”Warga Tangsel yang memiliki KTP Tangsel sudah bisa berobat gratis. Ini memang sudah menjadi tanggung jawab pemerintah untuk memberikan layanan kesehatan yang memadai kepada masyarakat tanpa dipungut biaya,” kata Wali Kota Tangsel Airin Rachmi Diany, Senin (2/9/2013).

Peluncuran pelayanan kesehatan gratis itu dilakukan di RSU Tangsel, Minggu. Menurut Airin, Pemkot Tangsel menanggung seluruh biaya kesehatan itu, mulai dari gaji dokter, tenaga medis, pengadaan obat-obatan sesuai kualifikasi jenis yang telah ditentukan, hingga biaya operasional lain.

Pelayanan kesehatan gratis di RSU Tangsel ini bertujuan mengoptimalkan pelayanan preventif.

Untuk mengantisipasi membeludaknya pasien di RSU, pemerintah setempat akan menerapkan disiplin layanan rujukan.

Artinya, masyarakat disarankan terlebih dulu menggunakan jasa pelayanan di 25 unit puskesmas yang tersebar di tujuh kecamatan. Sebanyak 25 puskesmas itu sudah bisa melayani rawat inap dan memiliki tenaga medis yang memadai.

”Warga harus menggunakan rujukan puskesmas terlebih dahulu sebelum ke RSU Tangsel, kecuali dalam kondisi gawat darurat. Saat ini, pelayanan di puskesmas sudah memadai. Warga yang masih bisa dilayani di puskesmas tidak perlu ke RSU,” ucap Airin.

Untuk mendapatkan pelayanan kesehatan gratis, setiap pasien wajib memiliki identitas e-KTP kota itu. Jika belum memiliki e-KTP, wajib menyertakan kartu keluarga asli Tangsel. Warga juga wajib membawa surat rujukan berdasarkan indikasi medis dari puskesmas, kecuali dalam kondisi gawat darurat.

Kepala Dinas Kesehatan Tangsel Dadang Epit menegaskan, sistem rujukan itu harus diterapkan dengan ketat.

”Diharapkan hanya sekitar 10 persen pasien yang dirujuk dari 25 puskesmas ke RSU. Ini bisa menghemat anggaran hingga
Rp 1 miliar,” ujar Dadang.

Direktorat Jenderal Kependudukan dan Pencatatan Sipil Kementerian Dalam Negeri Husni Fahmi, yang hadir dalam peluncuran layanan kesehatan itu, menyatakan, Tangsel telah mengawali penggunaan e-KTP untuk pelayanan kesehatan.