560 Unit Rusunawa Akan Dibangun di Tiga Tempat

Kompas.com - 22/09/2013, 09:39 WIB
Alat berat di halaman rumah susun Pulo Gebang, Jakarta, Jumat (7/6/2013). Di lokasi itu akan dibangun dua rusun baru. Kompas.com/Robertus BelarminusAlat berat di halaman rumah susun Pulo Gebang, Jakarta, Jumat (7/6/2013). Di lokasi itu akan dibangun dua rusun baru.
EditorLaksono Hari Wiwoho

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta berencana membangun 6 blok rumah susun sederhana sewa (rusunawa) dengan 560 unit rusun di tiga tempat di wilayah Jakarta Timur.

Kepala Dinas Perumahan dan Gedung Pemda DKI Jakarta Yonathan Pasodung mengatakan, kebutuhan rumah layak huni selalu meningkat setiap tahun. Oleh karena itu, Pemprov DKI akan membangun hunian vertikal yang direncanakan rampung pada 2014.

"Pembangunan 6 blok rusunawa di Jakarta Timur ini tersebar di tiga lokasi, yakni di Pulogebang dengan total 160 unit, di Jatinegara Kaum dengan jumlah 200 unit, serta di Cipinang Besar Selatan dengan jumlah 200 unit," katanya, Minggu (22/9/2013).

Yonathan menyebutkan, rusunawa tersebut nantinya diperuntukan bagi warga yang kerap mengalami musibah banjir. Rusunawa diyakini dapat menjadi solusi untuk menertibkan warga yang selama ini tinggal di bantaran sungai maupun rel.

Sebelumnya, Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo mengatakan bahwa untuk memenuhi tingginya kebutuhan rumah layak huni di ibu kota, Pemprov DKI akan membangun 200 rusun setiap tahun. Menurut Jokowi, rusun tersebut akan diprioritaskan untuk warga yang terkena relokasi dan selama ini masih mendiami lahan-lahan yang terkena program penataan kota.

Hari Sabtu (21/9/2013) kemarin, aparat terkait mulai membongkar bangunan liar di Kelurahan Jatinegara Kaum, Kecamatan Pulogadung, Jakarta Timur. Berdasarkan pantauan Kompas, sebanyak 125 personel petugas diterjunkan dalam pembongkaran itu. Mereka terdiri dari satuan polisi pamong praja, Kepolisian Resor Metro Jakarta Timur, dan beberapa personel anggota TNI.

Para petugas menggunakan alat berat (ekskavator) untuk membongkar dua bangunan milik pedagang kaki lima yang menjual ternak ayam dan kambing. Portal penghalang jalan masuk ke tempat itu juga disingkirkan.

Rusunawa di Jatinegara Kaum menurut rencana akan dibangun dua blok pada tahun ini. Sementara itu tiga blok lainnya akan dibangun pada tahun 2014. Setiap blok memiliki kapasitas 500 hunian.

Selama proses pembongkaran yang berlangsung selama dua jam ini tidak ada aksi pertentangan antara petugas dan pemilik bangunan. Menurut Camat Pulogadung Teguh Hendrawan, pihaknya segera melakukan pembongkaran karena proyek pengerjaan fisik rusunawa di Jatinegara Kaum telah terlambat dua minggu.

Baca tentang


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Satu Pegawai Giant Margo City Positif Covid-19, Ini Respons Pemkot Depok

Satu Pegawai Giant Margo City Positif Covid-19, Ini Respons Pemkot Depok

Megapolitan
Pergub Penggunaan Kantong Belanja Ramah Lingkungan Disebut Perlu Dikaji Ulang

Pergub Penggunaan Kantong Belanja Ramah Lingkungan Disebut Perlu Dikaji Ulang

Megapolitan
Sepekan Ganjil Genap, Penumpang Angkutan Umum Naik 6 Persen

Sepekan Ganjil Genap, Penumpang Angkutan Umum Naik 6 Persen

Megapolitan
Fakta Terungkapnya Jaringan Penjual Video Pornografi Anak di Jakarta Barat

Fakta Terungkapnya Jaringan Penjual Video Pornografi Anak di Jakarta Barat

Megapolitan
4 Fakta Penangkapan Dokter Gigi Gadungan di Bekasi

4 Fakta Penangkapan Dokter Gigi Gadungan di Bekasi

Megapolitan
Banyak Kantor Tak Patuhi Aturan 50 Persen Pegawai Bekerja, Pemprov DKI Sebut Faktor Kejar Target

Banyak Kantor Tak Patuhi Aturan 50 Persen Pegawai Bekerja, Pemprov DKI Sebut Faktor Kejar Target

Megapolitan
TACB Minta Pemkot Bekasi Hentikan Proses Pembongkaran Struktur Bata yang Diduga Cagar Budaya

TACB Minta Pemkot Bekasi Hentikan Proses Pembongkaran Struktur Bata yang Diduga Cagar Budaya

Megapolitan
Wifi Gratis untuk Sekolah Daring, Wali Kota Jakbar Harap Banyak Pihak Membantu

Wifi Gratis untuk Sekolah Daring, Wali Kota Jakbar Harap Banyak Pihak Membantu

Megapolitan
Babak Baru Kasus Pemerkosaan Perempuan Bangun Tidur di Bintaro Setelah Viral di Media Sosial

Babak Baru Kasus Pemerkosaan Perempuan Bangun Tidur di Bintaro Setelah Viral di Media Sosial

Megapolitan
Fakta Petugas Diusir dan Dipaksa Lepas APD Saat Makamkan Pasien Probable Covid-19 di Bekasi

Fakta Petugas Diusir dan Dipaksa Lepas APD Saat Makamkan Pasien Probable Covid-19 di Bekasi

Megapolitan
[POPULER JABODETABEK] Dalih Polisi Baru Tangkap Pemerkosa di Bintaro Setelah Viral | 28 RW Zona Merah di Bekasi

[POPULER JABODETABEK] Dalih Polisi Baru Tangkap Pemerkosa di Bintaro Setelah Viral | 28 RW Zona Merah di Bekasi

Megapolitan
Lima Fakta Sidang Perdana Putra Siregar: Beli Handphone Ilegal hingga Penyitaan

Lima Fakta Sidang Perdana Putra Siregar: Beli Handphone Ilegal hingga Penyitaan

Megapolitan
Jaga Ketahanan Pangan di Masa Pandemi, ASN di Kota Tangerang Dilatih Berkebun

Jaga Ketahanan Pangan di Masa Pandemi, ASN di Kota Tangerang Dilatih Berkebun

Megapolitan
Pemprov DKI Belum Buka Proses Belajar Tatap Muka di Pesantren

Pemprov DKI Belum Buka Proses Belajar Tatap Muka di Pesantren

Megapolitan
Kolega Positif Covid-19, 75 Pegawai Giant Margo City Akan Swab Hari ini

Kolega Positif Covid-19, 75 Pegawai Giant Margo City Akan Swab Hari ini

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X