Kompas.com - 10/09/2013, 13:13 WIB
Sebuah karangan buka dipasang di depan kediaman rumah kakak ipar, Agus Surahman (31), Rorotan, Jakarta Utara, Selasa (10/9/2013). Agus adalah korban tewas kecelakaan maut di tol Jagorawi Km 8 200, Minggu (8/9/2013) dini hari.
Kompas.com/Ummi Hadyah SalehSebuah karangan buka dipasang di depan kediaman rumah kakak ipar, Agus Surahman (31), Rorotan, Jakarta Utara, Selasa (10/9/2013). Agus adalah korban tewas kecelakaan maut di tol Jagorawi Km 8 200, Minggu (8/9/2013) dini hari.
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Di tengah suasana duka di kediaman Komarudin (42), salah seorang korban tewas dalam kecelakaan maut di Km 8+200 Tol Jagorawi, Jakarta Timur, terdapat karangan bunga dari calon anggota legislatif DPR RI. Keluarga korban tidak mengenal nama caleg pada karangan bunga itu.

Pantauan Kompas.com, karangan bunga kertas itu tampak diletakkan di kediaman Komarudin, Jalan Lorong O Gg V, Koja, Jakarta Utara, Selasa (10/9/2013). Karangan bunga serupa juga ditempatkan di kediaman kakak ipar Agus Surahman (31), korban tewas lainnya, di Rorotan, Jakarta Utara.

Di kedua karangan bunga itu, tertulis ucapan belasungkawa dan nama masing-masing korban. Di bawahnya, terdapat tulisan "4 Muhamad Idrus ST, Caleg PKS DPR-RI Dapil DKI-Jakarta 3". Dapil 3 merupakan daerah pemilihan Jakarta Utara, Jakarta Barat, dan Kepulauan Seribu.

Ketika wartawan menanyakan hubungan antara caleg dan keluarga korban, keluarga maupun kerabat korban mengaku tidak mengenal sosok caleg tersebut. "Tidak tahu saya juga tidak kenal, Komar juga tidak ikut dalam partai-partai," ujar Achmad S Pakaya (72), mertua Komarudin, kepada Kompas.com, Selasa siang.

Hal senada juga diungkapkan oleh kerabat korban, Roni Berlian. Roni pun tidak mengenal sosok caleg yang memberikan karangan bunga tersebut. Selain karangan bunga dari caleg itu, terdapat pula karangan bunga dari sejumlah perusahaan.

Komar dan Agus merupakan dua dari enam korban tewas dalam kecelakaan yang melibatkan anak musisi Ahmad Dhani, AQJ atau Dul. Mobil sedan Mitsubishi Lancer EX yang dikemudikan Dul mengalami kecelakaan di Tol Jagorawi, Minggu (8/9/2013) dini hari. Mobil tersebut menabrak dua minibus.

Lancer bernomor polisi B 80 SAL tersebut melaju dari arah Bogor menuju Jakarta dan kehilangan kendali sehingga menabrak pagar pembatas dan berpindah jalur ke arah Jakarta menuju Bogor.  Dari arah berlawanan, mobil yang dikendarai Dul menghantam mobil Daihatsu Gran Max B 1349 TFM serta melibatkan Avanza B 1882, yang melaju dari arah Jakarta menuju Bogor. Dalam peristiwa tersebut, enam orang meninggal dunia dan sebelas orang luka-luka.

Enam orang penumpang Grand Max, yaitu Agus Surahman (31), Agus Wahyudi Hartono (40), Rizki Aditya Santoso (20), Komaruddin (42), Nurmansyah, dan Agus Komara (45) tewas. Sementara korban luka berat berjumlah sembilan orang, yaitu Dul (13), Zulheri (44), Abdul Qodir Mufti (17), Robi Anjar, Roejo Widodo (30), Pardumuan Sinaga (35), Noval Samudra (14), Nugroho Brury Laksono (34), dan Wahyudi (35). Korban luka saat ini dirawat di RS Meilia Cibubur dan RS Mitra Keluarga Cibubur.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE: Tambah 11 Kasus di Tangsel, 120 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 11 Kasus di Tangsel, 120 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
UPDATE: Tambah 19 Kasus di Kota Tangerang, 195 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

UPDATE: Tambah 19 Kasus di Kota Tangerang, 195 Pasien Covid-19 Masih Dirawat

Megapolitan
Fakta Pelajar Menjambret di Jagakarsa, Cari Korban untuk Bayar Hutang

Fakta Pelajar Menjambret di Jagakarsa, Cari Korban untuk Bayar Hutang

Megapolitan
Kronologi Klaster Covid-19 di Perum Griya Melati Bogor, 25 Orang Terinfeksi

Kronologi Klaster Covid-19 di Perum Griya Melati Bogor, 25 Orang Terinfeksi

Megapolitan
Lambatnya Polisi Usut Pemerkosaan dan Perdagangan Remaja yang Menjerat Anak Anggota DPRD Bekasi

Lambatnya Polisi Usut Pemerkosaan dan Perdagangan Remaja yang Menjerat Anak Anggota DPRD Bekasi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Permintaan Maaf Wagub DKI soal Video Paduan Suara di Masjid Istiqlal | Permintaan Maaf JYC yang Gelar Paduan Suara di Masjid Istiqlal

[POPULER JABODETABEK] Permintaan Maaf Wagub DKI soal Video Paduan Suara di Masjid Istiqlal | Permintaan Maaf JYC yang Gelar Paduan Suara di Masjid Istiqlal

Megapolitan
Usai Mudik, Satu Keluarga di Ciledug Kota Tangerang Positif Covid-19

Usai Mudik, Satu Keluarga di Ciledug Kota Tangerang Positif Covid-19

Megapolitan
Wagub: TGUPP Bukan Penyebab ASN Tak Ikut Lelang Jabatan

Wagub: TGUPP Bukan Penyebab ASN Tak Ikut Lelang Jabatan

Megapolitan
Depok Catat 126 Kasus Baru Covid-19 pada 18 Mei

Depok Catat 126 Kasus Baru Covid-19 pada 18 Mei

Megapolitan
Sebuah Gudang Kabel Optik di Cipayung Terbakar

Sebuah Gudang Kabel Optik di Cipayung Terbakar

Megapolitan
Hari Ini, 4 Perusahaan di Kota Tangerang Laksanakan Vaksinasi Gotong Royong

Hari Ini, 4 Perusahaan di Kota Tangerang Laksanakan Vaksinasi Gotong Royong

Megapolitan
25 Warga di Perumahan Griya Melati Bogor Positif Covid-19

25 Warga di Perumahan Griya Melati Bogor Positif Covid-19

Megapolitan
Petugas Dishub Bekasi Dikeroyok Anggota Ormas Saat Bertugas

Petugas Dishub Bekasi Dikeroyok Anggota Ormas Saat Bertugas

Megapolitan
Selepas Lebaran, Kasus Covid-19 Kota Bogor Meningkat

Selepas Lebaran, Kasus Covid-19 Kota Bogor Meningkat

Megapolitan
Penjambret di Jagakarsa Berstatus Pelajar, Beraksi untuk Bayar Utang

Penjambret di Jagakarsa Berstatus Pelajar, Beraksi untuk Bayar Utang

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X