Aksi "Bunuh Diri" Warnai Demo PKL Pasar Gembrong

Kompas.com - 13/09/2013, 16:53 WIB
Aksi demo para pedagang Pasar Gembrong, Jakarta Timur, Jumat (13/9/2013). Wartakotalive.com/Mohamad YusufAksi demo para pedagang Pasar Gembrong, Jakarta Timur, Jumat (13/9/2013).
EditorEko Hendrawan Sofyan

JAKARTA, KOMPAS.com — Demo puluhan pedagang kaki lima (PKL) Pasar Gembrong, di Jalan Basuki Rahmat, Cipinang Besar Utara, Cipinang, Jakarta Timur, Jumat (13/9/2013) siang, diwarnai aksi "bunuh diri".

Seorang pedagang menjerat lehernya dengan menggunakan seutas tali rafia berwarna hijau. Pria itu mengaku stres lantaran tak bisa memenuhi kebutuhan anak istrinya lantaran tak bisa berjualan lagi.

Aksi tersebut merupakan salah satu aksi teatrikal yang dilakukan oleh sejumlah pedagang yang menuntut agar pemerintah kota membolehkan mereka untuk kembali berjualan di kawasan trotoar Jalan Basuki Rahmat.   

Puluhan pedagang yang juga merupakan warga asli sekitar menggelar demo dengan melakukan jalan kaki di sepanjang badan jalan, di mana biasanya mereka mendirikan lapak dagangannya. Setibanya di Jembatan Kali Cipinang, mereka berhenti dan melakukan aksi demo di atas jembatan tersebut.

Di tengah-tengah kerumunan pendemo, salah satu pedagang mendirikan lapak dagangannya. Namun, pedagang tersebut segera ditertibkan oleh sejumlah petugas Satpol PP dan diminta untuk pindah ke dalam Pasar Gembrong Cipinang Besar milik PD Pasar Jaya.
 
"Kami berjanji akan menata pasar agar tidak macet dan tidak memakan jalan. Kami minta tolong pahami dulu pedagang di sini baru ambil kebijakan. Kami minta diskusi, saya harap Jokowi mendengarkan kami," kata Bruri (46), Ketua Paguyuban Pedagang Kaki Lima Pasar Gembrong (PPKLPG), dalam aksi tersebut.

Aksi tersebut berlangsung selama satu jam sejak pukul 13.30. Aksi berlangsung damai.

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Sumber
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

1.200 Nasi 'Kotak Oranye' bagi Tenaga Medis di RSUP Persahabatan

1.200 Nasi "Kotak Oranye" bagi Tenaga Medis di RSUP Persahabatan

Megapolitan
Wali Kota Jakbar Usul 183 Warga yang Dikarantina di Masjid Jammi Dipindah ke Wisma Atlet

Wali Kota Jakbar Usul 183 Warga yang Dikarantina di Masjid Jammi Dipindah ke Wisma Atlet

Megapolitan
PNS Pemkot Bekasi Ada yang Positif Covid-19

PNS Pemkot Bekasi Ada yang Positif Covid-19

Megapolitan
Diperpanjang, Pelajar Jakarta Belajar dari Rumah hingga 19 April 2020

Diperpanjang, Pelajar Jakarta Belajar dari Rumah hingga 19 April 2020

Megapolitan
Pemkot Depok Siapkan RS UI hingga Ruang Sekolah untuk Tangani Kasus Covid-19

Pemkot Depok Siapkan RS UI hingga Ruang Sekolah untuk Tangani Kasus Covid-19

Megapolitan
Kasus Covid-19 Terus Meluas, Depok Kaji Opsi Karantina Wilayah

Kasus Covid-19 Terus Meluas, Depok Kaji Opsi Karantina Wilayah

Megapolitan
Depok Dapat 1.000 Alat Rapid Test Covid-19 dari Pemprov Jabar

Depok Dapat 1.000 Alat Rapid Test Covid-19 dari Pemprov Jabar

Megapolitan
Pemkot Depok Berencana Realokasi Anggaran untuk Penanganan Covid-19

Pemkot Depok Berencana Realokasi Anggaran untuk Penanganan Covid-19

Megapolitan
Anies Minta Warga Jakarta Tidak Pulang Kampung untuk Cegah Penyebaran Covid-19

Anies Minta Warga Jakarta Tidak Pulang Kampung untuk Cegah Penyebaran Covid-19

Megapolitan
Gelontorkan Rp 15 Miliar, Pemkot Depok Sebut Stok Masker Tenaga Medis Cukup untuk 3 Bulan

Gelontorkan Rp 15 Miliar, Pemkot Depok Sebut Stok Masker Tenaga Medis Cukup untuk 3 Bulan

Megapolitan
UPDATE Covid-19 di Depok 28 Maret: Tambahan 8 Kasus Positif dan 1 Meninggal

UPDATE Covid-19 di Depok 28 Maret: Tambahan 8 Kasus Positif dan 1 Meninggal

Megapolitan
Pemprov DKI Perpanjang Masa Tanggap Darurat Covid-19 sampai 19 April 2020

Pemprov DKI Perpanjang Masa Tanggap Darurat Covid-19 sampai 19 April 2020

Megapolitan
61 Tenaga Medis di Jakarta Terinfeksi Covid-19, Dirawat di 26 RS

61 Tenaga Medis di Jakarta Terinfeksi Covid-19, Dirawat di 26 RS

Megapolitan
Dr Tirta Ceritakan Menyedihkannya Kondisi Dokter yang Berjuang Lawan Covid-19

Dr Tirta Ceritakan Menyedihkannya Kondisi Dokter yang Berjuang Lawan Covid-19

Megapolitan
Data Kasus Covid-19 di 18 Kecamatan di Kabupaten Bekasi, Paling Banyak di Tambun Selatan

Data Kasus Covid-19 di 18 Kecamatan di Kabupaten Bekasi, Paling Banyak di Tambun Selatan

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X