Dirut PT MRT: Pembangunan MRT Pasti Macet, Kita Minta Maaf Dulu

Kompas.com - 17/09/2013, 09:26 WIB
Didampingi  Direktur Konstruksi PT MRT Jakarta, M. Nasir (kiri), Direktur Keuangan, Tukiyat (kanan) Direktur Operasional, Albert Tara (tidak tampak), Direktur Utama, Dono Boestami, memberikan keterangan kepada wartawan di sebuah hotel di Jakarta Pusat, Senin (15/4/2013). Dalam keterangannya, mereka memastikan bahwa proyek MRT di jakarta akan segera dimulai.
 
KOMPAS/WISNU WIDIANTORODidampingi Direktur Konstruksi PT MRT Jakarta, M. Nasir (kiri), Direktur Keuangan, Tukiyat (kanan) Direktur Operasional, Albert Tara (tidak tampak), Direktur Utama, Dono Boestami, memberikan keterangan kepada wartawan di sebuah hotel di Jakarta Pusat, Senin (15/4/2013). Dalam keterangannya, mereka memastikan bahwa proyek MRT di jakarta akan segera dimulai.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — Direktur PT Mass Rapid Transit (MRT) Dono Bustami meminta maaf kepada masyarakat Jakarta atas macet yang pasti terjadi saat pembangunan MRT itu. Dono telah mengoordinasikan dengan instansi terkait agar segera menyosialisasikan rambu-rambu lalu lintas saat megaproyek itu dibangun.

"Kemacetan pasti enggak bisa dihindari. Oleh sebab itu, kita mohon maaf dulu ke masyarakat. Ini sifatnya sementara, hanya pas pembangunan konstruksi," ujarnya di Gedung DPRD DKI, Jalan Kebon Sirih, Gambir, Senin (16/9/2013).

Meski demikian, lanjut Dono, pihaknya telah melakukan koordinasi dengan Dinas Perhubungan DKI serta aparat kepolisian untuk melakukan sosialisasi kepada masyarakat yang biasa melintas di sepanjang pembangunan MRT, baik rambu, pengalihan arus, maupun aturan lainnya.

"Tidak semua titik kita kerjakan, tapi ada tahapannya. Sebelum dikerjakan di titik itu, pasti kami sosialisasikan dulu kepada masyarakat," ujarnya.

Rencananya, pembangunan awal MRT akan dilaksanakan di Dukuh Atas pada medio September 2013 yang akan datang. Dono mengaku PT MRT dan instansi terkait telah menyiapkan peraturan lalu lintas yang baru selama pembangunan terjadi.

Dono memaparkan, akan ada 13 stasiun yang terdiri dari enam underground, enam elevated serta satu Dipo MRT yang akan dibangun, mulai dari Lebak Bulus, Jakarta Selatan, hingga Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta Pusat. Total panjang megaproyek senilai triliunan rupiah tersebut sepanjang 16 kilometer.

Pengerjaan proyek MRT dibagi menjadi delapan paket konstruksi sipil. Rinciannya, tiga konstruksi sipil bawah tanah (underground), yaitu Jalan Sisimangaraja hingga Bundaran Hotel Indonesia, tiga konstruksi sipil layang, yaitu Lebak Bulus hingga Al Azhar, dan dua paket pengadaan sistem dan rolling stock.

Dari delapan paket tersebut, enam paket sudah dilakukan lelang tender terlebih dahulu, yakni tiga paket bawah tanah dan tiga paket MRT layang. Konstruksi sipil MRT bawah tanah dikerjakan terlebih dahulu pada bulan Oktober 2013 yang akan datang karena waktu pembangunan lebih lama dibandingkan dengan konstruksi layang.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sekolah di Depok Gelar PTM 100 Persen Besok, Kantin Ditutup dan Istirahat Diperpendek

Sekolah di Depok Gelar PTM 100 Persen Besok, Kantin Ditutup dan Istirahat Diperpendek

Megapolitan
UPDATE: Bertambah 1.739, Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Kini Ada 879.307

UPDATE: Bertambah 1.739, Kasus Covid-19 di DKI Jakarta Kini Ada 879.307

Megapolitan
12 Pompa Apung dan 5 Pompa Mobile Dikerahkan untuk Surutkan Banjir di Tegal Alur

12 Pompa Apung dan 5 Pompa Mobile Dikerahkan untuk Surutkan Banjir di Tegal Alur

Megapolitan
Sopir Minibus Selamat Usai Terjepit karena Tabrak Truk di Klender

Sopir Minibus Selamat Usai Terjepit karena Tabrak Truk di Klender

Megapolitan
Dua Tersangka Kasus Penyekapan Wanita di Tangerang Diamankan Polisi

Dua Tersangka Kasus Penyekapan Wanita di Tangerang Diamankan Polisi

Megapolitan
Sajam yang Dipakai untuk Menusuk Anggota TNI AD di Jakarta Utara Sudah Ditemukan

Sajam yang Dipakai untuk Menusuk Anggota TNI AD di Jakarta Utara Sudah Ditemukan

Megapolitan
Giring-Anies Saling Sindir, Pengamat: Hanya untuk Menyenangkan Masing-masing Pendukungnya

Giring-Anies Saling Sindir, Pengamat: Hanya untuk Menyenangkan Masing-masing Pendukungnya

Megapolitan
Apresiasi Kinerja KPK Tetapkan Rahmat Effendi Tersangka, Warga Bekasi Utara Cukur Gundul

Apresiasi Kinerja KPK Tetapkan Rahmat Effendi Tersangka, Warga Bekasi Utara Cukur Gundul

Megapolitan
Pemprov DKI Jakarta Disarankan Terus Gencarkan Vaksinasi Booster Covid-19

Pemprov DKI Jakarta Disarankan Terus Gencarkan Vaksinasi Booster Covid-19

Megapolitan
Antusiasnya Warga Kunjungi Alun-alun Depok dan Nasib Skatepark yang Dijadikan Perosotan

Antusiasnya Warga Kunjungi Alun-alun Depok dan Nasib Skatepark yang Dijadikan Perosotan

Megapolitan
Mayat Pria Tanpa Identitas Ditemukan Membusuk di Saluran Air Kampung Tambun Bekasi

Mayat Pria Tanpa Identitas Ditemukan Membusuk di Saluran Air Kampung Tambun Bekasi

Megapolitan
Pengendara Mobil Diteriaki Maling dan Dipukuli hingga Tewas di Cakung, padahal Bukan Pencuri

Pengendara Mobil Diteriaki Maling dan Dipukuli hingga Tewas di Cakung, padahal Bukan Pencuri

Megapolitan
Konvoi Mobil Mewah yang Berhenti di Tol untuk Berfoto Tidak Ditilang, Hanya Ditegur Polisi

Konvoi Mobil Mewah yang Berhenti di Tol untuk Berfoto Tidak Ditilang, Hanya Ditegur Polisi

Megapolitan
2 Pasien Omicron Meninggal Dunia, Dinkes DKI: Kita Tidak Boleh Anggap Enteng

2 Pasien Omicron Meninggal Dunia, Dinkes DKI: Kita Tidak Boleh Anggap Enteng

Megapolitan
Wagub DKI Sebut Penularan Covid-19 di Sekolah Sedikit, Ahli: Pelacakannya Harus Cermat

Wagub DKI Sebut Penularan Covid-19 di Sekolah Sedikit, Ahli: Pelacakannya Harus Cermat

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.