Kompas.com - 06/09/2013, 08:10 WIB
Penulis Alsadad Rudi
|
EditorEko Hendrawan Sofyan


JAKARTA, KOMPAS.com
— Peristiwa miris akibat buruknya sistem angkutan umum di Jakarta kembali terjadi. Kali ini, kecelakaan yang menyebabkan maut itu terjadi di Jalan Daan Mogot, tepatnya di kawasan Jembatan Gantung, Cengkareng, Jakarta Barat, Rabu (4/9/2013) malam.

Akibat ulah dua sopir bus kopaja—masing-masing bernomor polisi B 7357 LE dan B 7762 DG yang saling kebut-kebutan, dua nyawa melayang, yaitu seorang kondektur kopaja 95 yang identitasnya belum diketahui dan seorang penumpang bernama Yuliani Rumiris (19), warga Pangkalan, Kalideres. Sementara tiga lainnya luka-luka.

Pasca-kejadian itu, kedua sopir justru kabur dan masih buron sampai saat ini. Sementara itu, sekitar akhir Juli 2013 lalu, tepatnya pada Selasa (23/7/2013) sore, sebuah bus metromini bernomor polisi B 7669 AS menabrak tiga siswi SMP di Jalan Pemuda, tak jauh dari Halte Transjakarta Layur, Rawamangun, Jakarta Timur.

Berdasarkan pemeriksaan, bus tersebut dalam kondisi tidak laik jalan. Rem dan kopling bus hanya diikat karet ban dalam. Si sopir metromini, WAS (35), ternyata juga tidak memiliki surat izin mengemudi (SIM).

Kedua peristiwa tersebut tentu saja sudah cukup untuk menggambarkan betapa amburadulnya sistem manajemen transportasi publik, khususnya bus sedang di Jakarta. Selain karena bus yang tak laik karena sudah beroperasi sejak 20-30 tahun lalu, perilaku sopir juga menjadi penyebab utama seringnya terjadi kecelakaan maut.

Karena itu, Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo sempat berulang kali melontarkan keinginannya membentuk sebuah badan usaha milik daerah (BUMD) yang khusus mewadahi bus-bus sedang seperti kopaja dan metromini.

Hanoi lebih berkembang

IST Hanoi terus berusaha memperbaiki sistem transportasinya dengan membangun 3 line MRT sekaligus.


Di era kepemimpinan Gubernur DKI Jakarta Ali Sadikin (1966-1977), Jakarta berkembang menjadi kota metropolitan modern, bersaing dengan kota-kota lain di luar negeri. Sementara itu, dalam kurun waktu yang relatif sama, ibu kota Vietnam, Hanoi (masih Vietnam Utara ketika itu), masih dalam situasi kacau akibat diobok-obok dua negara adikuasa, Amerika Serikat dan Uni Soviet, dalam perang Vietnam.

Namun saat ini, menurut pengamat transportasi Danang Parikesit, Jakarta hampir disalip oleh Hanoi untuk urusan penyediaan transportasi publik. Bagaimana tidak, Hanoi saat ini sedang membangun tiga rute mass rapid transit (MRT), sedangkan Jakarta belum memulai sama sekali proyek yang sudah dicanangkan sejak 24 tahun lalu itu.

"Di Hanoi, mereka sedang membangun tiga MRT sekaligus, ini menjadi catatan penting. Jelas menunjukkan bahwa transportasi kita (Jakarta) tidak sebaik kota-kota di Asia ataupun Asia Tenggara," kata Guru Besar Transportasi Universitas Gadjah Mada ini, Selasa (9/7/2013).

Jokowi minder

KOMPAS IMAGES/VITALIS YOGI TRISNA Gubernur DKI Jakarta, Joko Widodo ketika menghadiri rapat koordinasi regional (rakonreg) II perumahan dan kawasan permukiman tahun 2013 di Hotel Sultan, Jakarta Selatan, Jumat (15/3/2013).


Saat menjadi pembicara pada kuliah umum di Magister Manajemen Universitas Indonesia, Senin (8/7/2013), Jokowi mengaku minder jika bertemu gubernur dari negara lain, ketika urusannya membicarakan soal transportasi publik.

Menurutnya, meskipun Jakarta lebih dahulu merencanakan pembangunan MRT, tetapi Singapura, Kuala Lumpur, dan Bangkok malah lebih dahulu mewujudkannya. Padahal, kata Jokowi, mereka baru merencanakan pembangunan MRT belasan tahun lalu, sedangkan Jakarta sudah puluhan tahun lalu.

"Kalau ketemu sama gubernur negara lain, mereka sudah cerita MRT, monorel. Lah, kita mau cerita bus saja enggak bisa, masa' cerita kopaja," ujarnya.

Para pengamat transportasi berpendapat, untuk menyelesaikan permasalahan kemacetan di sebuah kota adalah dengan membangun transportasi publik yang nyaman dan aman. Hal itu sejalan dengan pernyataan Wali Kota Bogota Gustavo Petro yang menyatakan, "Kota yang maju bukan tempat di mana orang miskin dapat membeli mobil, tetapi tempat di mana orang kaya menggunakan transportasi publik."

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Semarak Malam Puncak Jakarnaval 2022, Lyodra Ajak Penonton Nyanyi di Atas Panggung

Semarak Malam Puncak Jakarnaval 2022, Lyodra Ajak Penonton Nyanyi di Atas Panggung

Megapolitan
PKL Tebet Eco Park Ditempatkan di Dekat Rusun Harum agar Tak Jualan di Trotoar

PKL Tebet Eco Park Ditempatkan di Dekat Rusun Harum agar Tak Jualan di Trotoar

Megapolitan
Update 14 Agustus: Tambah 242 Kasus Covid-19 di Tangsel, Totalnya Kini 98.265

Update 14 Agustus: Tambah 242 Kasus Covid-19 di Tangsel, Totalnya Kini 98.265

Megapolitan
Pemprov DKI Gelontorkan Dana Rp 5,4 Miliar untuk Gelar Jakarnaval 2022

Pemprov DKI Gelontorkan Dana Rp 5,4 Miliar untuk Gelar Jakarnaval 2022

Megapolitan
Update 14 Agustus: Tambah 2.109 Kasus Covid-19 di Jakarta, 19.195 Pasien Dirawat

Update 14 Agustus: Tambah 2.109 Kasus Covid-19 di Jakarta, 19.195 Pasien Dirawat

Megapolitan
Wagub DKI Bantah Wajibkan Pegawai Pemprov Nonton Jakarnaval 2022

Wagub DKI Bantah Wajibkan Pegawai Pemprov Nonton Jakarnaval 2022

Megapolitan
Kebakaran Mobil Karnaval Saat Jakarnaval 2022 Diduga akibat Percikan dari Kembang Api

Kebakaran Mobil Karnaval Saat Jakarnaval 2022 Diduga akibat Percikan dari Kembang Api

Megapolitan
Mobil Karnaval Jakarnaval 2022 Terbakar, Wagub DKI: Kebakaran Sedikit Saja, Tak Masalah

Mobil Karnaval Jakarnaval 2022 Terbakar, Wagub DKI: Kebakaran Sedikit Saja, Tak Masalah

Megapolitan
Bendung Katulampa Siaga 2, Waspada Banjir di Bantaran Kali Ciliwung Jakarta

Bendung Katulampa Siaga 2, Waspada Banjir di Bantaran Kali Ciliwung Jakarta

Megapolitan
Tebet Eco Park Kembali Dibuka Besok, Pemkot Jaksel Siapkan Lahan Parkir Kendaraan

Tebet Eco Park Kembali Dibuka Besok, Pemkot Jaksel Siapkan Lahan Parkir Kendaraan

Megapolitan
Mobil Karnaval Jakarnaval 2022 Tiba-tiba Terbakar, Sebelumnya Ada Nyala Petasan

Mobil Karnaval Jakarnaval 2022 Tiba-tiba Terbakar, Sebelumnya Ada Nyala Petasan

Megapolitan
Pegawai Pemprov DKI Mengaku Diwajibkan Nonton Jakarnaval 2022: Ada Surat Tugasnya

Pegawai Pemprov DKI Mengaku Diwajibkan Nonton Jakarnaval 2022: Ada Surat Tugasnya

Megapolitan
Cara Daftar Masuk Tebet Eco Park melalui Aplikasi JAKI

Cara Daftar Masuk Tebet Eco Park melalui Aplikasi JAKI

Megapolitan
Ruko di Depok Kebakaran Diduga akibat Korsleting, Tumpukan Uang Ikut Terbakar

Ruko di Depok Kebakaran Diduga akibat Korsleting, Tumpukan Uang Ikut Terbakar

Megapolitan
Jakarnaval 2022, Motor dan Mobil Dishub DKI Jajal Sirkuit Formula E

Jakarnaval 2022, Motor dan Mobil Dishub DKI Jajal Sirkuit Formula E

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.