Kompas.com - 03/09/2013, 16:59 WIB
Massa yang tergabung dalam Forum Umat Islam (FUI) menolak penyelenggaraan kontes Miss World dengan berunjuk rasa di Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Selasa (3/9/2013). Kontes Miss World akan digelar di Bali dan Bogor pada 1-14 September. KOMPAS IMAGES / VITALIS YOGI TRISNAMassa yang tergabung dalam Forum Umat Islam (FUI) menolak penyelenggaraan kontes Miss World dengan berunjuk rasa di Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta, Selasa (3/9/2013). Kontes Miss World akan digelar di Bali dan Bogor pada 1-14 September.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Massa yang tergabung dalam Forum Umat Islam (FUI) menolak penyelenggaraan kontes Miss World 2013 di Indonesia. Mereka mengatakan bahwa kontes tersebut dapat merusak moral bangsa dan keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Sekjen FUI Muhammad Al Al Khattath mengatakan, ajang kecantikan itu dapat merusak keutuhan NKRI karena bukan merupakan budaya bangsa Indonesia. Ia mengatakan, budaya Indonesia tidak mengeksploitasi tubuh wanita.

"Budaya kita punya malu. Harusnya budaya malu itu harus kita pelihara, bukan kita umbar. Ajang ini bisa merusak NKRI," ujarnya saat berorasi di depan MNC Tower, Selasa (3/9/2013).

Menurut dia, Miss World telah melanggar fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) Nomor 287 Tahun 2001 yang mempunyai otoritas menentukan suatu hal apakah bertentangan dengan agama atau tidak. "Karena Miss World telah memamerkan aurat, berpakaian ketat, dan melakukan gerakan-gerakan yang dapat merangsang birahi," ujarnya.

Sebelum tiba di MNC Tower sekitar pukul 15.00, sekitar 200 pengunjuk rasa tersebut melakukan aksi longmarch dari Bundaran Hotel Indonesia. Sejumlah perwakilan dari FUI sudah diterima oleh manajemen MNC.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Data Kejaksaan, Kasus Pelecehan Seksual Terhadap Anak di Depok Marak Terjadi

Data Kejaksaan, Kasus Pelecehan Seksual Terhadap Anak di Depok Marak Terjadi

Megapolitan
Penembakan di Exit Tol Bintaro, Warga Sempat Dengar 2 Suara Letusan

Penembakan di Exit Tol Bintaro, Warga Sempat Dengar 2 Suara Letusan

Megapolitan
LPSK Sebut Tingkat Keberhasilan Restitusi di Indonesia Masih Rendah

LPSK Sebut Tingkat Keberhasilan Restitusi di Indonesia Masih Rendah

Megapolitan
Minyak Curah Dilarang Beredar, Pemkot Tangerang Tunggu Juknis Pemerintah Pusat

Minyak Curah Dilarang Beredar, Pemkot Tangerang Tunggu Juknis Pemerintah Pusat

Megapolitan
Kembali Sambangi KPK, Dirut Jakpro Serahkan Dokumen Tambahan Terkait Formula E

Kembali Sambangi KPK, Dirut Jakpro Serahkan Dokumen Tambahan Terkait Formula E

Megapolitan
Wagub Yakin DKI Akan Dilibatkan Dalam Monetisasi Aset di Jakarta untuk Danai Ibu Kota Baru

Wagub Yakin DKI Akan Dilibatkan Dalam Monetisasi Aset di Jakarta untuk Danai Ibu Kota Baru

Megapolitan
Jika Ada Penumpang di Soekarno-Hatta Terpapar Virus Corona Varian Omicron, Ini Langkah KKP

Jika Ada Penumpang di Soekarno-Hatta Terpapar Virus Corona Varian Omicron, Ini Langkah KKP

Megapolitan
Tak Dapat Izin di Jakarta, Reuni 212 Bakal Digelar di Sentul dan Disiarkan Daring

Tak Dapat Izin di Jakarta, Reuni 212 Bakal Digelar di Sentul dan Disiarkan Daring

Megapolitan
Seleksi CPNS di Jaksel Terhambat 2,5 Jam, BKN Sebut Masalah Internet Lokal

Seleksi CPNS di Jaksel Terhambat 2,5 Jam, BKN Sebut Masalah Internet Lokal

Megapolitan
Video Viral Polantas Lakukan Pungli di Tol, Polda Metro Jaya Sebut Itu Kejadian 2018

Video Viral Polantas Lakukan Pungli di Tol, Polda Metro Jaya Sebut Itu Kejadian 2018

Megapolitan
Keluarga Korban Pelecehan Seksual Pengurus Gereja di Depok Terima Uang Restitusi

Keluarga Korban Pelecehan Seksual Pengurus Gereja di Depok Terima Uang Restitusi

Megapolitan
DPRD Sahkan APBD DKI Jakarta Tahun 2022 Rp 82,47 Triliun

DPRD Sahkan APBD DKI Jakarta Tahun 2022 Rp 82,47 Triliun

Megapolitan
Ada Demo Buruh, Arus Lalu Lintas di Patung Kuda ke Harmoni Dialihkan

Ada Demo Buruh, Arus Lalu Lintas di Patung Kuda ke Harmoni Dialihkan

Megapolitan
Satu Korban Penembakan di Exit Tol Bintaro Masih Dirawat di RS Polri, Sudah Jalani Operasi

Satu Korban Penembakan di Exit Tol Bintaro Masih Dirawat di RS Polri, Sudah Jalani Operasi

Megapolitan
Alasan Anies Sebelumnya Ogah Bicara Formula E Jakarta

Alasan Anies Sebelumnya Ogah Bicara Formula E Jakarta

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.