Kompas.com - 30/08/2013, 08:23 WIB
MRT di Singapura dan Kuala Lumpur adalah transportasi favorit yang murah. KOMPAS.COM/FIRA ABDURACHMANMRT di Singapura dan Kuala Lumpur adalah transportasi favorit yang murah.
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Mulai tahun depan, jalur lingkar kereta di Jakarta akan dibangun menjadi jalur layang. Ini menjadi kelanjutan jalur layang yang menghubungkan Manggarai, Gambir, Jakarta Kota, yang dibangun pada 1992.

Proyek jalur lingkar kereta layang yang akan menelan dana Rp 9 triliun ini rencananya akan dibangun dalam dua tahap, yaitu lintas timur dengan panjang 10 kilometer dengan rute Kampung Bandan-Kemayoran-Senen-Pondok Jati serta lintas barat dengan panjang 17 kilometer dengan rute Manggarai-Tanah Abang-Angke-Kampung Bandan.

Pengamat transportasi, Danang Parikesit, menilai, jarak waktu pembangunan yang lama lebih disebabkan pada masa lalu belum ada peningkatan kualitas pelayanan perkeretaapian, terutama dalam layanan kereta rel listrik di kawasan Jabodetabek.

"Kalau sekarang timing-nya tepat karena saat ini PT KAI telah melakukan perbaikan, seperti pembenahan di setiap stasiun-stasiun, penyederhanaan rute, dan penetapan sistem tiket elektronik," katanya saat dihubungi Kompas.com, Kamis (29/8/2013).

Menurut guru besar transportasi dari Universitas Gadjah Mada ini, membaiknya kinerja PT KAI terjadi sejak dua tahun lalu, tepatnya pada tahun 2011, ditandai terbitnya Peraturan Presiden No 83 Tahun 2011 yang menugaskan PT KAI untuk meningkatkan prasarana dan sarana kereta di jalur lingkar Jabodetabek dan kereta menuju Bandara Internasional Soekarno-Hatta. Setelah dua tahun, lanjut Danang, ternyata PT KAI dapat melakukan tugasnya dengan baik.

Hal itu membuka kembali kepercayaan pemerintah untuk menata ulang terhadap proyek-proyek infrastruktur kereta api yang pernah ada. "Setelah dua tahun PT KAI butuh support sehingga akhirnya pemerintah mengucurkan dana untuk pembangunan loopline layang ini," ujar Danang.

Tentang lambatnya perkembangan jalur kereta di Jakarta, Dirjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Suroso Alimoeso sempat mengatakan, infrastruktur transportasi perkeretaapian di Jabodetabek lambat berkembang. Menurutnya, jalur kereta di Jakarta dibangun layang seluruhnya harusnya sudah sejak lama. Dengan begitu, itu tidak akan mengganggu layanan jalur darat lain, terutama kendaraan roda empat.

Hal itu, menurutnya, dapat dilihat tentu saja dari rentang jarak pembangunan antara jalur tengah dan jalur lingkar yang sangat lama. Padahal, dengan menggunakan jalur layang, potensi kecelakaan di perlintasan sebidang menjadi tidak ada dan pelayanan menjadi tidak terganggu. Maka, hal itu juga akan memberikan dampak positif, yaitu jumlah penumpang yang terangkut bisa lebih tinggi.

"Masalahnya perencanaannya ini tidak konsisten. Bukan malah dikembangkan, tapi justru stagnan sampai sekarang," katanya dalam diskusi Kebijakan Pembangunan dan Pengembangan Sistem Angkutan Umum Massal di kawasan Perkotaan, Rabu (20/2/2013), enam bulan lalu.

Suroso menegaskan, tidak dapat dipungkiri bahwa saat perekonomian masyarakat mengalami pertumbuhan, jumlah kendaraan pribadi, khususnya mobil, juga semakin meningkat. Akibat lambatnya pembangunan jalur kereta dari jalur konvensional di atas tanah menjadi jalur layang itu, layanan angkutan darat yang lain menjadi terganggu, terutama permasalahannya ada di perlintasan sebidang. Dampaknya, tentu saja, kemacetan lalu lintas.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

3 Pemudik di Ciledug Diminta Jalani Karantina Mandiri Usai Dinyatakan Positif Covid-19

3 Pemudik di Ciledug Diminta Jalani Karantina Mandiri Usai Dinyatakan Positif Covid-19

Megapolitan
John Kei Membela Diri: Mengaku Sudah Bertobat hingga Merasa Dizalimi

John Kei Membela Diri: Mengaku Sudah Bertobat hingga Merasa Dizalimi

Megapolitan
Antisipasi Jakarta Hadapi Lonjakan Covid-19 Setelah Libur Panjang Lebaran

Antisipasi Jakarta Hadapi Lonjakan Covid-19 Setelah Libur Panjang Lebaran

Megapolitan
Belasan Kios di Terminal Senen Terbakar

Belasan Kios di Terminal Senen Terbakar

Megapolitan
UPDATE: Tambah 11 Kasus di Tangsel, 120 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 11 Kasus di Tangsel, 120 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE: Tambah 19 Kasus di Kota Tangerang, 195 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 19 Kasus di Kota Tangerang, 195 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Fakta Pelajar Menjambret di Jagakarsa, Cari Korban untuk Bayar Utang

Fakta Pelajar Menjambret di Jagakarsa, Cari Korban untuk Bayar Utang

Megapolitan
Kronologi Klaster Covid-19 di Perum Griya Melati Bogor, 25 Orang Terinfeksi

Kronologi Klaster Covid-19 di Perum Griya Melati Bogor, 25 Orang Terinfeksi

Megapolitan
Lambatnya Polisi Usut Pemerkosaan dan Perdagangan Remaja yang Menjerat Anak Anggota DPRD Bekasi

Lambatnya Polisi Usut Pemerkosaan dan Perdagangan Remaja yang Menjerat Anak Anggota DPRD Bekasi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Permintaan Maaf Wagub DKI soal Video Paduan Suara di Masjid Istiqlal | Permintaan Maaf JYC yang Gelar Paduan Suara di Masjid Istiqlal

[POPULER JABODETABEK] Permintaan Maaf Wagub DKI soal Video Paduan Suara di Masjid Istiqlal | Permintaan Maaf JYC yang Gelar Paduan Suara di Masjid Istiqlal

Megapolitan
Usai Mudik, Satu Keluarga di Ciledug Kota Tangerang Positif Covid-19

Usai Mudik, Satu Keluarga di Ciledug Kota Tangerang Positif Covid-19

Megapolitan
Wagub: TGUPP Bukan Penyebab ASN Tak Ikut Lelang Jabatan

Wagub: TGUPP Bukan Penyebab ASN Tak Ikut Lelang Jabatan

Megapolitan
Depok Catat 126 Kasus Baru Covid-19 pada 18 Mei

Depok Catat 126 Kasus Baru Covid-19 pada 18 Mei

Megapolitan
Sebuah Gudang Kabel Optik di Cipayung Terbakar

Sebuah Gudang Kabel Optik di Cipayung Terbakar

Megapolitan
Hari Ini, 4 Perusahaan di Kota Tangerang Laksanakan Vaksinasi Gotong Royong

Hari Ini, 4 Perusahaan di Kota Tangerang Laksanakan Vaksinasi Gotong Royong

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X