Waduk Ria Rio Dihiasi Pohon Khas Afrika - Kompas.com

Waduk Ria Rio Dihiasi Pohon Khas Afrika

Kompas.com - 26/09/2013, 18:22 WIB
Fabian Januarius Kuwado Gubernur DKI Jakarta Widodo tengah menanam sebuah pohon di salah satu sisi Waduk Ria Rio, Jakarta Timur. Aksi itu adalah langkah awal penghijauan di area waduk.

JAKARTA, KOMPAS.com — Taman di sekitar Waduk Ria Rio, Pulogadung, Jakarta Timur, akan dihiasi dengan pohon baobab khas Afrika. Pohon ini dibeli dari Bogor atas permintaan Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo.

Direktur Utama PT Jakarta Propertindo (Jakpro) Budi Karya mengatakan, sebagian besar kawasan waduk dengan luas 25,8 hektar tersebut akan ditanami pohon palem dan kelapa sawit. Baobab ditanam di sisi selatan, di bagian atas lahan yang dibuat seperti bukit.

Selain memenuhi unsur estetika ruang terbuka hijau, kata Budi, pohon yang memiliki batang besar dan rindang itu sengaja ditanam sebagai sesuatu yang monumental terhadap penataan waduk tersebut. Oleh sebab itu, baobabditanam di gundukan tanah yang lebih tinggi dari tanah lain di sekitarnya.

Budi mengatakan, hingga kini pembangunan taman di Waduk Ria Rio baru mencapai 10 persen. Dia menargetkan pengerjaan ruang terbuka hijau rampung pada pertengahan 2014. Taman itu bakal dilengkapi dengan fasilitas ruang pameran terbuka.

"Setelah taman rampung, baru concert hall atau yang Pak Gubernur bilang gedung opera. Target kita bangun (gedung) berkapasitas 15.000 orang," ujar Budi kepada wartawan di Waduk Ria Rio, Jakarta, Kamis (26/9/2013).

Untuk area waduk seluas 8 hektar, PT Jakpro akan membagi waduk itu menjadi dua bagian. Bagian kecil dipakai sebagai tampungan air dari saluran penghubung, kemudian masuk ke instalasi filter air dan dialirkan ke bagian waduk besar untuk dialirkan ke laut melalui Sungai Sunter. Adapun sebagian besar waduk akan digunakan untuk menampung air.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorLaksono Hari Wiwoho

Terkini Lainnya

Uang Suap Bupati Pakpak Bharat Diduga untuk Amankan Kasus Hukum Istrinya

Uang Suap Bupati Pakpak Bharat Diduga untuk Amankan Kasus Hukum Istrinya

Nasional
Bupati Pakpak Bharat Diduga Terima Suap Rp 550 Juta dari Kontraktor

Bupati Pakpak Bharat Diduga Terima Suap Rp 550 Juta dari Kontraktor

Nasional
Kim Jong Un Ingin Memodernisasi Pabrik Kaca Taegwan

Kim Jong Un Ingin Memodernisasi Pabrik Kaca Taegwan

Internasional
Titik Terang Misteri Kematian Bapak dan Anak Asal Lahat di Sukabumi

Titik Terang Misteri Kematian Bapak dan Anak Asal Lahat di Sukabumi

Regional
KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

KPK Tetapkan Bupati Pakpak Bharat dan Kepala Dinas PUPR sebagai Tersangka

Nasional
Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Warga Keluhkan Pasangan Mesum di Rumah Kos, Polisi Amankan 4 Mahasiwa

Regional
Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Mayat Laki-laki Tanpa Identitas Dalam Drum Ditemukan Pemulung di Bogor

Regional
Puting Beliung Terjang Madiun, Empat Rumah Rata dengan Tanah

Puting Beliung Terjang Madiun, Empat Rumah Rata dengan Tanah

Regional
Tunawisma Pahlawan dalam Serangan Melbourne Kini Diseret ke Pengadilan

Tunawisma Pahlawan dalam Serangan Melbourne Kini Diseret ke Pengadilan

Internasional
Tiba di Surabaya dari Papua, Ini Agenda Kunjungan Kerja Jokowi Senin Besok

Tiba di Surabaya dari Papua, Ini Agenda Kunjungan Kerja Jokowi Senin Besok

Nasional
3 Fakta Unik Harimau Sumatera 'Atan Bintang', Disebut Pintar hingga Sulit Dievakuasi

3 Fakta Unik Harimau Sumatera 'Atan Bintang', Disebut Pintar hingga Sulit Dievakuasi

Regional
1.443 Warga Mengungsi Akibat Banjir Bandang di Sigi

1.443 Warga Mengungsi Akibat Banjir Bandang di Sigi

Regional
Sembuh, Turis Rusia yang Sempat Tidur di Kuburan Berangkat ke Bali

Sembuh, Turis Rusia yang Sempat Tidur di Kuburan Berangkat ke Bali

Regional
Polisi: Motor Belok Kanan tapi Sein Kiri, Pelanggaran Kecil yang Sebabkan Kecelakaan Fatal

Polisi: Motor Belok Kanan tapi Sein Kiri, Pelanggaran Kecil yang Sebabkan Kecelakaan Fatal

Regional
Teridentifikasi dari Sidik Jari, Jenazah Pegawai Kejati Babel Korban Lion Air Dipulangkan

Teridentifikasi dari Sidik Jari, Jenazah Pegawai Kejati Babel Korban Lion Air Dipulangkan

Regional

Close Ads X