Kompas.com - 03/09/2013, 17:02 WIB
Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo (tiga dari kanan) menghadiri peresmian pembukaan Pasar Blok G Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (2/9/2013) pagi. KOMPAS.com/FABIAN JANUARIUS KUWADOGubernur DKI Jakarta Joko Widodo (tiga dari kanan) menghadiri peresmian pembukaan Pasar Blok G Tanah Abang, Jakarta Pusat, Senin (2/9/2013) pagi.
|
EditorEko Hendrawan Sofyan


JAKARTA, KOMPAS.com — Gubernur DKI Joko Widodo mengakui kinerja pimpinan Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) masih jauh dari harapannya. Ke depan, proses rekrutmen pimpinan BUMD akan dilakukan seperti lurah dan camat, yakni melalui uji seleksi dan promosi terbuka.

"Ndak apa-apa, kalau perlu lelang semua saja," ujarnya di Balaikota, Selasa (3/9/2013).

Meski demikian, lanjut Jokowi, perekrutan melalui serangkaian fit and proper test yang kerap disebut lelang jabatan tersebut bukan prioritasnya.

Jokowi mengaku masih fokus merekrut abdi masyarakat seperti lurah dan camat yang berkualitas. "Step by step ke arah sana. Kita fokus ke birokrasinya dulu, baru nanti masuk ke BUMD," ujarnya.

BUMD yang dibidik Jokowi adalah PD Pasar Jaya. Berdasarkan penilaiannya, ada peyimpangan fungsi dari instansi pemerintah itu. Sejatinya, BUMD memiliki fungsi mengurus masalah pedagang pasar, komoditas yang dijual di pasar, sekaligus yang turut melakukan pemantauan harga barang. 

"Yang kemarin-kemarin itu apa? PD Pasar Jaya hanya ngurus properti. Harusnya kan properti itu diurus sama Jakpro (PT Jakarta Propertindo-red)," tegas Jokowi.

Jokowi mengatakan, penyalahgunaan fungsi itu terjadi lantaran PD Pasar Jaya dianggap mau enaknya saja tanpa mau mengurus permasalahan di pasar, tetapi mengeruk keuntungan dari sewa properti pasar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Jokowi berharap, dengan melelang jabatan pimpinan BUMD, kinerja bisa meningkat.

Sebelumnya diberitakan, satu anggota DPRD DKI dari Fraksi Partai Golkar, Siti Zauzah, menuding PD Pasar Jaya tidak memiliki inovasi, imajinasi, dan daya kreatif dalam mengelola pasar-pasar di Jakarta. Oleh sebab itu, pimpinan BUMD harus diangkat melalui proses yang terbuka serta transparan.  

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Puslabfor Polri Olah TKP Rumah di Kalideres yang Ambruk hingga Tewaskan Ibu dan Anak

Puslabfor Polri Olah TKP Rumah di Kalideres yang Ambruk hingga Tewaskan Ibu dan Anak

Megapolitan
Video Sopir Truk Dipalak di Kalideres Viral, Polisi Tangkap Pelaku yang Ternyata Masih Remaja

Video Sopir Truk Dipalak di Kalideres Viral, Polisi Tangkap Pelaku yang Ternyata Masih Remaja

Megapolitan
Ibu dan Adiknya Tewas Tertimpa Rumah Ambruk di Kalideres, Andriawan: Saya Cuma Bisa Pasrah...

Ibu dan Adiknya Tewas Tertimpa Rumah Ambruk di Kalideres, Andriawan: Saya Cuma Bisa Pasrah...

Megapolitan
Rumah Ambruk di Kalideres, Anak Korban Sempat Ikut Mencari Jasad Ibu dan Adiknya

Rumah Ambruk di Kalideres, Anak Korban Sempat Ikut Mencari Jasad Ibu dan Adiknya

Megapolitan
PPKM Level 2 di Jakarta, Pembatasan Kapasitas Penumpang KRL Masih Berlaku

PPKM Level 2 di Jakarta, Pembatasan Kapasitas Penumpang KRL Masih Berlaku

Megapolitan
Anies Bahas 5 Program Kolaborasi Bersama PBB

Anies Bahas 5 Program Kolaborasi Bersama PBB

Megapolitan
Kebakaran Landa Pasar Kalideres, 60 Kios Pedagang Hangus Dilalap Api

Kebakaran Landa Pasar Kalideres, 60 Kios Pedagang Hangus Dilalap Api

Megapolitan
Ambruk hingga Tewaskan Ibu dan Anak, Rumah di Kalideres Akan Dirobohkan

Ambruk hingga Tewaskan Ibu dan Anak, Rumah di Kalideres Akan Dirobohkan

Megapolitan
Pemkot Jakbar Akan Beri Santunan untuk Keluarga Korban Rumah Ambruk di Kalideres

Pemkot Jakbar Akan Beri Santunan untuk Keluarga Korban Rumah Ambruk di Kalideres

Megapolitan
Polisi Tangkap Lima Orang Terkait Kasus Temuan Mayat Pria Terbungkus Kain di KBT Cilincing

Polisi Tangkap Lima Orang Terkait Kasus Temuan Mayat Pria Terbungkus Kain di KBT Cilincing

Megapolitan
Rumah Ambruk di Kalideres Tewaskan Dua Orang, Anak Korban Disebut Sempat Ajak Pindah ke Kontrakan

Rumah Ambruk di Kalideres Tewaskan Dua Orang, Anak Korban Disebut Sempat Ajak Pindah ke Kontrakan

Megapolitan
Percepat Banjir Surut di Gandaria City, Pemkot Jaksel Keruk Lumpur Kali Grogol dan Lebarkan Saluran

Percepat Banjir Surut di Gandaria City, Pemkot Jaksel Keruk Lumpur Kali Grogol dan Lebarkan Saluran

Megapolitan
Ibu dan Anak yang Ditemukan Berpelukan saat Rumah di Kalideres Ambruk Tewas

Ibu dan Anak yang Ditemukan Berpelukan saat Rumah di Kalideres Ambruk Tewas

Megapolitan
Kronologi Rumah di Kalideres Ambruk dan Tewaskan Ibu dan Balitanya

Kronologi Rumah di Kalideres Ambruk dan Tewaskan Ibu dan Balitanya

Megapolitan
Polisi Gagalkan Rencana Tawuran di Kebayoran Baru, 3 Remaja Ditangkap Barbuk Pedang dan Celurit

Polisi Gagalkan Rencana Tawuran di Kebayoran Baru, 3 Remaja Ditangkap Barbuk Pedang dan Celurit

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.