Kompas.com - 29/08/2013, 10:03 WIB
Puluhan pengemudi Meteomini melakukan aksi unjuk rasa di halaman Balaikota Jakarta, Kamis (1/8/2013). Mereka menuntut Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo mencopot Kepala Dinas Perhubungan DKI Udar Pristono dan Kepala Bidang Angkutan Darat Dishub DKI Syafrin Liputo Kompas.com/Kurnia Sari AzizaPuluhan pengemudi Meteomini melakukan aksi unjuk rasa di halaman Balaikota Jakarta, Kamis (1/8/2013). Mereka menuntut Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo mencopot Kepala Dinas Perhubungan DKI Udar Pristono dan Kepala Bidang Angkutan Darat Dishub DKI Syafrin Liputo
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Aksi unjuk rasa kembali dilakukan oleh puluhan pengemudi metromini di depan kantor Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo, di Balaikota Jakarta, Kamis (29/8/2013). Tuntutan mereka masih sama, yaitu meminta Jokowi mencopot Kepala Dinas Perhubungan DKI Udar Pristono.

Koordinator aksi, Sidik (38), mengatakan aksi unjuk rasa mereka untuk menuntut Pristono mengeluarkan ratusan unit metromini yang dikandangkan.

"Alasannya mau diremajakan dan ban botak harus dikandangin. Bukan main rampas-rampas saja, Pristono mesti turun," kata Sidik di Balaikota Jakarta.

Selama ini, menurut dia, Pristono kerap mengatakan unit metromini tidak lagi laik jalan. Padahal masih dalam kondisi bagus dan layak untuk beroperasi.

Selain itu, mereka tidak terima kalau mereka dituding kerap ugal-ugalan dalam mengemudikan metromini. Di samping itu, mereka juga meminta pihak Dishub DKI untuk mempermudah uji KIR.

Mereka pun memperingatkan Jokowi agar tidak lupa pada jasa mereka saat Pilkada DKI 2012. Sidik mengklaim kalau ia bersama teman-temannya sesama pengemudi adalah pendukung pasangan Jokowi-Basuki dan turut memenangkan mereka sebagai gubernur dan wakil gubernur.

"Jangan butuh saat mau dipilih saja, kami juga butuh Pak Jokowi. Kami minta Pak Jokowi copot dan turunkan Udar Pristono," kata Sidik.

Pantauan Kompas.com, puluhan pengemudi metromini itu menyerukan kekecewaan mereka kepada Jokowi, Basuki, dan Pristono. Mereka membawa sejumlah poster dan spanduk untuk mendukung aksi unjuk rasa tersebut.

Aksi tersebut berlangsung mulai dari pagi hari tadi. Sementara itu, kondisi lalu lintas di Jalan Medan Merdeka Selatan terpantau ramai lancar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anies Perpanjang Masa Jabatan Pengurus RT dan RW di Jakarta Jadi 5 Tahun

Anies Perpanjang Masa Jabatan Pengurus RT dan RW di Jakarta Jadi 5 Tahun

Megapolitan
Alasan Pemilik Truk Buang Tinja di Jalan Ahmad Yani Matraman, Ogah Bayar Retribusi

Alasan Pemilik Truk Buang Tinja di Jalan Ahmad Yani Matraman, Ogah Bayar Retribusi

Megapolitan
Polisi Gelar Perkara Kasus Kebakaran Gedung Cyber untuk Tetapkan Tersangka

Polisi Gelar Perkara Kasus Kebakaran Gedung Cyber untuk Tetapkan Tersangka

Megapolitan
Komplotan Pencuri di Jakarta Barat Diringkus Polisi, 14 Unit Sepeda Motor Diamankan

Komplotan Pencuri di Jakarta Barat Diringkus Polisi, 14 Unit Sepeda Motor Diamankan

Megapolitan
Jokowi Bolehkan Warga Lepas Masker, Ini Kata Wali Kota Depok

Jokowi Bolehkan Warga Lepas Masker, Ini Kata Wali Kota Depok

Megapolitan
Saat Kenaikan Kapasitas KRL Tuai Pro dan Kontra di Antara Para Penumpang...

Saat Kenaikan Kapasitas KRL Tuai Pro dan Kontra di Antara Para Penumpang...

Megapolitan
PA 212 Bakal Unjuk Rasa di Kedubes Singapura berkait Kasus Penolakan Abdul Somad, Ini Tanggapan Polisi

PA 212 Bakal Unjuk Rasa di Kedubes Singapura berkait Kasus Penolakan Abdul Somad, Ini Tanggapan Polisi

Megapolitan
Perampok Minimarket Ditangkap di Senen, Motifnya Sakit Hati karena Dipecat

Perampok Minimarket Ditangkap di Senen, Motifnya Sakit Hati karena Dipecat

Megapolitan
Hepatitis Misterius Merebak, Orangtua Diminta Segera Bawa Anaknya ke Rumah Sakit jika Alami Gejala Ini

Hepatitis Misterius Merebak, Orangtua Diminta Segera Bawa Anaknya ke Rumah Sakit jika Alami Gejala Ini

Megapolitan
Klaim Dapat Sponsor dari Luar Negeri, Panitia Formula E Bakal Umumkan Sponsor Pekan Depan

Klaim Dapat Sponsor dari Luar Negeri, Panitia Formula E Bakal Umumkan Sponsor Pekan Depan

Megapolitan
Berkaca Kasus Pembunuhan di Jatisampurna, Polisi Minta Korban Melapor jika Ada Kasus Perselingkuhan

Berkaca Kasus Pembunuhan di Jatisampurna, Polisi Minta Korban Melapor jika Ada Kasus Perselingkuhan

Megapolitan
Meski Ada Pelonggaran, Sekolah di Jakarta Utara Tetap Wajib Pakai Masker

Meski Ada Pelonggaran, Sekolah di Jakarta Utara Tetap Wajib Pakai Masker

Megapolitan
Dinkes DKI: Rata-rata Pasien Hepatitis Akut Misterius Alami Gejala Demam, Mual, Muntah, dan Nyeri Perut

Dinkes DKI: Rata-rata Pasien Hepatitis Akut Misterius Alami Gejala Demam, Mual, Muntah, dan Nyeri Perut

Megapolitan
Sopir Kurang Konsentrasi, Toyota Innova Tabrak Pohon lalu Terperosok ke Got di Cikarang

Sopir Kurang Konsentrasi, Toyota Innova Tabrak Pohon lalu Terperosok ke Got di Cikarang

Megapolitan
Dinkes Jakarta Utara Imbau Warga Lansia dan Berkomorbid Tetap Pakai Masker

Dinkes Jakarta Utara Imbau Warga Lansia dan Berkomorbid Tetap Pakai Masker

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.