Satpol PP Menampik Tudingan Melakukan Kekerasan kepada Warga Waduk Pluit

Kompas.com - 09/09/2013, 20:05 WIB
Ketua KOMNAS HAM Siti Noor Laila (kanan) menemui warga di sisi Waduk Pluit, Jakarta, Senin (13/5/2013). Warga mengadukan adanya praktek pungli dan tawar menawar dalam pembongkaran pemukiman liar oleh oknum Satpol PP. Pemda DKI Jakarta tetap akan meneruskan pembongkaran pemukiman liar di pinggir-pinggir waduk karena tanah tersebut adalah tanah negara. 

KOMPAS/LASTI KURNIAKetua KOMNAS HAM Siti Noor Laila (kanan) menemui warga di sisi Waduk Pluit, Jakarta, Senin (13/5/2013). Warga mengadukan adanya praktek pungli dan tawar menawar dalam pembongkaran pemukiman liar oleh oknum Satpol PP. Pemda DKI Jakarta tetap akan meneruskan pembongkaran pemukiman liar di pinggir-pinggir waduk karena tanah tersebut adalah tanah negara.
|
EditorEko Hendrawan Sofyan


JAKARTA, KOMPAS.com — Kepala Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kukuh Hadi Santoso menampik tudingan bahwa petugasnya melakukan kekerasan saat merelokasi warga di Waduk Pluit. Kukuh malah menuding wargalah yang melakukan aksi kekerasan kepada petugas.

"Justru waktu itu kita yang dilempar molotov dan disiram bensin sama warga. Untung petugas tidak ada yang mati, hanya luka ringan," ujarnya di Balaikota, Jakarta, Senin (9/9/2013) siang.

Saat upaya pembongkaran permukiman warga di sisi timur Waduk Pluit beberapa waktu lalu, Kukuh bercerita, ada seorang warga penghuni kontrakan tidur di ekskavator. Meski telah diimbau petugas untuk pergi, warga tak kunjung pergi. Petugas pun berusaha menggendong warga itu agar tidak menghalangi pembongkaran rumah.

Namun, saat upaya pemindahan tersebut, ia meronta sambil memukul petugas yang semula hendak menggendongnya. Saat itulah kericuhan terjadi. Namun, kericuhan itu tak berlangsung lama.

Kukuh menegaskan, sesuai dengan amanat dari gubernur untuk selalu mengedepankan cara-cara persuasif, Kukuh enggan memperpanjang masalah tersebut, apalagi ke ranah hukum.

"Kita ngalah, mau dilempar enggak apa-apa, disiram bensin enggak apa-apa, yang penting anak buah saya selamat semua, enggak ada yang mati saja kita sudah syukur," kata Kukuh.

Seperti diketahui, penertiban permukiman kumuh di sisi timur Waduk Pluit, Kamis (22/8/2013) diwarnai penolakan. Warga menghadang sekitar 700 personel Satpol PP. Warga menolak pindah dan menuntut rumah susun serta ganti rugi rumah.

Sejumlah ibu meronta dan meminta petugas menunda pembongkaran. Beberapa lelaki berteriak dan meminta aparat meninggalkan lokasi. Warga akhirnya melunak. Mereka memilih membongkar dan mengangkut sendiri bangunan.

Personel Satpol PP membantu mengangkut kasur, perabot, dan barang-barang lainnya. Kasus tersebut pun berujung di pihak kepolisian. Perwakilan warga Waduk Pluit melaporkan aksi kekerasan Satpol PP kepada warga ke Polda Metro Jaya beberapa waktu kemudian. Namun, sampai saat ini laporan itu belum ditindaklanjuti. 



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wali Kota Depok Harap Pemerintah Pusat Segera Beri Arahan Refocusing APBD Tangani Covid-19

Wali Kota Depok Harap Pemerintah Pusat Segera Beri Arahan Refocusing APBD Tangani Covid-19

Megapolitan
Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19, RS Suyoto Akan Tambah Ruang Perawatan

Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19, RS Suyoto Akan Tambah Ruang Perawatan

Megapolitan
Waspada Kejahatan dengan Modus Tawarkan Pekerjaan, dari Pencurian hingga Prostitusi Online

Waspada Kejahatan dengan Modus Tawarkan Pekerjaan, dari Pencurian hingga Prostitusi Online

Megapolitan
Cara Cek Ketersediaan Tempat Tidur ICU Pasien Covid-19 di Jakarta

Cara Cek Ketersediaan Tempat Tidur ICU Pasien Covid-19 di Jakarta

Megapolitan
Total 47 Korban Sriwijaya Air SJ 182 Teridentifikasi, Ini Daftar Namanya

Total 47 Korban Sriwijaya Air SJ 182 Teridentifikasi, Ini Daftar Namanya

Megapolitan
TPU Bambu Apus Bisa Tampung 700 Jenazah Pasien Covid-19

TPU Bambu Apus Bisa Tampung 700 Jenazah Pasien Covid-19

Megapolitan
Modus Tawarkan Pekerjaan, TNI Gadungan Curi Motor Korban

Modus Tawarkan Pekerjaan, TNI Gadungan Curi Motor Korban

Megapolitan
4 Fakta Risma Bantu 15 PPKS Kerja di BUMN, dari Pemulung Kini Pekerja di Proyek Tol

4 Fakta Risma Bantu 15 PPKS Kerja di BUMN, dari Pemulung Kini Pekerja di Proyek Tol

Megapolitan
Pemprov DKI Buka Lahan Baru Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19 di TPU Bambu Apus

Pemprov DKI Buka Lahan Baru Pemakaman Jenazah Pasien Covid-19 di TPU Bambu Apus

Megapolitan
Depok Catat 410 Kasus Baru, 4.569 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Depok Catat 410 Kasus Baru, 4.569 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Rangkap Jabatan Marullah Matali, Dilantik Jadi Sekda DKI Jakarta Lalu Ditunjuk Plt Wali Kota Jaksel

Rangkap Jabatan Marullah Matali, Dilantik Jadi Sekda DKI Jakarta Lalu Ditunjuk Plt Wali Kota Jaksel

Megapolitan
UPDATE: Tambah 73 Kasus di Kota Tangerang, 3 Pasien Covid-19 Meninggal

UPDATE: Tambah 73 Kasus di Kota Tangerang, 3 Pasien Covid-19 Meninggal

Megapolitan
Sejarah Hari Ini: Kecelakaan Maut Tugu Tani yang Renggut 9 Nyawa Pejalan Kaki

Sejarah Hari Ini: Kecelakaan Maut Tugu Tani yang Renggut 9 Nyawa Pejalan Kaki

Megapolitan
Pedagang Emas di Depok Tertipu, Emas 300 Gram Dibawa Kabur Pelaku

Pedagang Emas di Depok Tertipu, Emas 300 Gram Dibawa Kabur Pelaku

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Jumat: Bogor, Tangerang, dan Sebagian Jakarta Berpeluang Hujan

Prakiraan Cuaca BMKG Jumat: Bogor, Tangerang, dan Sebagian Jakarta Berpeluang Hujan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X