Kompas.com - 02/09/2013, 20:10 WIB
Warga blok G RT/RW 019/017 Kelurahan Penjaringan, Kecamatan Penjaringan, Jakarta Utara, menolak untuk mengosongkan rumahnya. Mereka akan tetap bertahan sampai rusun yang dijanjikan Gubernur DKI Jakarta selesai dibangun. KOMPAS.COM/RATIH WINANTI RAHAYUWarga blok G RT/RW 019/017 Kelurahan Penjaringan, Kecamatan Penjaringan, Jakarta Utara, menolak untuk mengosongkan rumahnya. Mereka akan tetap bertahan sampai rusun yang dijanjikan Gubernur DKI Jakarta selesai dibangun.
EditorEko Hendrawan Sofyan

JAKARTA, KOMPAS.com —
Wakil Gubenur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama menyindir eks warga Waduk Pluit yang enggan pindah ke Rusun Marunda karena lokasinya dianggap terlalu jauh. Menurut Basuki, jarak terlalu jauh bukanlah alasan untuk melanggar hukum.
 
"Mau jauh atau terlalu jauh, Anda nggak bisa melanggar hukum. Saya juga terlalu jauh dari Pluit ke Balaikota. Saya penginnya tinggal di Istana aja kan lebih enak," ujar Basuki, Senin (2/9/2013).
 
Basuki juga menyatakan bahwa eks warga Waduk Pluit sempat meminta untuk direlokasi ke apartemen. Namun, ketika permintaan itu ditolak, warga justru melaporkannya ke Komnas HAM karena merasa tertindas.
 
"Seenaknya aja Jakarta ini sebetulnya, lucu aja gitu lho," tambah Basuki.
 
Sebelumnya, Pemprov DKI berencana untuk menormalisasi Waduk Pluit dengan membangun taman kota di sekeliling waduk. Untuk melancarkan rencana ini, Pemprov DKI berupaya merelokasi warga yang selama ini tinggal di sekitar Waduk Pluit ke Rusun Marunda. (Dyah Arum)
 
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Politisi PDI-P: Banyak Program yang Tak Dieksekusi Anies

Politisi PDI-P: Banyak Program yang Tak Dieksekusi Anies

Megapolitan
Seorang Remaja Satroni Rumah Ketua RW di Pulogadung, Curi 3 Ponsel

Seorang Remaja Satroni Rumah Ketua RW di Pulogadung, Curi 3 Ponsel

Megapolitan
Pria yang Tewas Gantung Diri di Apartemen Kawasan Duren Sawit Diduga Terlilit Utang

Pria yang Tewas Gantung Diri di Apartemen Kawasan Duren Sawit Diduga Terlilit Utang

Megapolitan
Ketua DPRD DKI Bakal Panggil Manajemen Ancol karena Khawatir Merugi Saat Formula E Berlangsung

Ketua DPRD DKI Bakal Panggil Manajemen Ancol karena Khawatir Merugi Saat Formula E Berlangsung

Megapolitan
5 Warga Binaan Lapas Kelas IIA Bekasi Terima Remisi Hari Raya Waisak

5 Warga Binaan Lapas Kelas IIA Bekasi Terima Remisi Hari Raya Waisak

Megapolitan
Seorang Pria Ditemukan Tewas Gantung Diri di Apartemen Kawasan Duren Sawit

Seorang Pria Ditemukan Tewas Gantung Diri di Apartemen Kawasan Duren Sawit

Megapolitan
Unggahan Viral Warga Depok Dengar Dentuman Berulang Kali, Ternyata Suara Meriam Amunisi Hampa Milik Kostrad

Unggahan Viral Warga Depok Dengar Dentuman Berulang Kali, Ternyata Suara Meriam Amunisi Hampa Milik Kostrad

Megapolitan
Ini Lokasi Kantong Parkir bagi Pengunjung Tebet Eco Park

Ini Lokasi Kantong Parkir bagi Pengunjung Tebet Eco Park

Megapolitan
Waisak, 9 Narapidana di Lapas Perempuan Kelas IIA Jakarta Dapat Remisi

Waisak, 9 Narapidana di Lapas Perempuan Kelas IIA Jakarta Dapat Remisi

Megapolitan
Polisi Pastikan Terduga Pembunuh di Jatisampurna Tak Alami Masalah Kejiwaan

Polisi Pastikan Terduga Pembunuh di Jatisampurna Tak Alami Masalah Kejiwaan

Megapolitan
Tampak Usang dan Rusak, Truk Sampah Milik Pemkot Bekasi Tetap Beroperasi

Tampak Usang dan Rusak, Truk Sampah Milik Pemkot Bekasi Tetap Beroperasi

Megapolitan
Banjir yang Rendam Puluhan Rumah di Kramatjati Disebabkan Luapan Kali Induk, Camat: Harus Dinormalisasi

Banjir yang Rendam Puluhan Rumah di Kramatjati Disebabkan Luapan Kali Induk, Camat: Harus Dinormalisasi

Megapolitan
Syarat dan Jadwal Pendaftaran PPDB DKI Jakarta 2022 untuk Jenjang SMK

Syarat dan Jadwal Pendaftaran PPDB DKI Jakarta 2022 untuk Jenjang SMK

Megapolitan
Syarat dan Jadwal Pendaftaran PPDB DKI Jakarta 2022 untuk Jenjang SMA

Syarat dan Jadwal Pendaftaran PPDB DKI Jakarta 2022 untuk Jenjang SMA

Megapolitan
Wilayahnya Langganan Banjir, Ketua RT di Kramatjati Minta Perbaikan Infrastruktur

Wilayahnya Langganan Banjir, Ketua RT di Kramatjati Minta Perbaikan Infrastruktur

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.