Kompas.com - 16/09/2013, 08:02 WIB
Seluruh pendukung Dok. Image DynamicsSeluruh pendukung "Arjuna Galau" tampil di panggung pada puncak acara.
Penulis Jodhi Yudono
|
EditorJodhi Yudono
JAKARTA, KOMPAS.com--"Arjuna Galau", itulah judul lakon pergelaran wayang orang yang dimainkan oleh Wayang Orang Indonesia Pusaka (WOIP) pimpinan Jaya Suprana yang didukung oleh Djarum Apresiasi Budaya pada Minggu, 15 September 2013 di Teater Jakarta, Taman Ismail Marzuki Jakarta.

Panggung dibuka oleh munculnya Arjuna bersama beberapa prajurit bersenjata panah. Arjuna menari sambil merayu Srikandi. Mereka berdua lantas menghilang sebelum akhirnya muncul kembali di panggung belakang yang dibangun lebih tinggi dari panggung bagian depan. Pembagian dua panggung serupa ini memang kerap dipakai dalam beberapa pertunjukan tari maupun drama. Pada "Arjuna Galau", panggung bawah dipakai untuk menampilkan kehidupan keseharian, sementara panggung atas dimanfaatkan untuk menggambarkan hal-hal yang lebih luhur atau utopis sifatnya.

Para pemeran muncul dan pergi silih berganti. Mulailah konflik dibangun yang berpusat pada Arjuna, yang secara bersamaan memiliki dua keinginan. Yakni, ingin mengamankan Pancala dari serbuan musuh dan mempersunting puteri Pancala yang bernama Srikandi. Hal terakhir itulah yg ditentang oleh Drupadi. Sidang keluarga Pandawa pun diadakan untuk membahas perkara ini. Arjuna dengan kukuh menolak tuduhan Drupadi. Dia berargumentasi, yang membuatnya galau adalah karena Pancala sedang dilanda mara bahaya.

Dalam pewayangan, Arjuna dikenal sebagai seorang yang tampan dan romantis. Panah asmara Arjuna dikenal sangat sakti menaklukkan banyak wanita. Pada cerita ini, panah itu mengarah ke dada seorang prajurit wanita cantik bernama Srikandi, puteri Prabu Drupada dari Negara Pancala. Ia lahir dan dibesarkan dengan obsesi Prabu Drupada untuk memiliki seorang anak yang ahli di dalam ilmu senjata dan peperangan.

Untuk mengasah keterampilannya dalam senjata panah, Srikandi berguru kepada Arjuna. Karena terbiasa berjumpa, maka cinta di antara keduanya pun tumbuh membara. Cinta Arjuna tidak bertepuk sebelah tangan. Srikandi diam-diam juga kagum kepada gurunya yang tampan itu. Rasa kagum itu lama-lama menjadi rasa cinta yang membara. Namun cinta itu dipendamnya kuat-kuat.

Prabu Drupada Raja Pancala yang kewalahan menghadapi banyaknya lelaki yang ingin melamar Srikandi memutuskan untuk mengadakan sayembara untuk memperebutkan puterinya. Dari segala penjuru datanglah para pelamar Para Raja, para Satria lengkap dengan membawa armada serta keluraganya berbondong bondong menuju kerajaan Pancala. Arjuna pun merasa galau mendengar kabar ini, karena ia tahu bahwa tidak semua pelamar yang akan mengikuti sayembara itu betul-betul tulus mencintai Srikandi. Banyak dari mereka yang memiliki niat buruk, yakni mengincar warisan Raja Pancala, atau bahkan kekuasaan dan tahta di kerajaan. Arjuna mengkhawatirkan masa depan Srikandi dan merasa bertanggung jawab atas keselamatan Prabu Drupada, terutama karena jasa-jasa beliau pada keluarga Pandawa sangat besar.

Sayembara itu berbunyi, siapapun yang bisa mengalahkan Srikandi dalam memanah berhak untuk mempersunting puteri Kerajaan Pancala itu. Para raja pun berduyun-duyun mengikuti sayembara tersebut lengkap dengan jagonya masing-masing, termasuk Arjuna yang menjagokan Larasati untuk bertanding melawan Srikandi.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di akhir cerita, para jago dari utusan raja itu pun berguguran. Hanya Larasati saja yang sanggup menundukan Srikandi. Dan itu berarti, Arjuna yang berhak memperisteri Srikandi. Namun, kemenangan itu rupanya disambut protes oleh para peserta lainnya. Mereka tak terima dan menuduh ada kecurangan pada jalannya sayembara. Kekacauan pun terjadi, para utusan raja menyerang Pancala. Namun, keadaan ini tak berlangsung lama. Atas bantuan keluarga Pandawa, para perusuh itu pun berhasil ditundukkan.  

Menurut Jaya Suprana, pergelaran yang mengusung tema percintaan ini melibatkan anak-anak muda dengan tujuan untuk menarik penonton dari kalangan generasi muda agar tertarik menyaksikan kesenian wayang orang sebagai salah satu seni pertunjukan asli Indonesia. "Harapannya agar dapat lebih mendekatkan serta menumbuhkan minat serta kecintaan pemuda-pemudi Indonesia terhadap kebudayaan Indonesia," ujar Jaya Suprana.

Pergelaran “Arjuna Galau” juga melibatkan partisipasi dari banyak kalangan dan beberapa nama artis seperti Maudy Koesnaedi, Wulan Guritno, Amink, Tina Toon, Feni Rose, Penta Boyz serta menggandeng beberapa kaum sosialita pecinta budaya seperti Yasmin Gita Wiryawan, Bai Papulo, Ninok Leksono, Kelly Humardani, Gendis Wicaksono Soeharto, Inayah Wahid, Anette Anhar, Mulan Kwik Kian Gie, Manda dan Janna Soekasah. Tidak ketinggalan pula public figur seperti KRMT. Roy Suryo, Linda Amalia Sari Gumelar dan Mari Elka Pangestu.
 
“Kami melihat sudah banyak pihak yang bukan berasal dari kalangan budayawan tertarik mendukung bahkan terjun langsung dalam upaya pelestarian budaya Indonesia, khususnya melalui dunia seni pertunjukan. Hal ini membuat kami semakin bersemangat untuk terus membangun kerjasama dengan berbagai pihak dalam upaya pelestarian Budaya. Semakin banyak pihak yang mendukung kegiatan budaya tentunya akan semakin dapat meningkatkan apresiasi masyarakat luas. Keterlibatan para selebritis, sosialita serta public figure dalam pagelaran yang mengambil cerita wayang ini tentunya akan menjadi sebuah terobosan yang sangat menarik,” ujar Renitasari Adrian, Program Director Bakti Budaya Djarum Foundation.

Tata panggung dan lampu Serta ilustrasi musik sungguh membuat tontonan ini nyaman dinikmati. Sementara barisan akrobatik yang memerankan raksasa dan para penari hip hop membuat pertunjukan ini menyegarkan. Tak cuma itu, di sana juga ada utusan dari negara China, ada Gangnam Style. Termasuk kehadiran Aming dan Inayah, membuat pertunjukan ini terhindar dari suasana yang membosankan.

Jika ada yang rada mengganggu, datang dari beberapa pemerannya yang tidak lancar bertek-tok karena kurang hafal atau kegagapan dalam berbahasa Jawa.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Petugas Temukan Banyak Sampah Sumbat Saluran Air di 4 Kecamatan Jakpus

Petugas Temukan Banyak Sampah Sumbat Saluran Air di 4 Kecamatan Jakpus

Megapolitan
8.000 Meter Kubik Lumpur Sudah Dikeruk dari Kali Krukut di Tanah Abang

8.000 Meter Kubik Lumpur Sudah Dikeruk dari Kali Krukut di Tanah Abang

Megapolitan
Jalan Terjal Korban Pencabulan Anak Mencari Keadilan, Polisi tak Proses Laporan dan Pelaku Masih Berkeliaran

Jalan Terjal Korban Pencabulan Anak Mencari Keadilan, Polisi tak Proses Laporan dan Pelaku Masih Berkeliaran

Megapolitan
Dinkes Depok Siapkan Serum Anti Bisa Ular di 11 Puskesmas Ini, Tersedia 24 Jam

Dinkes Depok Siapkan Serum Anti Bisa Ular di 11 Puskesmas Ini, Tersedia 24 Jam

Megapolitan
Pelaku Pencabulan Anak Masih Berkeliaran di Sekitar Rumah Korban Meski Sudah Dilaporkan, Percuma Lapor Polisi?

Pelaku Pencabulan Anak Masih Berkeliaran di Sekitar Rumah Korban Meski Sudah Dilaporkan, Percuma Lapor Polisi?

Megapolitan
Pekerja Proyek LRT di Kuningan Jatuh dari Ketinggian 8 Meter, Ini Fakta-faktanya

Pekerja Proyek LRT di Kuningan Jatuh dari Ketinggian 8 Meter, Ini Fakta-faktanya

Megapolitan
59 Ruang Terbuka Hijau di Jakarta Buka Lagi Mulai Sabtu Besok, Ini Daftarnya

59 Ruang Terbuka Hijau di Jakarta Buka Lagi Mulai Sabtu Besok, Ini Daftarnya

Megapolitan
4 Fakta Klaster Pesantren Babussalam Depok, 46 Penghuni Positif Covid-19 hingga Diduga Berawal dari Santri Cuti

4 Fakta Klaster Pesantren Babussalam Depok, 46 Penghuni Positif Covid-19 hingga Diduga Berawal dari Santri Cuti

Megapolitan
UPDATE 21 Oktober 2021: Ada 17 Kasus Baru Covid-19 di Depok

UPDATE 21 Oktober 2021: Ada 17 Kasus Baru Covid-19 di Depok

Megapolitan
Pengacara Pastikan Rachel Vennya Siap Jalani Proses Hukum

Pengacara Pastikan Rachel Vennya Siap Jalani Proses Hukum

Megapolitan
UPDATE 21 Oktober: Tambah 3 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang, 41 Pasien Dirawat

UPDATE 21 Oktober: Tambah 3 Kasus Covid-19 di Kota Tangerang, 41 Pasien Dirawat

Megapolitan
Usai Diperiksa Polda Metro Jaya, Rachel Vennya: Maaf Sudah Meresahkan Masyarakat

Usai Diperiksa Polda Metro Jaya, Rachel Vennya: Maaf Sudah Meresahkan Masyarakat

Megapolitan
Prakiraan Cuaca BMKG Hari Ini: Jabodetabek Diguyur Hujan Siang Nanti

Prakiraan Cuaca BMKG Hari Ini: Jabodetabek Diguyur Hujan Siang Nanti

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Pencuri Motor Diseret dan Diamuk Massa | Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Wajib Bawa Tes PCR

[POPULER JABODETABEK] Pencuri Motor Diseret dan Diamuk Massa | Penumpang dari Bandara Soekarno-Hatta Tujuan Jawa-Bali Wajib Bawa Tes PCR

Megapolitan
Dua Buaya Peliharaan di Kemayoran Diamankan, Pemiliknya Menangis Saat Evakuasi

Dua Buaya Peliharaan di Kemayoran Diamankan, Pemiliknya Menangis Saat Evakuasi

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.