Kompas.com - 24/09/2013, 07:25 WIB
Sejumlah spanduk yang dibentangkan massa dari Masyarakat Peduli MRT dalam unjuk rasa menentang pembangunan MRT Layang di Jalan Panglima Polim, Jakarta Selatan pada Kamis (16/5/2013)
Alsadad RudiSejumlah spanduk yang dibentangkan massa dari Masyarakat Peduli MRT dalam unjuk rasa menentang pembangunan MRT Layang di Jalan Panglima Polim, Jakarta Selatan pada Kamis (16/5/2013)
|
EditorAna Shofiana Syatiri

JAKARTA, KOMPAS.com — PT Mass Rapid Transit (MRT) telah memutuskan dua pemenang tender konstruksi MRT layang ruas Lebak Bulus hingga Senayan. Dengan demikian, proses itu telah melengkapi proses lelang sebelumnya dan kini tinggal menyisakan dua paket konstruksi lagi.

Direktur Utama PT MRT Dono Bustami menjelaskan, dua konsorsium yang memenangi tender itu adalah konsorsium Tokyu-Wika dan konsorsium Obayashi-Shimizu-Pembangunan Jaya. Kini, PT MRT tengah melaksanakan negosiasi kontrak.

"Konsorsium Tokyu-WIKA memenangkan paket CP 101 dan CP 102, dan Obayashi-Shimizu-Jaya Konstruksi memenangkan paket CP 103," ujar Dono kepada wartawan, Senin (23/9/2013).

Dono menjelaskan, nilai kontrak paket CP 101 dan CP 102 ialah senilai 25 miliar yen, sedangkan nilai kontrak CP 103 sebesar 10 miliar yen. Adapun kontrak itu memiliki durasi 243 minggu.

Meski pemenang tender telah diumumkan, kata Dono, pembangunan konstruksi MRT layang baru akan dimulai empat hingga enam bulan yang akan datang. Konsorsium diberikan waktu untuk menyusun perencanaan, titik mana yang menjadi awal dimulai pembangunan megaproyek tersebut.

"Lelang ini bagian penting dalam pelaksanaan proyek dan sangat berkontribusi terhadap capaian kemajuan MRT. Dengan selesainya proses lelang untuk konstruksi layang ini, kami yakin MRT akan terwujud," tutur Dono.

Sebagai informasi, untuk pelaksanaan konstruksi proyek MRT Jakarta, terdapat delapan paket pekerjaan proyek MRT, yaitu:

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

1. Paket konstruksi layang (surface section) yang terdiri dari paket CP 101, CP 102, dan CP 103 (Lebak Bulus hingga Al Azhar).

2. Paket konstruksi bawah tanah (underground) yang terdiri dari paket CP 104, CP 105, dan CP 106 (Jalan Sisimangaraja hingga Bundaran Hotel Indonesia).

3. Paket railway system dan trackwork dan rolling stock (kereta) yang terdiri dari paket CP 107 dan CP 108 (Bundaran Hotel Indonesia hingga Dukuh Atas).

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Baca tentang


Video Rekomendasi

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Anies Datangi Rumah Duka Mertua SBY

Anies Datangi Rumah Duka Mertua SBY

Megapolitan
RS Hermina Depok Perkenalkan Aplikasi Emergency Button untuk Kondisi Gawat Darurat

RS Hermina Depok Perkenalkan Aplikasi Emergency Button untuk Kondisi Gawat Darurat

Megapolitan
LBH Masyarakat Akan Bertemu 9 Keluarga Napi Tewas di Lapas Tangerang yang Hendak Tuntut Pemerintah

LBH Masyarakat Akan Bertemu 9 Keluarga Napi Tewas di Lapas Tangerang yang Hendak Tuntut Pemerintah

Megapolitan
Anak Usia di Bawah 12 Tahun Boleh Masuk Mal, Wagub DKI: Tanda Pandemi di Jakarta Membaik

Anak Usia di Bawah 12 Tahun Boleh Masuk Mal, Wagub DKI: Tanda Pandemi di Jakarta Membaik

Megapolitan
Update 20 September: Penambahan Kasus Covid-19 di Jakarta di Bawah 100

Update 20 September: Penambahan Kasus Covid-19 di Jakarta di Bawah 100

Megapolitan
UPDATE 20 September: Tambah 5 Kasus, 31 Pasien Covid-19 Sembuh di Tangsel

UPDATE 20 September: Tambah 5 Kasus, 31 Pasien Covid-19 Sembuh di Tangsel

Megapolitan
Antisipasi Tumbang, Pepohonan di Jalan Tekno Widya Serpong Bakal Dipangkas

Antisipasi Tumbang, Pepohonan di Jalan Tekno Widya Serpong Bakal Dipangkas

Megapolitan
Mobil Tercebur ke Saluran Air di Pulomas, Sopir Mengaku Mengantuk

Mobil Tercebur ke Saluran Air di Pulomas, Sopir Mengaku Mengantuk

Megapolitan
Anies Dipanggil KPK, Wagub DKI: Kami Yakin Tidak Terlibat Korupsi Tanah Munjul

Anies Dipanggil KPK, Wagub DKI: Kami Yakin Tidak Terlibat Korupsi Tanah Munjul

Megapolitan
Kejaksaan Tahan 3 Tersangka Korupsi Anak Usaha Jakarta Tourisindo

Kejaksaan Tahan 3 Tersangka Korupsi Anak Usaha Jakarta Tourisindo

Megapolitan
Ungkap Kasus Pria Gantung Diri Saat Live TikTok, Polisi Tunggu Hasil Uji Lab

Ungkap Kasus Pria Gantung Diri Saat Live TikTok, Polisi Tunggu Hasil Uji Lab

Megapolitan
Proyek Normalisasi Ciliwung di Cawang Akan Bebaskan 300 Bidang Tanah di 4 RW

Proyek Normalisasi Ciliwung di Cawang Akan Bebaskan 300 Bidang Tanah di 4 RW

Megapolitan
Daftar 60 SMP di Kota Tangerang yang Mulai Gelar Belajar Tatap Muka Hari Ini

Daftar 60 SMP di Kota Tangerang yang Mulai Gelar Belajar Tatap Muka Hari Ini

Megapolitan
Saat Berbagai Tugu yang Dibangun Anies Tuai Polemik: Ujung-ujungnya Dibongkar dan Satu Mangkrak

Saat Berbagai Tugu yang Dibangun Anies Tuai Polemik: Ujung-ujungnya Dibongkar dan Satu Mangkrak

Megapolitan
Anggota DPRD DKI: Anies Lakukan Penyalahgunaan Wewenang demi Formula E

Anggota DPRD DKI: Anies Lakukan Penyalahgunaan Wewenang demi Formula E

Megapolitan
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.