Kompas.com - 17/09/2013, 04:40 WIB
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com — Tiga mobil dan satu sepeda motor terlibat tabrakan di Jalan Asia Afrika, Jakarta Pusat, Selasa (17/9/2013) dini hari. Tiga orang dilarikan ke rumah sakit.

"Jadi angkot lagi trek-trekan. Dia kan lagi kenceng, di depannya ada motor, tak sempat menghindar lalu langsung menabrak motor itu," kata Kusnadi, pedagang makanan di sekitar lokasi kecelakaan yang terjadi sekitar pukul 02.11 tersebut.

Angkot yang sedang kebut-kebutan itu bernomor polisi B 1245 VTX, melaju kencang dari arah Plaza Senayan menuju Hotel Mulia. Adapun sepeda motor yang tertabrak adalah Honda Scoopy bernomor polisi B 3562 TFC.

Setelah menabrak motor itu, lanjut Kusnadi, angkot banting setir ke arah kiri. Akibatnya, dua mobil yang diparkir di sana terhantam. Dua mobil itu adalah Daihatsu Xenia bernomor polisi B 1727 FFP dan pikap B 9460 TQ. Keduanya lecet pada bagian samping dan belakang.

"Yang parah motornya. Udah hancur parah. Tabrakannya kenceng," ujar Kusnadi. Tiga orang dibawa ke Rumah Sakit Mintohardjo, yakni pengendara sepeda motor yang mengalami luka parah, pengemudi angkot yang pingsan setelah kejadian tersebut, serta seseorang yang tengah nongkrong di dekat mobil Daihatsu Xenia.

"Wah parah. Pengendara motornya kejang-kejang. Sopir angkotnya juga luka parah sampai pingsan. Lalu ada orang yang lagi nongkrong juga kena, tapi tidak terlalu parah. Mereka dibawa menggunakan taksi," urai Kusnadi. Saat ini keempat kendaraan yang terlibat kecelakaan sudah dibawa ke Pos Lakalantas Pancoran.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wahana Indoor di TMII Masih Ditutup

Wahana Indoor di TMII Masih Ditutup

Megapolitan
Anak Boleh Masuk Tempat Wisata, Petugas TMII Keliling Ingatkan Pengunjung Terapkan Prokes

Anak Boleh Masuk Tempat Wisata, Petugas TMII Keliling Ingatkan Pengunjung Terapkan Prokes

Megapolitan
Anak di Bawah 12 Tahun Boleh Masuk Ancol, Simak Aturan Lengkapnya

Anak di Bawah 12 Tahun Boleh Masuk Ancol, Simak Aturan Lengkapnya

Megapolitan
Mulai Rabu Ini, Anak Usia 12 Tahun ke Bawah Boleh Masuk Taman Impian Jaya Ancol

Mulai Rabu Ini, Anak Usia 12 Tahun ke Bawah Boleh Masuk Taman Impian Jaya Ancol

Megapolitan
Wali Kota Bekasi: Kasus Aktif 0,03 Persen, Angka Kematian Pasien Covid-19 Enggak Ada

Wali Kota Bekasi: Kasus Aktif 0,03 Persen, Angka Kematian Pasien Covid-19 Enggak Ada

Megapolitan
Calon Kades di Tangerang Diduga Gelapkan 2 Mobil Rental, Terungkap Setelah Kalah Pilkades

Calon Kades di Tangerang Diduga Gelapkan 2 Mobil Rental, Terungkap Setelah Kalah Pilkades

Megapolitan
Anak Boleh Masuk Tempat Wisata di Jakarta, Jumlah Pengunjung TMII Meningkat

Anak Boleh Masuk Tempat Wisata di Jakarta, Jumlah Pengunjung TMII Meningkat

Megapolitan
Jakarta PPKM Level 2, Polisi Bahas Penerapan Ganjil Genap di 25 Lokasi

Jakarta PPKM Level 2, Polisi Bahas Penerapan Ganjil Genap di 25 Lokasi

Megapolitan
Sampah Kiriman Menumpuk di Pintu Air Manggarai

Sampah Kiriman Menumpuk di Pintu Air Manggarai

Megapolitan
Merasa Difitnah soal Pemecatan, Viani Limardi Resmi Gugat PSI Rp 1 Triliun

Merasa Difitnah soal Pemecatan, Viani Limardi Resmi Gugat PSI Rp 1 Triliun

Megapolitan
Anies Izinkan Anak di Bawah Usia 12 Tahun Masuk Tempat Wisata Didampingi Orangtua

Anies Izinkan Anak di Bawah Usia 12 Tahun Masuk Tempat Wisata Didampingi Orangtua

Megapolitan
Vaksin Pfizer dan Moderna di Depok Hampir Kedaluwarsa, Pemkot Jemput Bola Vaksinasi

Vaksin Pfizer dan Moderna di Depok Hampir Kedaluwarsa, Pemkot Jemput Bola Vaksinasi

Megapolitan
Polisi Sebut Volume Kendaraan di Jakarta Meningkat hingga 40 Persen

Polisi Sebut Volume Kendaraan di Jakarta Meningkat hingga 40 Persen

Megapolitan
Kota Bogor PPKM Level 2, Ini Sektor yang Dapat Kelonggaran

Kota Bogor PPKM Level 2, Ini Sektor yang Dapat Kelonggaran

Megapolitan
6.796 Nakes di Tangsel Belum Dapat Jatah Vaksin Booster

6.796 Nakes di Tangsel Belum Dapat Jatah Vaksin Booster

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.