Kompas.com - 13/09/2013, 10:37 WIB
Kepala Biro Pendidikan, Mental, dan Spiritual DKI Budi Utomo Kompas.com/Kurnia Sari AzizaKepala Biro Pendidikan, Mental, dan Spiritual DKI Budi Utomo
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com — Kepala Biro Pendidikan Mental dan Spiritual (Dikmental) DKI Jakarta Budi Utomo mengatakan, jemaah haji dari Jakarta akan tetap mendapatkan katering dan akomodasi. Sebanyak 455 calon jemaah haji dari embarkasi Jakarta secara resmi diberangkatkan oleh Menteri Agama RI Suryadharma Ali dan Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo di Landasan Udara Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Selasa (10/9/2013).

"Tahun ini katering berlaku karena melihat situasi dan kondisi untuk pelayanan kesehatan," kata Budi saat ditemui di kantornya di Balaikota Jakarta, Kamis (12/9/2013).

Berdasarkan data di APBD DKI 2013, anggaran transportasi di Mekkah sebanyak Rp 2,7 miliar, anggaran katering sebesar Rp 15,2 miliar, dan anggaran-anggaran lain untuk pelatihan dan operasional petugas haji DKI. Anggaran tersebut dialokasikan untuk 8.300 jemaah haji. Anggaran itu diperkirakan tidak akan habis semua sehingga jemaah haji asal Jakarta akan mendapat sarapan, makan siang, dan makan malam.

Sebelumnya, Kementerian Dalam Negeri melarang Pemprov DKI Jakarta memberikan pelayanan tambahan katering dan transportasi bagi jemaah haji. Mendagri menilai bantuan bagi penyelenggaraan haji, termasuk dalam kategori bantuan sosial yang harus diberikan secara selektif, tidak terus-menerus, tidak mengikat, dan memiliki kejelasan peruntukan penggunaannya, seperti diatur dalam Pasal 45 Permendagri Nomor 45 Tahun 2011.

Menanggapi hal tersebut, Budi menyatakan bahwa Pemprov DKI telah mengantongi surat Kementerian Agama, yang menjelaskan bahwa pemberian katering dan transportasi itu dapat diteruskan. Alokasi anggaran bantuan jemaah haji asal Jakarta sebesar Rp 17,9 miliar itu dialokasikan untuk semua calon jemaah haji. Fasilitas ini, kata dia, bertujuan agar jemaah tidak kelelahan mencari makan.

"Selama di Mekkah, jemaah haji asal Jakarta akan mendapat jatah makan dua kali sehari dan fasilitas 18 bus. Semua fasilitas akan diberikan sampai semua jemaah pulang kembali ke Indonesia," kata mantan Sekretaris Bappeda DKI itu.

Budi menjelaskan, jemaah haji asal Jakarta berjumlah 5.836 orang dengan 13 kloter. Jumlah itu sudah sesuai dengan peraturan Pemerintah Arab Saudi untuk pengurangan sebesar 20 persen jemaah karena renovasi Masjidil Haram.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tahun lalu, sebanyak 16 kloter asal Jakarta berangkat menunaikan ibadah suci. Calon haji yang batal berangkat ditentukan oleh Kementerian Agama dengan diambil dari nomor urut paling bawah atau yang paling terakhir mendaftar.

"Kita terus mengingatkan saat ini di Mekkah sedang ada renovasi. Kami meminta para jemaah haji untuk terus menggunakan masker. Kami selalu memonitor laporan petugas haji di sana," ujar Budi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lapangan Latih Jakarta International Stadium Bisa Disewa Senin hingga Kamis

Lapangan Latih Jakarta International Stadium Bisa Disewa Senin hingga Kamis

Megapolitan
Sejumlah Tokoh Betawi Diusulkan Jadi Nama Jalan di Jakarta

Sejumlah Tokoh Betawi Diusulkan Jadi Nama Jalan di Jakarta

Megapolitan
Pintu Air 10 di Kota Tangerang Siaga 1, Potensi Banjir di Cibodas dan Cipondoh

Pintu Air 10 di Kota Tangerang Siaga 1, Potensi Banjir di Cibodas dan Cipondoh

Megapolitan
Ahli Waris Hibahkan Lahan Museum Sumpah Pemuda ke Negara

Ahli Waris Hibahkan Lahan Museum Sumpah Pemuda ke Negara

Megapolitan
Laga Perdana Lapangan Latih JIS: Tim Anies Kalah 0-3 Lawan DPRD DKI

Laga Perdana Lapangan Latih JIS: Tim Anies Kalah 0-3 Lawan DPRD DKI

Megapolitan
Vaksinasi Anak 12-17 Tahun di Tangsel Masih Jauh dari Target

Vaksinasi Anak 12-17 Tahun di Tangsel Masih Jauh dari Target

Megapolitan
Pemprov DKI Usul MRT Jakarta Disuntik Modal Rp 3,17 Triliun dari APBD 2022

Pemprov DKI Usul MRT Jakarta Disuntik Modal Rp 3,17 Triliun dari APBD 2022

Megapolitan
UPDATE 28 Oktober: Tambah 6 Kasus Covid-19 di Tangsel, 92 Pasien Masih Dirawat

UPDATE 28 Oktober: Tambah 6 Kasus Covid-19 di Tangsel, 92 Pasien Masih Dirawat

Megapolitan
Longsor Terjang Kampung Mulyasari Bogor, Tebing Tanah Setinggi 15 Meter Ambruk

Longsor Terjang Kampung Mulyasari Bogor, Tebing Tanah Setinggi 15 Meter Ambruk

Megapolitan
Anies Resmikan Pembangunan Taman Literasi Martha Christina Tiahahu

Anies Resmikan Pembangunan Taman Literasi Martha Christina Tiahahu

Megapolitan
Mobil Terperosok Lalu Terseret Arus Sungai Saat Hendak Dikeluarkan dari Garasi

Mobil Terperosok Lalu Terseret Arus Sungai Saat Hendak Dikeluarkan dari Garasi

Megapolitan
Hujan Angin, Atap JPO Yos Sudarso, Tanjung Priok Terlepas

Hujan Angin, Atap JPO Yos Sudarso, Tanjung Priok Terlepas

Megapolitan
Tes PCR 3 x 24 Jam Akan Dapat Digunakan Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta

Tes PCR 3 x 24 Jam Akan Dapat Digunakan Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta

Megapolitan
Absen Sejak 3 Setember, Bendahara Kelurahan Duri Kepa Mengaku Diintimidasi dan Tak Diizinkan Masuk Kantor

Absen Sejak 3 Setember, Bendahara Kelurahan Duri Kepa Mengaku Diintimidasi dan Tak Diizinkan Masuk Kantor

Megapolitan
Kronologi Polisi Gugur Terlindas Truk Saat Bertugas Mengawal Tim Supervisi Polda Metro Jaya

Kronologi Polisi Gugur Terlindas Truk Saat Bertugas Mengawal Tim Supervisi Polda Metro Jaya

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.