2.407 Warga Depok Masih Positif Covid-19, Terbanyak Selama Pandemi

2.407 Warga Depok Masih Positif Covid-19, Terbanyak Selama Pandemi

Megapolitan
Daftar 18 Artis yang Terjerat Narkoba dan Psikotropika Sepanjang 2020

Daftar 18 Artis yang Terjerat Narkoba dan Psikotropika Sepanjang 2020

Megapolitan
Meski di Tengah Pandmi, KPU Tangsel Targetkan Pemilih Mencapai 77 Persen

Meski di Tengah Pandmi, KPU Tangsel Targetkan Pemilih Mencapai 77 Persen

Megapolitan
Pilkada Depok: Ini Ucapan Imam Budi yang Dianggap Afifah Alia Melecehkan

Pilkada Depok: Ini Ucapan Imam Budi yang Dianggap Afifah Alia Melecehkan

Megapolitan
Cekcok karena Perempuan, Pria di Tangerang Tewas Ditusuk

Cekcok karena Perempuan, Pria di Tangerang Tewas Ditusuk

Megapolitan
Anies Baswedan Jadi Wakil Ketua Komite Pengarah C40 Cities Bersama Gubernur Tokyo

Anies Baswedan Jadi Wakil Ketua Komite Pengarah C40 Cities Bersama Gubernur Tokyo

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X