Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 23/09/2013, 07:34 WIB
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com —
Kinerja Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI Jakarta dipertanyakan oleh kalangan dewan. Sebab, hingga kini, pertambahan ruang terbuka hijau (RTH) di DKI Jakarta sangat minim.

Anggota Komisi D (bidang pembangunan), HR Hidayat Yasin, mengatakan, dalam Peraturan Daerah tentang Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) DKI 2030 disebutkan, RTH harus mencapai 30 persen luas wilayah DKI Jakarta yang terdiri dari 20 persen RTH pemerintah dan 10 persen RTH swasta. Sementara saat ini luasan RTH di DKI Jakarta baru mencapai 9,8 persen.

"Kami lihat belum banyak penambahan RTH, ini bagaimana progresnya? Gubernur sudah berpegang kepada RTRW, tapi anak buahnya tidak bekerja dengan baik," ujarnya saat dihubungi pada Minggu (22/9/2013).

Politisi PAN ini mengatakan, penyerapan anggaran Dinas Pertamanan juga sangat rendah hingga September ini masih kurang dari 50 persen. Menurut Hidayat, Jokowi sudah memerintahkan Dinas Pertamanan untuk menambah RTH hingga 11 persen dari luas DKI.

Hidayat menambahkan, selain dari Dinas Pertamanan yang lamban, ia juga menduga realisasi program penambahan RTH tidak mendapat dukungan dari pejabat wilayah, seperti camat dan lurah, yang tidak bisa diajak kerja cepat untuk mencari lahan dan membebaskannya. Ketua Fraksi PAN-PKB ini melihat, hasil lelang camat dan lurah, yang harusnya bagus, belum menunjukkan kinerja berarti.

"Saya mendapat laporan dari masyarakat terhadap kinerja lurah dan camat mengenai program RTH yang sedang digalakkan oleh Pemprov DKI Jakarta. Warga menginginkan RTH di wilayahnya, tapi tidak direspons cepat oleh lurah dan camat," tegasnya.

Dikatakannya, Gubernur DKI dengan susah payah membangun kawasan Waduk di Pluit dan Ria Rio untuk juga menjadi RTH, tetapi bawahannya lamban dalam menambah RTH. Ia juga mempertanyakan kelanjutan rumah dinas lurah dan camat yang akan dijadikan RTH.

"Waktu itu kan katanya sudah didata rumah dinas camat dan lurah yang ada di seluruh wilayah DKI Jakarta. Katanya, ada 29 rumah dinas camat dan 124 rumah dinas lurah yang bisa dibongkar untuk RTH, itu kapan mau dibangun? Jadi, jangan hanya fokus pada pembangunan taman, tapi menambah luasan perlu dikejar juga," tuturnya.

Ia meminta Dinas Pertamanan juga jangan mengklaim taman-taman yang dibangun dengan dana corporate social responsibility (CSR) sebagai kinerja mereka. "Taman di sekitar Medan Merdeka, Sudirman-Thamrin, itu kan dari CSR, terus katanya juga Toyota mau bangun taman di Semanggi, ya itu silakan saja, tapi yang pakai APBD mana?," ujarnya.

Pelaksana Tugas (Plt) Dinas Pertamanan dan Pemakaman DKI Jakarta Yonathan Pasodung mengatakan, pelaksanaan pembebasan tanah untuk menambah luasan RTH tetap berlangsung. Namun, memang kendala pembebasan tanah membutuhkan waktu yang tidak singkat. Membebaskan lahan baru yang akan digunakan untuk kepentingan umum harus menggunakan aturan dalam UU No 2 Tahun 2012.

Namun, tanah-tanah yang sudah diproses sebelum UU No 2 tahun 2012 diterbitkan dapat menggunakan aturan undang-undang yang lama. UU yang lama tidak perlu melibatkan Badan Pertanahan Nasional (BPN). Namun, dalam UU yang baru, BPN harus dilibatkan sepenuhnya sehingga memakan waktu yang cukup lama.

"Untuk pembebasan tanah yang sudah terproses sebelum UU No 2 Tahun 2012 diterbitkan, dapat dilanjutkan dengan UU yang lama. Tetapi, kalau pembebasan lahan baru, ya harus dibebaskan dengan memakai UU baru sebagai payung hukumnya. Dalam UU yang baru ini, memang peranan BPN sangat menentukan dalam pembebasan lahan," ujarnya.

Dalam APBD DKI Jakarta 2013, sejumlah lahan yang akan dibebaskan antara lain lahan untuk RTH di Jalan Sayur Asem, Joglo, Kembangan, Jakarta Barat, dengan anggaran Rp 1,2 miliar, lalu lahan untuk RTH di RT 002, RW 05 Cilangkap, Cipayung, Jakarta Timur, sebesar Rp 5,25 miliar, dan pembebasan di Jalan Lebak Bulus III Pondok Labu, Cilandak, Jakarta Selatan, sebesar Rp 24,8 miliar. (sab)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ada Orang Mencurigakan Sebelum Rumah Kos di Matraman Dibobol Maling

Ada Orang Mencurigakan Sebelum Rumah Kos di Matraman Dibobol Maling

Megapolitan
Kegeraman Gibran dan Gerak Cepat Polisi Usut Pelemparan Bus Persis Solo...

Kegeraman Gibran dan Gerak Cepat Polisi Usut Pelemparan Bus Persis Solo...

Megapolitan
Heru Budi Kunjungi Anak Stunting di RPTRA Triputra Persada Hijau Cilincing

Heru Budi Kunjungi Anak Stunting di RPTRA Triputra Persada Hijau Cilincing

Megapolitan
Renaldy Korban Pencurian Identitas Pesimistis UU Perlindungan Data Berpihak kepadanya

Renaldy Korban Pencurian Identitas Pesimistis UU Perlindungan Data Berpihak kepadanya

Megapolitan
Bangun 4 Embung untu Cegah Banjir di Cempaka Putih, Pemkot Jakpus: Sudah 80 Persen

Bangun 4 Embung untu Cegah Banjir di Cempaka Putih, Pemkot Jakpus: Sudah 80 Persen

Megapolitan
Polda Metro: Nur Penumpang Audi A6 di Cianjur Diduga Selingkuhan Kompol D

Polda Metro: Nur Penumpang Audi A6 di Cianjur Diduga Selingkuhan Kompol D

Megapolitan
Kasus Mahasiswa UI Tertabrak Pensiunan Polri, Keluarga Hasya: Kami Ingin Prosedur Hukum yang Transparan!

Kasus Mahasiswa UI Tertabrak Pensiunan Polri, Keluarga Hasya: Kami Ingin Prosedur Hukum yang Transparan!

Megapolitan
Warga Duga Pencuri Ponsel di Rumah Kos Matraman Sudah Rencanakan Aksinya sejak Lama

Warga Duga Pencuri Ponsel di Rumah Kos Matraman Sudah Rencanakan Aksinya sejak Lama

Megapolitan
Kampung Apung Muara Baru, 'Wajah' Warga Miskin Ekstrem di Jakarta...

Kampung Apung Muara Baru, 'Wajah' Warga Miskin Ekstrem di Jakarta...

Megapolitan
Saat 'Pool Party' di Bekasi Dibubarkan Satpol PP, Ada Banyak Miras dan Muda-mudi Berpakaian Minim...

Saat "Pool Party" di Bekasi Dibubarkan Satpol PP, Ada Banyak Miras dan Muda-mudi Berpakaian Minim...

Megapolitan
Ancol Akan Bagikan Puluhan Ribu Tiket Gratis Tiap Bulan, Ini Alasannya...

Ancol Akan Bagikan Puluhan Ribu Tiket Gratis Tiap Bulan, Ini Alasannya...

Megapolitan
Tak Belajar dari Tragedi Kanjuruhan, Suporter Persita Tangerang Pertontonkan Fanatisme Buta

Tak Belajar dari Tragedi Kanjuruhan, Suporter Persita Tangerang Pertontonkan Fanatisme Buta

Megapolitan
Sederet Fakta Penemuan Mayat di Selokan Pesanggrahan, Kondisi Telanjang Dada hingga KTA PDI-P

Sederet Fakta Penemuan Mayat di Selokan Pesanggrahan, Kondisi Telanjang Dada hingga KTA PDI-P

Megapolitan
Setop Bangun Rumah DP Rp 0, Pemprov DKI Tetap Sediakan Anggaran bagi yang Berminat

Setop Bangun Rumah DP Rp 0, Pemprov DKI Tetap Sediakan Anggaran bagi yang Berminat

Megapolitan
Dukung TGPF, Lemkapi: Kapolda Tak Akan Ragu Jerat Pensiunan Polri jika Ada Fakta Baru atas Tewasnya Mahasiswa UI

Dukung TGPF, Lemkapi: Kapolda Tak Akan Ragu Jerat Pensiunan Polri jika Ada Fakta Baru atas Tewasnya Mahasiswa UI

Megapolitan
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.