Kota Tua Akan Semakin Bersih

Kompas.com - 31/08/2013, 08:19 WIB
KOMPAS/IWAN SETIYAWAN Kelompok kesenian ondel-ondel

 


JAKARTA, KOMPAS.com —
Mulai Senin (2/9), Taman Fatahillah, Kota Tua, Jakarta Barat, bakal bebas dari kendaraan bermotor dan pedagang kaki lima liar. Para pengunjung yang membuang sampah sembarangan pun bakal ditindak satpol PP yang disiagakan di sana selama 12 jam. Sebanyak 30 tempat sampah telah disediakan di sana.

”Mulai Senin depan, sepeda motor dan mobil dilarang parkir di sekitar Taman Fatahillah. Parkir sepeda motor di Terminal Kota Tua dekat Jembatan Kota Intan, sementara parkir mobil hanya diperbolehkan di sepanjang Jalan Kunir. Tarif parkir sepeda motor Rp 1.000, sementara tarif mobil Rp 2.000,” kata Camat Tamansari Paris Limbang, Kamis malam.

Malam itu, 30 tempat sampah kering (berwarna oranye) dan tempat sampah basah (berwarna biru) sudah ditempatkan tersebar di Taman Fatahillah.


Dari pos jaga, lewat pengeras suara, petugas berulang kali mengumumkan larangan parkir bagi sepeda motor. Petugas juga mengingatkan sanksi apabila membuang sampah sembarangan. Spanduk larangan parkir pun sudah banyak dipasang.

Paris mengakui, pada Kamis malam, belum semua sudut Taman Fatahillah bebas dari PKL liar. Di sisi lain, belum semua PKL anggota Koperasi Taman Fatahillah (Kopetaf) membuka usahanya di kluster yang disediakan.

”Mulai Senin depan, hanya 260 PKL anggota Kopetaf yang berdagang di sini. Kalau masih ada PKL di luar Kopetaf yang mangkal di sekitar Taman Fatahillah, akan kami tertibkan. Kami akan menyiagakan beberapa truk yang siap mengangkut gerobak-gerobak PKL liar yang masih beroperasi,” ucap Paris.

Sepengamatan Kompas, dengan pengaturan ini, suasana Taman Fatahillah menjadi jauh lebih tertib dan bersih.

Nurul Fatiyah (21), pedagang minuman anggota Kopetaf, mengaku lebih banyak memperoleh pendapatan di kluster baru yang disediakan.

Di tempat lama, di Jalan Kali Besar Timur, untung bersihnya sehari cuma Rp 200.000, tetapi di kluster baru, dia bisa mendapat untung bersih hingga Rp 600.000. Ia juga senang karena gerobak rombengnya ditukar dengan gerobak baru berlapis aluminium.

Nana, pedagang pakaian, juga senang karena mendapat lemari lipat menarik untuk menyimpan dan memajang dagangannya. ”Lebih praktis, atraktif, dan cantik dibandingkan dengan gerobak saya sebelumnya,” katanya.

Pasar Gembrong

Di Jakarta Timur, PKL Pasar Gembrong yang selama ini menempati bahu jalan di Jalan Basuki Rahmat, Jatinegara, bisa segera menempati kios di Pasar Gembrong, Cipinang Besar. Kemarin, mereka sudah bisa mengambil kunci ke PD Pasar Jaya setelah mendapat undian penempatan kios.

Camat Jatinegara Syofian mengatakan, dari pendataan, ada 211 PKL yang bakal direlokasi ke kios. Sebanyak 105 PKL mengikuti undian mendapatkan kios di Pasar Gembrong, Cipinang Besar, yang juga berada di Jalan Basuki Rahmat. ”Alhamdulillah, undian berlangsung lancar dan tertib. Semua pedagang yang ikut undian bisa menerima hasilnya,” kata Syofian.

Syofian menegaskan, pedagang diberi toleransi berdagang di luar sampai 9 September. ”Setelah itu, kami akan melakukan penertiban,” ucapnya.

Di sekitar lokasi pasar mainan, pedagang karpet tampak masih menggelar dagangan di trotoar Sejumlah pemilik toko mainan di sepanjang tepi Jalan Basuki Rahmat mengokupasi trotoar. Parkir kendaraan di tepi jalan juga membuat arus kendaraan tersendat. (WIN/RAY)

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


EditorAna Shofiana Syatiri
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Tak Ada Korban Jiwa dalam Kebakaran yang Landa 15 Kios di Bekasi

Tak Ada Korban Jiwa dalam Kebakaran yang Landa 15 Kios di Bekasi

Megapolitan
Kebakaran Landa Kios di Sekitar Lapangan Multiguna Bekasi

Kebakaran Landa Kios di Sekitar Lapangan Multiguna Bekasi

Megapolitan
Wali Kota Depok: Kalau Warga Tak Senang Ada Lagu di Lampu Merah, Ya Kami Cabut...

Wali Kota Depok: Kalau Warga Tak Senang Ada Lagu di Lampu Merah, Ya Kami Cabut...

Megapolitan
Rem Blong, Truk Trailer Tabrak Beton Pembatas Gerbang Tol Cililitan

Rem Blong, Truk Trailer Tabrak Beton Pembatas Gerbang Tol Cililitan

Megapolitan
Ridwan Kamil Perkenalkan Program 'Layad Rawat' dan 'Quick Response' ke Depok

Ridwan Kamil Perkenalkan Program 'Layad Rawat' dan 'Quick Response' ke Depok

Megapolitan
Jika Diizinkan, Youtuber Rius Vernandes Berencana Review Kabin First Class Garuda Indonesia

Jika Diizinkan, Youtuber Rius Vernandes Berencana Review Kabin First Class Garuda Indonesia

Megapolitan
Colong 'Tape' Milik Salon Kecantikan, Pemuda 22 Tahun Diringkus Polisi

Colong 'Tape' Milik Salon Kecantikan, Pemuda 22 Tahun Diringkus Polisi

Megapolitan
Ridwan Kamil: Satu-satu, Sekarang Fokus Urus Macet Kota Depok Dulu...

Ridwan Kamil: Satu-satu, Sekarang Fokus Urus Macet Kota Depok Dulu...

Megapolitan
Dishub Kota Bekasi Minta Pembangunan Overpass Ahmad Yani Tak Ganggu Rekayasa Lalin

Dishub Kota Bekasi Minta Pembangunan Overpass Ahmad Yani Tak Ganggu Rekayasa Lalin

Megapolitan
Truk Sampah DKI Tabrak Ojek Online hingga Tewas

Truk Sampah DKI Tabrak Ojek Online hingga Tewas

Megapolitan
Pertama Kalinya, Lebaran Betawi Tahun Ini Dimeriahkan Parade Budaya

Pertama Kalinya, Lebaran Betawi Tahun Ini Dimeriahkan Parade Budaya

Megapolitan
Dilaporkan Garuda Indonesia, Youtuber Rius Vernandes Trauma untuk Kembali Review Maskapai

Dilaporkan Garuda Indonesia, Youtuber Rius Vernandes Trauma untuk Kembali Review Maskapai

Megapolitan
Ada Parade Budaya Lebaran Betawi Minggu Ini, Dishub Rekayasa Lalin di Jalan Medan Merdeka Selatan

Ada Parade Budaya Lebaran Betawi Minggu Ini, Dishub Rekayasa Lalin di Jalan Medan Merdeka Selatan

Megapolitan
Polisi Sebut Tak Ada Korban Saat Tawuran di Depan Samsat Jakarta Barat

Polisi Sebut Tak Ada Korban Saat Tawuran di Depan Samsat Jakarta Barat

Megapolitan
Pengacara Ungkap Hal Janggal dalam Laporan Sekarga terhadap Youtuber Rius Vernandes

Pengacara Ungkap Hal Janggal dalam Laporan Sekarga terhadap Youtuber Rius Vernandes

Megapolitan
Close Ads X