Kompas.com - 30/08/2013, 08:32 WIB
|
EditorAna Shofiana Syatiri

Berdasarkan komunikasi antara Jokowi dengan warga secara langsung pertama kali sejak upaya penataan, didapatkan hasil relokasi dilaksanakan secara serentak September 2013 mendatang. Jokowi menunggu kesapan renovasi ringan rusun. Sedangkan warga waduk pun bersiap-siap memndahkan barang-barangnya dari rumah lama.

Kini, tinggal bagaimana meyakinkan warga, hidup di tempat yang baru mampu mengangkat harkat hidup yang lebih layak. "Tadi (kemarin) mereka melihat ke rusun, senang sekali. Semua fasilitas ada, pengorbanan kita terbayarkan," lanjutnya.

Ragu-ragu

Pindah ke rusun itu dari rumah menjejak tanah adalah perubahan besar bagi hidup Sutono (45). Warga yang tinggal di waduk itu sejak tahun 1980 itu mengaku ragu-ragu pindah ke rusun. Tapi, toh tak ada pilihan baginya untuk perjudian hidup bersama seorang istri dan dua orang anak.

"Ragu, pertama kerja apaan. Saya biasa mulung. Apa di sini saya mulung juga. Tempatnya kan beda. Jauh dari tempat biasa mulung," ujarnya.

Keraguan kedua adalah pendidikan salah satu anaknya yang duduk di kelas 6 SD. Pindahnya mereka ke rusun Pinus Elok, memaksa turut pindah juga sekolah sang anak dari sekolahnya terdahulu.

Dengan kata lain, ia harus repot-repot mencari sekolah baru yang lebih dekat bagi anak. Belum lagi, kepastian bahwa sekolah di tempat yang baru tidak membuat dirinya merogoh kantong lebih dalam serta membuat anaknya terbebas dari belenggu kemiskinan yang selama ini menjeratnya selama nyaris seumur hidup.

"Yang saya lakukan sekatang hanya jalani saja. Insya Allah lebih baik kita di sini," ujarnya.

Ya, perubahan memang butuh pengorbanan. Semoga mereka belajar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Ringkus Penjambret Ibu dan Anak di Bekasi Hasil Identifikasi Rekaman CCTV

Polisi Ringkus Penjambret Ibu dan Anak di Bekasi Hasil Identifikasi Rekaman CCTV

Megapolitan
Anies Klaim Jakarta Kota Global: Stadion hingga Transportasinya Berstandar Internasional

Anies Klaim Jakarta Kota Global: Stadion hingga Transportasinya Berstandar Internasional

Megapolitan
Penghuni Kos di Tangsel Ditemukan Tewas, Polisi Temukan Pisau Saat Olah TKP

Penghuni Kos di Tangsel Ditemukan Tewas, Polisi Temukan Pisau Saat Olah TKP

Megapolitan
Hadiri Malam Puncak Jakarta Hajatan, Anies: Anda Orang Pertama yang Rasakan JIS Hampir Penuh

Hadiri Malam Puncak Jakarta Hajatan, Anies: Anda Orang Pertama yang Rasakan JIS Hampir Penuh

Megapolitan
Anies-Ariza Didesak Cabut Izin Usaha Holywings, Buntut Dugaan Kasus Penistaan Agama

Anies-Ariza Didesak Cabut Izin Usaha Holywings, Buntut Dugaan Kasus Penistaan Agama

Megapolitan
Elvis Cafe Disegel karena Jual Minuman Beralkohol di Atas 5 Persen

Elvis Cafe Disegel karena Jual Minuman Beralkohol di Atas 5 Persen

Megapolitan
PKL Bongkar Lapak Imbas Wacana Pelebaran Jalan Pelintasan Sebidang Rawa Geni

PKL Bongkar Lapak Imbas Wacana Pelebaran Jalan Pelintasan Sebidang Rawa Geni

Megapolitan
Pengunjung Malam puncak Jakarta Hajatan ke-495 Berdatangan Gunakan Berbagai Transportasi

Pengunjung Malam puncak Jakarta Hajatan ke-495 Berdatangan Gunakan Berbagai Transportasi

Megapolitan
Pemkot Bogor Segel Elvis Cafe Selama 14 Hari ke Depan

Pemkot Bogor Segel Elvis Cafe Selama 14 Hari ke Depan

Megapolitan
Diduga Jadi Korban Pembunuhan, Penghuni Kamar Kos di Tangsel Tewas Bersimbah Darah

Diduga Jadi Korban Pembunuhan, Penghuni Kamar Kos di Tangsel Tewas Bersimbah Darah

Megapolitan
Malam Puncak Jakarta Hajatan ke-495, Pengunjung Mulai Ramaikan JIS

Malam Puncak Jakarta Hajatan ke-495, Pengunjung Mulai Ramaikan JIS

Megapolitan
Polda Metro Peringatkan Ormas Tak Konvoi dan 'Sweeping' ke Holywings

Polda Metro Peringatkan Ormas Tak Konvoi dan "Sweeping" ke Holywings

Megapolitan
Warga Rawa Geni Tingkatkan Keamanan di Pelintasan Sebidang yang Dibuka Sepihak

Warga Rawa Geni Tingkatkan Keamanan di Pelintasan Sebidang yang Dibuka Sepihak

Megapolitan
Sabtu Malam, GP Ansor DKI Jakarta Akan Konvoi Lagi ke Holywings

Sabtu Malam, GP Ansor DKI Jakarta Akan Konvoi Lagi ke Holywings

Megapolitan
Hajatan dan Nyambat

Hajatan dan Nyambat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.