Kompas.com - 02/09/2013, 13:45 WIB
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Perubahan nama Jalan Medan Merdeka dengan nama tokoh pahlawan dinilai tidak tepat. Pemberian nama tokoh pahlawan pada jalan itu justru dianggap mempersempit makna jalan tersebut.

Sejarawan alumnus Universitas Indonesia (UI), Muhammad Isa Ansyari, mengatakan bahwa nama Medan Merdeka terkait dengan perjuangan kemerdekaan di Lapangan Ikatan Atletik Djakarta (Ikada). Menurut dia, nama tersebut mewakili perjuangan seluruh bangsa Indonesia. "Daripada dikerdilkan oleh sebuah nama walaupun itu merupakan nama tokoh proklamator, presiden, ataupun nama gubernur," ujar Ansyari kepada Kompas.com di Museum Bahari, Jakarta Utara, Senin (2/9/2013).

Ia menambahkan, bila jalan itu diganti dengan nama seorang tokoh, maka hal itu akan seperti sebuah kepentingan pribadi dan terkesan mengultuskan tokoh tersebut. Jalan Medan Merdeka, menurut dia, merupakan wilayah perebutan pusat kekuasaan dan pemerintahan. Bagi rakyat Indonesia, penguasaan lokasi ini merupakan perjuangan merebut kemerdekaan secara mutlak sekaligus menyingkirkan penindasan dan penjajahan yang dialami rakyat Indonesia. Simbol inilah yang kemudian dilekatkan pada lokasi yang berada tidak jauh dari Istana Merdeka.

Kompleks lapangan dengan ruas jalan yang melingkupinya diberi nama Medan Merdeka. Penamaan Medan Merdeka meletakkan simbol perjuangan yang merujuk pada perjuangan rakyat Indonesia.

Ansyari menilai usulan pergantian nama Soekarno dan Mohammad Hatta sebagai penghargaan kepada para pendiri negara justru menyempitkan makna di balik sejarah panjang nama Medan Merdeka. Menurut dia, kemerdekaan direbut berdasarkan keringat dan darah rakyat, meskipun kedua tokoh tersebut memiliki kontribusi besar bagi kemerdekaan bangsa dan negara ini.

"Jika kebutuhan penghargaan dan penghormatan bagi para pahlawan tetap dibutuhkan, bisa saja Gubernur mengganti nama jalan lain selain Medan Merdeka yang memiliki nilai sejarah tinggi," ujarnya.

Saat ini Panitia 17 dan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta tengah mengajukan usul penggantian nama Jalan Medan Merdeka di sekitar Monumen Nasional menjadi nama-nama tokoh. Nama presiden pertama RI, Soekarno; dan wakilnya, Mohammad Hatta. Nama Jalan Soekarno akan menggantikan nama Jalan Merdeka Utara, sementara Jalan Hatta menggantikan nama Jalan Merdeka Selatan.

Adapun nama untuk dua ruas jalan lainnya masih dibicarakan. Panitia 17 yang diketuai oleh Jimly Asshiddiqie juga tengah melakukan kajian terhadap pemberian nama Presiden RI era Orde Baru, Soeharto; dan mantan Gubernur DKI Jakarta, Ali Sadikin, untuk kedua jalan tersebut.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penjenamaan Rumah Sehat Dinilai untuk Bikin Warga Kunjungi RS Saat Bugar

Penjenamaan Rumah Sehat Dinilai untuk Bikin Warga Kunjungi RS Saat Bugar

Megapolitan
LPSK Sebut Tidak Ada Ancaman Serius terhadap Istri Ferdy Sambo untuk Syarat Dapat Perlindungan

LPSK Sebut Tidak Ada Ancaman Serius terhadap Istri Ferdy Sambo untuk Syarat Dapat Perlindungan

Megapolitan
Mengenang 30 Hari Kematian Brigadir J, Warga Gelar Aksi 3.000 Lilin di Taman Ismail Marzuki

Mengenang 30 Hari Kematian Brigadir J, Warga Gelar Aksi 3.000 Lilin di Taman Ismail Marzuki

Megapolitan
Santri Tewas Dianiaya Teman, Korban Mengeluh Sakit Kepala lalu Tidak Sadarkan Diri

Santri Tewas Dianiaya Teman, Korban Mengeluh Sakit Kepala lalu Tidak Sadarkan Diri

Megapolitan
Bengkel Motor di Kebon Jeruk Terbakar, 65 Personel Dikerahkan untuk Padamkan Api

Bengkel Motor di Kebon Jeruk Terbakar, 65 Personel Dikerahkan untuk Padamkan Api

Megapolitan
Penyidik KPK Tinggalkan Plaza Summarecon Bekasi Usai Penggeledahan Berkait Kasus Suap Haryadi Suyuti

Penyidik KPK Tinggalkan Plaza Summarecon Bekasi Usai Penggeledahan Berkait Kasus Suap Haryadi Suyuti

Megapolitan
Komplotan Begal Bersajam di Jakarta Barat Tertangkap, Tak Segan Bacok Korban yang Melawan

Komplotan Begal Bersajam di Jakarta Barat Tertangkap, Tak Segan Bacok Korban yang Melawan

Megapolitan
Kondisi Air Tanah di Jakarta Kritis, PAM Jaya Targetkan Layanan SPAM 100 Persen pada 2030

Kondisi Air Tanah di Jakarta Kritis, PAM Jaya Targetkan Layanan SPAM 100 Persen pada 2030

Megapolitan
Urai Kepadatan Jalan Daan Mogot, Pengalihan Arus Lalu Lintas akan Diberlakukan di Simpang Casa Jardin

Urai Kepadatan Jalan Daan Mogot, Pengalihan Arus Lalu Lintas akan Diberlakukan di Simpang Casa Jardin

Megapolitan
Komplotan Begal Bersenjata Tajam di Tanjung Duren Tertangkap, Kerap Beraksi di Jakarta Barat

Komplotan Begal Bersenjata Tajam di Tanjung Duren Tertangkap, Kerap Beraksi di Jakarta Barat

Megapolitan
Babak Baru Penjenamaan Rumah Sehat, Komisi E DPRD DKI Akan Panggil Dinkes

Babak Baru Penjenamaan Rumah Sehat, Komisi E DPRD DKI Akan Panggil Dinkes

Megapolitan
Santri Tewas Dianiaya Temannya di Tangerang, Keluarga Duga Ada Kelalaian Pondok Pesantren

Santri Tewas Dianiaya Temannya di Tangerang, Keluarga Duga Ada Kelalaian Pondok Pesantren

Megapolitan
Jakarta Terancam Tenggelam pada 2050 Akibat Eksploitasi Air Tanah

Jakarta Terancam Tenggelam pada 2050 Akibat Eksploitasi Air Tanah

Megapolitan
Kades Terjerat Pungli PTSL, Begini Nasib Pemerintahan Desa Lambangsari

Kades Terjerat Pungli PTSL, Begini Nasib Pemerintahan Desa Lambangsari

Megapolitan
Polisi Buru Orangtua yang Diduga Telantarkan Bayi hingga Tewas di Kontrakan Kawasan Ciracas

Polisi Buru Orangtua yang Diduga Telantarkan Bayi hingga Tewas di Kontrakan Kawasan Ciracas

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.